❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤


Menulis blog hanya untuk suka-suka. Menulis tentang kehidupan sehariannya yang sangat peribadi dengan harapan tiada siapa yang membaca. Baginya "Blog ku diari ku". Kadang-kadang suka memberi pandangan dan berkongsi sesuatu supaya Si Pembaca mendapat manfaat dan beliau beroleh ganjaran. Ditulis dengan hati, jadi, apa yang anda baca, itulah yang hatinya sedang katakan. Tiada paksaan untuk membaca, mengikuti mahupun mengStalk blog ini. Terima kasih kerana sudi bukak dan baca kisah hidup beliau.



❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Saturday, January 25, 2014

Manjeww gituww

Pagi di hujung minggu ini aku sajikan kisah wanita yang yang yang yang.... tah... tengok lah gambar bawah nie. Kelu jari untuk menaip. Kahkah. Dia teruja sekali untuk merawati kulet wajahnya yang begitu bermasalah. Tapi sebenarnya, ia adalah lebih kepada perasaan 'kecewi' [jemput gugel translater bahasa kedah] dengan barang barang yang baru di beli semalam sewaktu mengukur mall mall di bandar kuantan. Pulang ke rumah dengan berperasaan capek yang teramat, lalu terus pengsan, tanpa sempat menyalin baju, membuang makeup, bersolat dulu. Aduhaiii, tak comel langgsung perangai. Nasib terjaga di jam satu pagi. Lalu terus dilaksanakan apa yang perlu.

Pagi ini jaganya tidak perlu ke kantur untuk sesuap rezeki, lalu masa yang terluang di isi untuk diri, untuk dimanjakan. Ewahh. Manja la sangat. Berair mata aku tahan sakit nak tarik mask nie. Pedih kot. Haha.

Kisah lagi lagi? Lagi adalah malas dah nak cerita. Beliau sudah lapaq semacam tak makan 3 minggu. Lagi pun beliau ada janji temu di tengah hari ini. Sekian tata.

Friday, January 24, 2014

Seram sejuk.

Jam sudah mau masuk ke tengah hari, matahari terang menyinar, tapi kesejukkan yang teramat sampai ke tulang benulang, seram sejuk menyelubungi jiwa, kaki bagai menyarung sendel aiskaca, badan boleh beku jika terkena air kolah. Haishhh. Sungguh mencabar cuaca hari ini. Sejuk yang lebih dari biasa. Itu baru 21'. Belum negatif macam kat Syiria sana. Macam manalah keadaan mereka. Dengan sehelai sepinggan sahaja. Kita yang punya selimut tebal dalam 21 darjah pun sudah terasa kesannya, inikan mereka yang sedang bersuhu negatif semua. Ya Allah...






PdanS : Jam sudah ke pukul 11. Tapi diri belum lagi di bawak bawak mandi. Yang di bawak nya adalah ke katil. Memang tak selesai masalah. Kahkah. Rumah sudah berkilat bersih. Baju tinggal mahu di spin. Cepat lah diri. Mari rajin sikit. Cuaca bukan alasan untuk terus beguling guling atas katil dalam selimut sampai tengah hari. 

Susunan, Aturan.

Assalamualaikum.

Subuh sudah sempurna. Masih bertelekung, di atas sejadah menanti waktu dhuha. Sejam yang kekosongan ini perlu di isi.

Otak ligat berfikir, menyusun kisah hari ini, panjang ceritanya. Wajah wajah hand beg kacak, kasut kasut gojes, diskaun beraneka angka sudah ligat berganam style dalam benak fikiran aku. Bahagianya mereka. Haha. Sabar duhai hati.

Kemudian, berfikir lagi, tentang masa depan. Sesuatu yang sedang di atur, sedaya upaya cuba di rencana dengan baik. Hmmm. Berfikir saja tidak mampu selesaikan masalah. Harus ada kira kira, harus ada senaria. Sekadar di dalam kepala otak, tak di keluarkan, itu namanya hanya angan angan. Hmmmmm. Bila diri mahu secara serius membuat perancangan itu semua. Hmmmm.

