❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤


Menulis blog hanya untuk suka-suka. Menulis tentang kehidupan sehariannya yang sangat peribadi dengan harapan tiada siapa yang membaca. Baginya "Blog ku diari ku". Kadang-kadang suka memberi pandangan dan berkongsi sesuatu supaya Si Pembaca mendapat manfaat dan beliau beroleh ganjaran. Ditulis dengan hati, jadi, apa yang anda baca, itulah yang hatinya sedang katakan. Tiada paksaan untuk membaca, mengikuti mahupun mengStalk blog ini. Terima kasih kerana sudi bukak dan baca kisah hidup beliau.



❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Friday, January 24, 2014

Susunan, Aturan.

Assalamualaikum.

Subuh sudah sempurna. Masih bertelekung, di atas sejadah menanti waktu dhuha. Sejam yang kekosongan ini perlu di isi.

Otak ligat berfikir, menyusun kisah hari ini, panjang ceritanya. Wajah wajah hand beg kacak, kasut kasut gojes, diskaun beraneka angka sudah ligat berganam style dalam benak fikiran aku. Bahagianya mereka. Haha. Sabar duhai hati.

Kemudian, berfikir lagi, tentang masa depan. Sesuatu yang sedang di atur, sedaya upaya cuba di rencana dengan baik. Hmmm. Berfikir saja tidak mampu selesaikan masalah. Harus ada kira kira, harus ada senaria. Sekadar di dalam kepala otak, tak di keluarkan, itu namanya hanya angan angan. Hmmmmm. Bila diri mahu secara serius membuat perancangan itu semua. Hmmmm.

Akal mengalih cerita, teringat kisah semalam. Sudah lama diri tidak dibawa ke masjid berdekatan rumah. Maka, magrib dan isyak semalam cuba di sempurnakan di sana. Memandang wajah wajah yang sudah lama tidak berjumpa, terus diri di sapa. "Lama tak nampak dik".. Terus senyuman dibibir terukir dalam. "Tu laa.. banjir kat umah baru abih".. Mendengan jawapan itu, terus tawa kecil kedengaran antara kami. Huhu.

Gembira hati bila ada yang bertanya. Bermakna mereka sedar keujudan aku suatu masa lalu. Kearkaban tidak di ikat kuat, cuma di senggang senggang masa di antara magrib dan isyak, ada perbualan di antara aku dan mereka. Ya lah, menjadi orang muda yang berada di kalangam yang lama lama, diri tidak boleh menjadi sombong, mulut perlu ringan menyapa, bibir harus murah menabur senyum sentiasa.

Berada di sana, rindu aku pada rumah sedikit pudar. Berjemaah di sebelah mereka mereka yang seumur dengan emak, membuat hati terasa berada disebelahnya. Susana masjid di sini saling tidak tumpah seperti masjid di kampung aku sana. Bersolat didalamnya terasa berada di masjid, di bumi Yan sana.

Hati selalu bersyukur dengan aturan Allah yang ini. Di tempatkan di kejiranan yang baik, berdekatan dengan masjid, berjumpa mereka mereka yang  menyenangkan hati. Suatu masa nanti, bila hidup harus dibawa ke suatu tempat yang lain, mesti semua semua ini menjadi kerinduan hati. Mesti sayang untuk ditinggal pergi. Semoga Allah beri yang lebih baik bila diri perlu meninggalkan semua ini.



PdanS: Menghitung hari mahu pulang ke rumah manis rumah. Eh, Manis??? Kamu tahu, sekarang baru faham kenapa tempoh pertunangan itu di sebut "darah manis". Tempoh yang mana kehidupan akan menjadi manis manis belaka, sampai darah didalam badan menerima kesannya. Sebab itu orang lama-lama memanggilnya 'Darah manis'. Serius!! memang manis!! Sampai minum aku tidak perlu bergula sekarang nie. Hahaha.

No comments: