❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤


Menulis blog hanya untuk suka-suka. Menulis tentang kehidupan sehariannya yang sangat peribadi dengan harapan tiada siapa yang membaca. Baginya "Blog ku diari ku". Kadang-kadang suka memberi pandangan dan berkongsi sesuatu supaya Si Pembaca mendapat manfaat dan beliau beroleh ganjaran. Ditulis dengan hati, jadi, apa yang anda baca, itulah yang hatinya sedang katakan. Tiada paksaan untuk membaca, mengikuti mahupun mengStalk blog ini. Terima kasih kerana sudi bukak dan baca kisah hidup beliau.



❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Sunday, February 16, 2014

Ujian yang entah

Hmmmmm... entah. Tidak tahu untuk diperjelaskan bagaimana. Hati sayang mereka semua. Hati gembira. Hati bahagia dengan mereka. Tapi semua yang di rasa buat aku leka. Yang itu paling tidak suka. Dimalam hari memohon ampun bersungguh dariNya dan bila siang menjelma, ulang diperbuat kesalahan yang sama. Sampai bila? Ya Allah...


Dulu juga seperti ini. Lalu Allah buka laluannya. Aku menusuri. Bila jalan dilalu selesa di harungi, Allah letak satu ujian untuk diri. Ujian bahagia. Di pandang itu nikmat darinya, tapi sebenarnya, ia ujian yang lebih bahaya dari ujian derita. Leka dalam bahagia lebih bahaya dari pedih dalam derita.
Ya Allah, semoga hati ini, diri ini, iman ini dalam lindunganMu, dalam jalan kepadaMu. Amin...




PdanS : no no noooo. Sekian.

Sunday, February 9, 2014

Setahun Yang Lalu...


Hari ini tanggal 10 Februari 2014. Setahun yang lalu, tika tika ini diri sudah berada di KLIA menanti penerbangan ke Jeddah. Pelbagai rasa ujud tika itu. Walau hati terlalu bersyukur gembira kerana di jemput menjadi tetamuNya, tapi jauh di lubuk hati ada rasa bimbang, ada rasa takut. Kerisauan yang entah apa sebabnya. Nasib keyakinan itu kuat. Terus membalut rasa ketakutan yang bersarang dalam jiwa.

Mengingati semua yang ada di Sana, Ya Allah, hati jadi rindu. Mata terus berkaca. Ya Allah, Ya Allah, Ya Allah. Hanya Engkau yang mengetahui segala isi hati ini. Hanya Engaku saja yang mampu mengabulkan segala permintaan di hati. 

2012, Setahun yang bersusah payah. Setahun yang penuh hidayah. Setahun yang banyak merubah. Setahun yang pelbagai hikmah. Berlalunya setahun itu, Allah hadiahkan satu kisah. Kisah gembira untuk hati tidak jemu meminta dariNYa. Hati yang selalu yakin pada janjiNYa. 







Duduk bersaja. Hati tiba-tiba terusik. Ada sesuatu menyapa. Tak nampak di mata. Tapi di hati jelas. Tak ada samar.

Sapaan itu buat hati ada teringat. Buat rindu singgah ke jiwa. Buat senyum berpaut ke wajah. Alahai. Bibir menguntum seketika.

Siapa tak rindu andai pernah bertentang mata.

Siapa tak rindu yang ditungguh pernah hadir depan mata.

Siapa tak rindu bila berjumpa dengan penuh teruja dan berpisah dengan air mata.

Siapa? Siapa?

Ya Allah rindunya nak buat Umrah lagi. Nak duduk depan Kaabah. Nak berdoa kepadaNya. Nak luah segalanya. Terasa sangat dekat dan terlalu dekat.

Ya Allah rindunya nak solat dalam Raudah. Nak sujud lama-lama. Terasa sangat dekat dengan Nabi. Semoga bila di Sana nanti peroleh syafaatnya.

Amin. Amin. Amin.









PdanS: Melalui hari hari yang, hmmmm. Entah. Semoga Allah permudahkan segalanya. 

Tuesday, February 4, 2014

Kampit yang bertama.

Hari ini kisahnya menderma darah. Pertama kali mencuba. Sesuatu yang tak dirancang untuk kesana. Tiba tiba saja. Huhu. Pada mulanya mahu mencari seseorang di sekitar library itu, tetapi kelibatnya tidak juga di jumpai. Maka meronda rondalah sekitar kawasan sementara menati beliau pulang ke kanturnya, lalu eh eh, ada derma darah la, dan eh eh jugak di sapa oleh pegawai kesihatan di situ.

Pagawai : Pensyarah ke?

Me : A'a.

Pegawai : Boleh la derma darah.

Me : Tu la, macam nak. Tapi saye ada klas la jap lagi.

Pegawai : Takpe, kensel je kelas tu. Nanti boleh ganti. Derma darah dulu.

Me : Kelu lidah seketika.

Selepas di hasut beberapa ketika, lalu, tingggg!! Eh, di kaunter sedang mengisi borang.

Ingatkan sakit bagai apa. Rupa-rupanya relax saja. Siap beborak dengan rakan sekerja sampaikan terlupa nurse tengah cucuk kat sebelah. Tak yah nak cuak lah. Semut ketik lagi pedih darinya.

 
 Sebagai bukti pembelian.
 

Lepas nie kalau ada lagi kelibat baju baju putih kat mana mana. Aku mesti terpa. Sebenarnya sangat elok menderma. Bukan saja untuk mereka yang perlukannya. Tapi buat diri kita, menghasilkan darah yang baru, lebih baik dari sebelumnya.


.
 Ikelan sat. Kekekekekeke.






PdanS : Sila jangan muntah untuk gambar kedua. Kekeke. Dua dua tingtong selalunya 

3 kisah.

Plan for sumting yang yang yang... hmmmmm.. bukan kisah hati. Tapi tentang masa depan. Kerjaya barangkali. Acap kali bertangguh saja. Kali ini tekad sudah ditanam dalam hati. Mesti!! Semoga Allah permudahkan. Aminnnnnn...

Kisah kerja sekarang semakin rumit. Jelas dilihat, siapa kawan waktu senang, siapa teman waktu susah. Di pinggir bagai tak berguna. Di golek bagai bola. Diheret bagai lembu. Hmmmm. Sungguh, ada manusia sebegitu. Dulu hanya bertemu dalam cerita. Sekarang, aku sudah jumpa bertentang mata. Kepentingan sendiri itu lebih utama. Yang selalu bergelak ketawa bersamanya ini, yang pernah kesat air matanya ini, terus dibuang merata. Aduhhhh. Sangat mengajar aku, sangat mencelekkan aku...

Kasih selanjutnya....... tetttttttt... simpan dalam hati saja. Rapi rapi. Supaya tak ada yang muntah berdarah. Kahkahkah.