Akal mengalih cerita, teringat kisah semalam. Sudah lama diri tidak dibawa ke masjid berdekatan rumah. Maka, magrib dan isyak semalam cuba di sempurnakan di sana. Memandang wajah wajah yang sudah lama tidak berjumpa, terus diri di sapa. "Lama tak nampak dik".. Terus senyuman dibibir terukir dalam. "Tu laa.. banjir kat umah baru abih".. Mendengan jawapan itu, terus tawa kecil kedengaran antara kami. Huhu.

Gembira hati bila ada yang bertanya. Bermakna mereka sedar keujudan aku suatu masa lalu. Kearkaban tidak di ikat kuat, cuma di senggang senggang masa di antara magrib dan isyak, ada perbualan di antara aku dan mereka. Ya lah, menjadi orang muda yang berada di kalangam yang lama lama, diri tidak boleh menjadi sombong, mulut perlu ringan menyapa, bibir harus murah menabur senyum sentiasa.

Berada di sana, rindu aku pada rumah sedikit pudar. Berjemaah di sebelah mereka mereka yang seumur dengan emak, membuat hati terasa berada disebelahnya. Susana masjid di sini saling tidak tumpah seperti masjid di kampung aku sana. Bersolat didalamnya terasa berada di masjid, di bumi Yan sana.

Hati selalu bersyukur dengan aturan Allah yang ini. Di tempatkan di kejiranan yang baik, berdekatan dengan masjid, berjumpa mereka mereka yang  menyenangkan hati. Suatu masa nanti, bila hidup harus dibawa ke suatu tempat yang lain, mesti semua semua ini menjadi kerinduan hati. Mesti sayang untuk ditinggal pergi. Semoga Allah beri yang lebih baik bila diri perlu meninggalkan semua ini.



PdanS: Menghitung hari mahu pulang ke rumah manis rumah. Eh, Manis??? Kamu tahu, sekarang baru faham kenapa tempoh pertunangan itu di sebut "darah manis". Tempoh yang mana kehidupan akan menjadi manis manis belaka, sampai darah didalam badan menerima kesannya. Sebab itu orang lama-lama memanggilnya 'Darah manis'. Serius!! memang manis!! Sampai minum aku tidak perlu bergula sekarang nie. Hahaha.

Wednesday, January 22, 2014

Kejutan dariMu

Pagi ini Allah kejut awal. Awal yang subuh belum berkumandang. Tak perlu jam loceng, tak perlu alarm, cuma sebelum tidur buat sesuatu yang pernah Nabi pesan untuk amalkan.

Aku sangat sangat perasan, termiss sahaja rutin ini, subuh aku perlukan alarm untuk dikejutkan. Tanpa alarm, sedar aku belum tentu ada. Tapi, kalau yang di pesan Nabi aku laksana, hmmm, jam 4 sudah terjaga. Tak perlu apa apa untuk membangkitkannya. Sedar dalam keadaan yang segar. Buka mata. Alhamdulillah, masih diberi kesempatan oleh Allah. Hati semangat mahu memohon banyak benda darinya. Waktu yang mana Dia turun ke bumi, mencari cari hambanya yang menagih simpati, lalu diberikan apa yang dipohoni. Ruginya kalau aku abaikan saja kejutan dari Allah itu. Syukur syukut syukur.


Mari amalkan yang ini..

Tazkirah malam
_______________
EMPAT HAL SEBELUM TIDUR
         
Rasulullah berpeshan kepada siti Aisyah ra.
         
“ Ya, Aisyah! Jangan engkau tidur sebelum melakukan empat perkara yaitu :
         
1. Sebelum khatam al-Quran
        
2. Sebelum menjadikan para nabi bersyafaat untukmu di hari kiamat
        
3. Sebelum para muslimin meridhai engkau         
4. Sebelum engkau melaksanakan haji dan umrah “
         
Bertanya siti Aisyah :
         
“Ya Rasulullah ! bagaimana aku dapat melaksanakan empat perkara seketika?“         
Rasul tersenyum dan bersabda :
         
1. “Jika engkau akan tidur , membacalah surat al –Ikhlas tiga kali          Seakan-akan engkau telah meng-khatamkan Al-Quran          ” Bismillaahirrohmaan irrohiim,          ‘Qulhuallaahu ahad’ Allaahussomad’ lam yalid walam yuulad’ walam yakul lahuu kufuwan ahad’ ( 3x ) “
        
2. "Membacalah shalawat untukku dan untuk para nabi sebelum aku" maka kami semua akan memberimu syafaat di hari kiamat “          “ Bismillaahirrahmaan irrahiim, Allaahumma sollii ‘alaa Muhammad wa’alaa aaliihi Muhammad ( 3x ) “
        
3. “Beristighfarlah” untuk para mukminin maka mereka akan meridhai engkau          “ Astaghfirullaahal  aziim allazii laa ilaaha illaa huwal hayyul qoyyuum wa atuubu ilaih ( 3x )        
4. Dan perbanyaklah “bertasbih, bertahmid , bertahlil dan bertakbir” maka seakan-akan engkau telah melaksanakan ibadah haji dan umrah          “ Bismillaahirrahmaanirrahiim, Subhanallaahi Walhamdulillaahi walaailaaha illallaahu allaahu akbar ( 3x )
         
Sampaikanlah kepada orang lain,          maka ini akan menjadi Sedekah Jariah pada setiap orang yang anda kirimkan pesan ini, dan apabila kemudian dia mengamalkannya, maka kamu juga akan ikut mendapat pahalanya sampai hari kiamat....

Sunday, January 19, 2014

Pelis la seperti dulu.

Rindu nak menulis. Serius. Nak tulis macam dulu. Ideal mencurah curah. Biarpun tanpa ada kisah, bijak saja jari ini menyusun langkah mengetuk papan papan ini. Iramanya tidak sesedap mana. Tapi cukuplah buat hati rasa lega, segala yang tersimpan dapat dikongsi bersama.

Sekarang. Hurm. Sedang cuba di pupuk semula perasaan yang pernah muncul dalam jiwa. Rasa masih ada. Cuma usahanya kurang. Alasan yang paling febret adalah 'masa'. Kasihan dia. Sering dipersalahkan dalam kisah ini. Haha. Wahai saudari, ketahuilah yang masa itu harus dicari, bukan dinanti. Dinanti itu tidak akan ketemu sebab yang akan dijumpai adalah katil dan tilam sahaja. Kahkah. Sila noted ye pesanan ini. Even ada kahkah di hujung nasihat, jangan mengandaikan bahwa ianya kata kata gurauan senda sahaja. Sangat bermakna dan makan dalam untuk kehidupan aku sekarang. Sudah banyak yang tidak tersusun cantik seperti selalu. Adussss. Perlu berubah segera. Jangan terlalu lost Munawwarah.

Seperti sekarang, sudah bijak mencari masa. Sedang manusia lain berbusan busanan menanti sampainya ke stesyen perhentian mereka, tapi diri ini bijak mengisi masa yang ada. Ada perkataan 'bijak' disitu yang merujuk kepada penulis. Oh, sungguh tidak menahan. Kahkah. Sekarang sedang menyetuh screen talifon tangan dalam perjalanan dari sungai buloh ke bandaraya. Masa terluang diguna sebaiknya kerna sudah muak dengan segala buku yang penuh dengan bermukamuka manusia. Mahu melepak di sini seketika. Menitip kisah untuk semua. Untuk yang aku rindu, ya aku rindu, rindu engkau lah, engkau yang sedang membaca!!! ^______^



PdanS : Semoga ada kisah lagi. Tidak perlu ternanti sampai ke sebulan dua lagi. Sekian.

