❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤


Menulis blog hanya untuk suka-suka. Menulis tentang kehidupan sehariannya yang sangat peribadi dengan harapan tiada siapa yang membaca. Baginya "Blog ku diari ku". Kadang-kadang suka memberi pandangan dan berkongsi sesuatu supaya Si Pembaca mendapat manfaat dan beliau beroleh ganjaran. Ditulis dengan hati, jadi, apa yang anda baca, itulah yang hatinya sedang katakan. Tiada paksaan untuk membaca, mengikuti mahupun mengStalk blog ini. Terima kasih kerana sudi bukak dan baca kisah hidup beliau.



❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Sunday, March 2, 2014

Kelas pagi.




Wajah kebusanan seorang pendidik. Bosan oleh kerana pelajar sedang menjawab exam. Lalu guru menjadi kurang pekerjaan. Nasib ada komputer riba yang tak bernah diribaan dibawa bersama. Boleh bersuka ria berselfie dihadapan mereka. Kahkah. 

Mereka sedang kusyuk merungkai setiap persoalan yang diberikan. Biarkan mereka dengan dunia structure analysis mereka. Aku mahu mengarang kisah yang panjang. Semoga. Semoga tidak bertemu titik nokhtah terlalu awal. Sebab itu lah yang selalu terjadi sejak dua menjak ini. Yang menjadikan setiap kisah hanya ada pengenalan. Lalu butang delete yang menjadi pilihan. ^_^

Beberapa hari ini kerja menjadi terlalu penuh sampai melimpah ruah banyaknya. Semua harus di beresin pada masa yang ditetapkan, pada masa yang sama kesemuanya. Adusshhh. Lalu, bintik bintik kecil dengan riang dan gembiranya mula menghiasi kulet wajah ini. Yesss. Itu petanda otak penuh dengan banyak hal. Penuh yang ditekan tekan untuk dimasukkan lagi isi isi. Merumitkan hidup. Mensulitkan jalan. Mensesakkan nafas. Ya Allah. 

Terlalu caca merba tulisan pagi ini. Tak mengapa. Mari teruskan juga.

Pulang dari kantur, hanya nampak katil dan tilam saja. Hmmmm. Bukankah masih di kantur pun sudah membayangkan perkara yang sama? Errrrrr. Kahkah. Yess. Itu lah aku untuk waktu seminggu dua ini. Pulang saja ke rumah akan terkulai layu, bagai baru pulang dari medan tempur. Tidak tahu apa yang diletihkan sangat. Kerja tidaklah seberat buruh buruh kasar mengangkat pasir batu. Mungkin otak yang letih. Kesannya sampai ke badan. 

Sekarang banyak perkara yang harus dirancang sebaiknya. Terutamanya tentang hal masa depan. Yang semuanya bersangkut paut dengan keputusan yang dipilih sekarang. Kadang kadang terasa mahu lari dari semua itu. Tapi nak tak nak, suatu masa aku harus hadap juga. Tidak boleh mengelak. Tapi memikirkannya buat kepala jadi sakit. Terlalu banyak halangan. Selalu pesan dalam diri, setiap perkara yang Allah suka, pasti dipermudahkan olehnya. Itu saja kekuatan aku. Doa buat aku jadi yakin. Menangis buat segala kekusutan hilang lenyap. 

Sekarang tiap keputusan di buat berseorangan. Tidak perlu mempedulikan siapa siapa. Tidak perlu persetujuan mana-mana. Hidup aku, aku lebih tahu apa yang lebih, apa yang kurang. Hidup aku, aku lebih faham mana susah, mana senang.

Di satu hari kelak, setiap jalan yang di pilih, ada hati lain yang perlu di ambil kira, ada pandangan lain yang harus aku lihat juga. Kerna jalan yang aku lalui akan dibawa dia bersama. 

Apa-apa pun keputusan. Semoga disepakati bersama. Yang paling penting, semoga Allah redha, sebab itu kunci utama untuk sesuatu itu jadi mudah, terasa senang, terasa bahagia.

Dan untuk mencari keredhaan Allah, letakkan niat keranaNYA. Sentiada sda Lillahhitaala. 










PdanS : i need home sweet home. Sangat sangat.

No comments: