❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤


Menulis blog hanya untuk suka-suka. Menulis tentang kehidupan sehariannya yang sangat peribadi dengan harapan tiada siapa yang membaca. Baginya "Blog ku diari ku". Kadang-kadang suka memberi pandangan dan berkongsi sesuatu supaya Si Pembaca mendapat manfaat dan beliau beroleh ganjaran. Ditulis dengan hati, jadi, apa yang anda baca, itulah yang hatinya sedang katakan. Tiada paksaan untuk membaca, mengikuti mahupun mengStalk blog ini. Terima kasih kerana sudi bukak dan baca kisah hidup beliau.



❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Sunday, March 16, 2014

An-Nur. Berbaik sangka.

Assalamualaikum Isnin. Hai hai.

Hari ini hari bekerja. Tapi jasad tidak ke kantur sana. Memohon cuti. Sudah penat dengan urusan urusan dunia itu.

Tapi, siapa kata cuti hari ini boleh bersenang lenang di rumah saja. Tidak teman. Cuti aku bersebab. Mahu menyiapkan semua yang tertangguh sekian lama. Mahu menanda latihan anak didik. Kerna di kantur sana, diri susah untuk difocuskan dalam hal hal itu. Nanti ada saja kerja yang datang dalam sedang membuat kerja sekalipun. Ada saja godaan rakan sebaya untuk berpoya poya, duduk lepak sekejap dua yang selalunya sampai bawak ke waktu pulang kerja. Hoho. Ya. Godaan yang terlalu kuat dan keimanan aku juga adalah nipis sekali.

Okeh. Menanda sudah siap. Jadi boleh bercerita satu dua kisah yang dalam seminggu dua ini banyak yang terjadi. Terjadi pada diri, pada orang sekeliling, pada negara, pada dunia. Fuhhhh. Penceritaan sekarang bukan hanya terbatas hal hal peribadi saja. Tapi sudah melintasi garisan khatulistiwa. Sudah meliputi satu dunia. Hmmmmm. 

MH370. Tak tahu nak diperkata apa tentang itu. Berfikir berfikir sampai banyak perkara yang tidak elok timbul. Berfikir dimana? Kenapa? Siapa? Sebab apa? Dan ahirnya, tangan perlahan lahan mencari kepala, menyapu minyak cap kapak. Pening aku. Sudah sudah memikir. Fikir sangat pun tak guna. Ambik tahu sangat pun tak membantu. Lebih baik, ambil sekadar yang patut sahaja, selebihnya serah pada Allah. Serah pada Allah iaitu berdoa banyak banyak pada nya.

Kemudian hal diri. Diri oh diri. Oh hati kecil. Hati yang...... Sudah. Full stop hal hati. Akan yang tidak molek pulak terkeluar nanti.

Hal sekeliling. Hal hiburan di Bukit jalil sana. Ya Allah, semoga mati kita dalam keadaan yang baik. Dalam redha Allah. Kemudian hal politikussss manusia sejagat yang aku sudah muak untuk mendengar, apatah lagi untuk diperkatakan, dan apatahlagi untuk turut serta dalam kancah itu semua. Aduhhh. Naik meluat, untuk dua-duanya. 

Sudah. Full stop keadaan negara mahupun dunia.

Aku nak bercakap satu perkara, yang baru semalam aku belajar dari mereka yang tinggi ilmunya. Hal FITNAH. Mungkin nampak biasa biasa. Tapi itu punca banyak hal hal perbalahan yang terjadi disekeliling hidup aku. Aku ini ilmu nya cetek, amalnya kurang, baiknya kadang kadang. Tapi aku sangat sangat pantang untuk manusia yang mengjudge sesuatu yang mereka nampak tanpa usul periksa, terus diletakkan perasaan buruk sangka. Ya Allah semoga aku dan sekeliling aku terhindar dari hal ini.

Sesuatu yang kurang enak berlaku beberapa minggu lalu. Tapi, dengan pertolongan Allah, kebaikaan itu datang semula. Tapi... tapi.... ada sesuatu yang aku masih kurang senang dengannya.... Benar kata sahabat aku. Keep refresh akan hal yang lama lama itu, sampai bila hubungan kita nak baik, even dah tak macam dulu, tapi tak nak lah teruk macam hari tu. Semua sudah besar. Sudah kedewasaan dan sedang menujuan keTUAan. Pun masih perlu bergaduh?? Hmmmm... Semunya bermula dengan berburuk sangka pada sesuatu yang kita tidak suka ianya berlaku, lalu tanpa usul periksa, membuat satu kenyataan yang mungkin benar, mungkin tidak.

Hmmm.. Sudahlah. Mungkin kamu tak faham. Dan aku juga tak suka kamu membaca apa yang kamu tak memahaminya. Buang masa saja. Tapi pesan aku. Kawan baik baik. Jangan berburuk sangka.









PdanS : Aku suka kelas tafsir semalam. Suruh An-Nur ayat 11-26. Sangat memberi pengajaran dalam hidup aku dan seperti mengetahui apa yang hati ini sedang gusarkan.

No comments: