❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤


Menulis blog hanya untuk suka-suka. Menulis tentang kehidupan sehariannya yang sangat peribadi dengan harapan tiada siapa yang membaca. Baginya "Blog ku diari ku". Kadang-kadang suka memberi pandangan dan berkongsi sesuatu supaya Si Pembaca mendapat manfaat dan beliau beroleh ganjaran. Ditulis dengan hati, jadi, apa yang anda baca, itulah yang hatinya sedang katakan. Tiada paksaan untuk membaca, mengikuti mahupun mengStalk blog ini. Terima kasih kerana sudi bukak dan baca kisah hidup beliau.



❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Sunday, March 23, 2014

Jam 10.30

Jasad sudah dibawa ke tempat baringan. Tidur beramai ramai, bergelimpangan di tengah rumah. Ada anak kecil dalam buaian. Ada 2 kanak kanak sedang bertumbuk bergelak sakan. Ada ibu yang setia menghayun buaian. Ada gadis yang gajet tak lekang di tangan. Dan ada tungangan orang yang sedang menulis sesuatu untuk dibaca di masa hadapan. ^_^

Malam ini malam terahir aku bermalam di tanah tumpah darah ini. Esok malam, tidur bertilamkan emput kusyen kerusi bas. Kemudian, lagi tiga minggu, mungkin ada lagi kisah kisah seperti ini. Semoga Allah murahkan rezeki aku, semoga Allah permudahkan urusan aku. Dapat dijejak tanah ini semula.Balik kali ini tiada apa apa misi. Hanya mahu melihat keadaan di rumah, mahu melepas rindu yang lama hati simpan.

Sekarang, tok adalah dibawah jagaan emak. Sudah sebulan barangkali tok berada di rumah kami. Emak yang menguruskan semuanya. Makan, mandi, kencing berak, semua emak yang laksana. Keadaan tok terlalu uzur, hanya mampu berbaring di atas katil. Tidak ada daya untuk duduk, apatah lagi untuk berjalan berdiri. Yang  mampu hanya mencapai benda di sekitarnya. Itu saja.

3 hari di rumah, aku lihat susah payah mak menjaga tok. Mengangkat dari katil, di usung pula ke bilik air untuk dimandikan. Menyuci kotoran di badan, membersih najis yang tersisa di celahan badan, tanpa rasa sedikit perasaan geli akan semua itu. Mak melakukanya penuh semangat, sambil bibir tersenyum memperkatakan sesuatu kepada tok, walaupun tidak di balas, emak tetap bersuara seperti tok akan menjawabnya.

Setiap kali melihat semua itu berlaku di depan mata, hati kecil ini tidak henti henti berdoa, semoga kekuatan, ketabahan, kesabaran yang emak tunjukkan itu akan tumpah pada aku kelak. Pada masa yang mana emak sudah tidak terdaya melakukan apa apa, aku disuntik kekuatan sepertimana yang emak tunjukkan  sekarang.
Pinta aku, semoga kekuatan dalam diri mak sentiasa menebal. Semoga kemudahan dalam semua hal sentiasa berpihak kepada emak. Dan kesihatan emak juga, semoga baik baik saja...

Serius. Tiap kali melihat mak menguruskan tok, mata aku tidak daya menahan butir kaca yang jatuh gugur. T_T









PdanS : Tak mau balik kuantan.... tamauuuuuu....

Thursday, March 20, 2014

Mereka..

Bismillah, perjalanan dimulakan. Esok bila mata dibuka, harap akan nampak bumi Yan tercinta. Entah kenapa beberapa menjak ini, hati  kuat melekat dengan semua yang ada di sana, di tempat darah tumpah. Ada mak, ada ayah, ada keluarga, yang itu paling aku kenang bila diri jauh dibawa.

Sudah besar begini pun hati tidak kuat. Mengenang saja mereka, berjurai turun butir butir kaca. Ya Allah, sukar digambar rindu aku pada mereka. Hanya doa saja mampu buat hati tenang terasa. Lalu, diletakkan harapan pada Allah, moga dilindungi mereka yang aku cinta, moga rahmatNya melingkari mereka, moga disihatkan tubuh badan mereka, moga kami semua bertemu di syurga kelak.