Saturday, January 18, 2014

Current situation.

Kesihatan terumbang ambing. Suhu badan bercelaru. Tidoq adalah hobi di masa lapang dan tak lapang. Makan menjadi sangat kurang. Selara hilang menyepi entah kemana.

Kerisauan untuk semua itu.

Monday, January 6, 2014

Dilamar? Dinikahi?

Seperti layunya mawar ini, jasad juga akan kembali sebegini.

Tiba masa, dilamar izrael, dinikahi mati.

Masa, hanya penulis cerita lebih mengetahui.

Sedai atau tidak, sesaat pun tidak akan berganjak, tetap ditepati.

Duhai diri, ingatlah pada mati.

Yang hidup ini umpama pesinggah di bawah pohon tinggi.

Berteduh seketika, dalam perjalanan yang jauh lagi.

Menuju ke suatu tempat yang kekal abadi.

Ya Allah, aku mohon pengakhiran yang diberkati.

Agar kelak, redha Mu menunggu aku disana nanti.

T_T

.

Wednesday, January 1, 2014

1.1.14

Dengan nama Allah, catatan ini memulakan bicara. Bicara yang bisu barangkali, hanya memerhati dan cuba menghayati kisah yang terukir.

^_^ 

Senyum manis, senyum panjang, senyum yang berkuntum kuntum aku hadiahkan pada yang tidak jemu menanti kisah di sini. Hanya yang membaca dengan hati saya yang dapat merasai keindahan ini.  Lalu, dia pun tersenyum sendiri, lantas meneruskan bacaannya dengan tidak sabar manahan hati yang tertanya apa isi yang akan diberi. ^_^

Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah. Masih bergelar peminjam nyawa dan jasad. Entah bila akan berahirnya pinjaman ini. Yang pasti, tahun yang bertambah menjadikan masa yang berbaki semakin singkat. Semoga beroleh pengahiran yang baik. Aminn...

2013 berlalu dengan pelbagai kisah kisah indah yang hati dambakan, harapkan dariNya. Dan di usia yang tidak terduga ini, Allah beri semua itu. DisusuNYA mengikut permintaan hati. Ya Allah, syukur yang tidak terperi pada kisah kisah ini. Mungkin boleh digelar Tahun Hadiah barangkali. Hadiah selepas melalui banyak kesukaran pada tahun sebelumnya. Kemudian, di tahun yang berganti menuai hasil yang di usaha. Syukur Syukur Alhamdulillah...

"Maka, nikmat apakah yang engkau dustai."

Terlalu mendalam kalam Allah yang ini. Mata yang memandang nikmat. Tangan yang bergerak nikmat. Gadjet yang di perhati nikmat. Hati yang merasa nikmat. Jantung yang bergerak nikmat. Nafas yang hembus nikat. Terlalu luas nikmat Allah. Tidak ada sekelumitpun nikmat yang datang hasil peluh kita sendiri. Tidak ada. Semua datang dari Dia,  Sekuat mana kita berusaha, setinggi mana kita mendaki, secantik mana kita menyusun, tidak akan berlaku semua itu dengan iziNya.

Sekarang, setapak lagi langkah di atur menuju kehadapan. Kerana Kuasa Allah, kerana kasih sayangNya, peluang diberi lagi untuk merasa nikmat hidup ini. Berkali kali diberi kesempatan. Harap peluang kali ini dimanfaat sebaiknya. Banyak kisah yang cuba dilakar indah untuk setahun ini, dengan harapan semua itu terjadi dalam iringan redhaNya.









 



















PdanS : Cuti yang bersenang lenang di rumah berbaki cuma 2 hari saja lagi. Dan kemudian. Terpaksa pulang ke Pahang. Adushhhh..