Sunday, March 16, 2014

An-Nur. Berbaik sangka.

Assalamualaikum Isnin. Hai hai.

Hari ini hari bekerja. Tapi jasad tidak ke kantur sana. Memohon cuti. Sudah penat dengan urusan urusan dunia itu.

Tapi, siapa kata cuti hari ini boleh bersenang lenang di rumah saja. Tidak teman. Cuti aku bersebab. Mahu menyiapkan semua yang tertangguh sekian lama. Mahu menanda latihan anak didik. Kerna di kantur sana, diri susah untuk difocuskan dalam hal hal itu. Nanti ada saja kerja yang datang dalam sedang membuat kerja sekalipun. Ada saja godaan rakan sebaya untuk berpoya poya, duduk lepak sekejap dua yang selalunya sampai bawak ke waktu pulang kerja. Hoho. Ya. Godaan yang terlalu kuat dan keimanan aku juga adalah nipis sekali.

Okeh. Menanda sudah siap. Jadi boleh bercerita satu dua kisah yang dalam seminggu dua ini banyak yang terjadi. Terjadi pada diri, pada orang sekeliling, pada negara, pada dunia. Fuhhhh. Penceritaan sekarang bukan hanya terbatas hal hal peribadi saja. Tapi sudah melintasi garisan khatulistiwa. Sudah meliputi satu dunia. Hmmmmm. 

MH370. Tak tahu nak diperkata apa tentang itu. Berfikir berfikir sampai banyak perkara yang tidak elok timbul. Berfikir dimana? Kenapa? Siapa? Sebab apa? Dan ahirnya, tangan perlahan lahan mencari kepala, menyapu minyak cap kapak. Pening aku. Sudah sudah memikir. Fikir sangat pun tak guna. Ambik tahu sangat pun tak membantu. Lebih baik, ambil sekadar yang patut sahaja, selebihnya serah pada Allah. Serah pada Allah iaitu berdoa banyak banyak pada nya.

Kemudian hal diri. Diri oh diri. Oh hati kecil. Hati yang...... Sudah. Full stop hal hati. Akan yang tidak molek pulak terkeluar nanti.

Hal sekeliling. Hal hiburan di Bukit jalil sana. Ya Allah, semoga mati kita dalam keadaan yang baik. Dalam redha Allah. Kemudian hal politikussss manusia sejagat yang aku sudah muak untuk mendengar, apatah lagi untuk diperkatakan, dan apatahlagi untuk turut serta dalam kancah itu semua. Aduhhh. Naik meluat, untuk dua-duanya. 

Sudah. Full stop keadaan negara mahupun dunia.

Aku nak bercakap satu perkara, yang baru semalam aku belajar dari mereka yang tinggi ilmunya. Hal FITNAH. Mungkin nampak biasa biasa. Tapi itu punca banyak hal hal perbalahan yang terjadi disekeliling hidup aku. Aku ini ilmu nya cetek, amalnya kurang, baiknya kadang kadang. Tapi aku sangat sangat pantang untuk manusia yang mengjudge sesuatu yang mereka nampak tanpa usul periksa, terus diletakkan perasaan buruk sangka. Ya Allah semoga aku dan sekeliling aku terhindar dari hal ini.

Sesuatu yang kurang enak berlaku beberapa minggu lalu. Tapi, dengan pertolongan Allah, kebaikaan itu datang semula. Tapi... tapi.... ada sesuatu yang aku masih kurang senang dengannya.... Benar kata sahabat aku. Keep refresh akan hal yang lama lama itu, sampai bila hubungan kita nak baik, even dah tak macam dulu, tapi tak nak lah teruk macam hari tu. Semua sudah besar. Sudah kedewasaan dan sedang menujuan keTUAan. Pun masih perlu bergaduh?? Hmmmm... Semunya bermula dengan berburuk sangka pada sesuatu yang kita tidak suka ianya berlaku, lalu tanpa usul periksa, membuat satu kenyataan yang mungkin benar, mungkin tidak.

Hmmm.. Sudahlah. Mungkin kamu tak faham. Dan aku juga tak suka kamu membaca apa yang kamu tak memahaminya. Buang masa saja. Tapi pesan aku. Kawan baik baik. Jangan berburuk sangka.









PdanS : Aku suka kelas tafsir semalam. Suruh An-Nur ayat 11-26. Sangat memberi pengajaran dalam hidup aku dan seperti mengetahui apa yang hati ini sedang gusarkan.

Sunday, March 2, 2014

Kelas pagi.




Wajah kebusanan seorang pendidik. Bosan oleh kerana pelajar sedang menjawab exam. Lalu guru menjadi kurang pekerjaan. Nasib ada komputer riba yang tak bernah diribaan dibawa bersama. Boleh bersuka ria berselfie dihadapan mereka. Kahkah. 

Mereka sedang kusyuk merungkai setiap persoalan yang diberikan. Biarkan mereka dengan dunia structure analysis mereka. Aku mahu mengarang kisah yang panjang. Semoga. Semoga tidak bertemu titik nokhtah terlalu awal. Sebab itu lah yang selalu terjadi sejak dua menjak ini. Yang menjadikan setiap kisah hanya ada pengenalan. Lalu butang delete yang menjadi pilihan. ^_^

Beberapa hari ini kerja menjadi terlalu penuh sampai melimpah ruah banyaknya. Semua harus di beresin pada masa yang ditetapkan, pada masa yang sama kesemuanya. Adusshhh. Lalu, bintik bintik kecil dengan riang dan gembiranya mula menghiasi kulet wajah ini. Yesss. Itu petanda otak penuh dengan banyak hal. Penuh yang ditekan tekan untuk dimasukkan lagi isi isi. Merumitkan hidup. Mensulitkan jalan. Mensesakkan nafas. Ya Allah. 

Terlalu caca merba tulisan pagi ini. Tak mengapa. Mari teruskan juga.

Pulang dari kantur, hanya nampak katil dan tilam saja. Hmmmm. Bukankah masih di kantur pun sudah membayangkan perkara yang sama? Errrrrr. Kahkah. Yess. Itu lah aku untuk waktu seminggu dua ini. Pulang saja ke rumah akan terkulai layu, bagai baru pulang dari medan tempur. Tidak tahu apa yang diletihkan sangat. Kerja tidaklah seberat buruh buruh kasar mengangkat pasir batu. Mungkin otak yang letih. Kesannya sampai ke badan. 

Sekarang banyak perkara yang harus dirancang sebaiknya. Terutamanya tentang hal masa depan. Yang semuanya bersangkut paut dengan keputusan yang dipilih sekarang. Kadang kadang terasa mahu lari dari semua itu. Tapi nak tak nak, suatu masa aku harus hadap juga. Tidak boleh mengelak. Tapi memikirkannya buat kepala jadi sakit. Terlalu banyak halangan. Selalu pesan dalam diri, setiap perkara yang Allah suka, pasti dipermudahkan olehnya. Itu saja kekuatan aku. Doa buat aku jadi yakin. Menangis buat segala kekusutan hilang lenyap. 

Sekarang tiap keputusan di buat berseorangan. Tidak perlu mempedulikan siapa siapa. Tidak perlu persetujuan mana-mana. Hidup aku, aku lebih tahu apa yang lebih, apa yang kurang. Hidup aku, aku lebih faham mana susah, mana senang.

Di satu hari kelak, setiap jalan yang di pilih, ada hati lain yang perlu di ambil kira, ada pandangan lain yang harus aku lihat juga. Kerna jalan yang aku lalui akan dibawa dia bersama. 

Apa-apa pun keputusan. Semoga disepakati bersama. Yang paling penting, semoga Allah redha, sebab itu kunci utama untuk sesuatu itu jadi mudah, terasa senang, terasa bahagia.

Dan untuk mencari keredhaan Allah, letakkan niat keranaNYA. Sentiada sda Lillahhitaala. 










PdanS : i need home sweet home. Sangat sangat.