❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤


Menulis blog hanya untuk suka-suka. Menulis tentang kehidupan sehariannya yang sangat peribadi dengan harapan tiada siapa yang membaca. Baginya "Blog ku diari ku". Kadang-kadang suka memberi pandangan dan berkongsi sesuatu supaya Si Pembaca mendapat manfaat dan beliau beroleh ganjaran. Ditulis dengan hati, jadi, apa yang anda baca, itulah yang hatinya sedang katakan. Tiada paksaan untuk membaca, mengikuti mahupun mengStalk blog ini. Terima kasih kerana sudi bukak dan baca kisah hidup beliau.



❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Sunday, July 28, 2013

3 Hari yang berlalu

Assalamualaikum untuk kalian yang membaca, ketahuilah kasih aku pada kalian tidak pernah putus, walaupun kadar pengupdatean kisah di sini agak tersekat sekat saja. Tapi percayalah, kasih aku tidak seperti itu. Ngeeeee. ^__^

Ramadhan berbaki hanya beberapa hari lagi. Semalam 10 malam yang terahir sudah pun menjengah. Aku? Ibadah aku? Bagaimana? Seperti banyak yang kurang dari tahun lalu. Tadarus aku belum lagi dicecah separuh. Hurmm. Banyak yang berbeza dengan Ramadhan dulu. Rindu Ramadhan yang lalu. Hurmmm. Tak mengapalah, hari dan malam yang berbaki ini mari gunakan sepenuhnya. Tak nak ada lagha lagha lagi.

Kemudian, cuti sudah di approve, itu pun setelah direject dan harus bersua muka menyusun sebab yang tidak berapa nak kukuh sangat. Ahirnya, rabbi yassir walatu assir meyelamatkan aku. Cuti dipanjangkan lebih dari mereka yang lain. Tersenyum sewaktu melangkah keluar dari bilik TPA. ^_^

Hari ini, di jam pagi pagi, di kala baru sepuluh menet melabuhkan badan pada kerusi empuk di office, tiba tiba sahaja di hiburkan oleh lagu lagu hari raya dari komputer rakan seoffice . Errrrrr. Dugaan apakah di hari Isnin yang seharusnya kena cemerlang. Sudahlah hari dan waktu yang harus di lalui untuk ke Jumaat masih berpanjangan. Errrrr. Ok. Ini namanya pengorbanan bekerja. Tidak sama seperti fasa fasa berbahgia tika menjadi pelajar dulu. Bersuka ria mengambil cuti sesedap hati. Andai teringat itu tebal, terus di jasad di terbangkan ke bumi tanah tumpah tanpa memikirkan hal hal kelas. Ade aku kesah? Kahkahkah. Alahai. Dan tiba tiba ”Suri rumah sepenuh masa” menjadi kerjaya pilihan. Can? Kehkeh.

Lagi perkabaran apa yang mahu di canangkan di sini? Owh, hal makan memakan aku yang seperti aneh saja. Yes. Aneh lagi menseramkan. Serius teman. Nafsu semakin bergelora setinggi Tsunami yang lalu, sekencang ribut taufan Katrina di Jepun sana. Errr. Hyperbola apakah ini. Kahkah. Betul. Semua makanan aku nak kena mengidam. Yang tak terlihat di mata, setiap waktu terngiang ngiang di jiwa, apatah lagi yang terpampang di sana sini dalam dada Facebook. Ya Amponnnn. Sangat meruntumkan jiwa. Jadi, no wonderlah berat sudah mencecah naik 2 kilo lagi. Yeayy! Itu tanda saya sihattttt!! Tumbesaran berlaku dengan positif!!! Errrrrr. Cuba mempositifkan diri.

Tiga hari yang berlalu di isi dengan padat. Ada kechintaan hati yang lama tidak bertentang mata. Adusss. Cinta rindu yang tak pernah pudar. Sekali bertentang mata, banyak pula cerita yang dikisahkan. Berkongsi cerita menanti detik kelahiran, alahai, aku pulak yang terasa nak besalinya. Kahkah. Serius. Excited untuk teman yang rapat berbeda dengan insan insan lain yang memalui detik detik itu. Keterujaannya lebih. Lebih seperti yang akan keluar itu adalah darah daging kita juga. Alahaii. Semoga kamu menjadi anak yang soleh dan solehah kelak.

Kemudian, hari di isi pula dengan kisah kisah di Jalan Tar. Sesak. Padat. Semput. Sesak. Pengsan. Koma. Itu saja yang dapat di simpulkan. Kalaulah duit itu berkepuk. Hurmmm. Tapi tidak berkepuk itu adalah lebih baik dari berkeput dan di bazirkan pada kain baju, handbeg, tudung yang sudah betimbun timbun di kumpul di rumah. Kan. Hadoi. Mari terasa. 

Ok. Ini saja karangan pada hari Isnin yang indah permai ini. Mari ke surau. Zohor sudah berkumandang. Bye. Assalamualaikum. ^_^










PdanS : Mengidam macaroni cissssss. Errrrrrrr. Tulum kawan kawan.

Thursday, July 18, 2013

Hmmmmm




Alahai. Baru ditimpakan sekelumit ujian, hati sudah terumbang ambing. Betapa tak kuatnya iman. Hurmmm. 

Mungkin ada salah silap yang dibuat. Jadi Allah tegur dengan cara diberinya ujian. Ujian untuk lihat hati aku akan di bawa ke mana, mengadu padaNYA, atau mengeluh kesah dengan apa yang ditimpa.

Hmmmmm. Hmmmmm lagi. Dan hmmmmm panjang panjang.

Tak ada kata nak dikarang. Sekian.









.










Saturday, July 13, 2013

May Dan June







May lima ketul saja? June pun serupa? Julai??? Dah tengah bulan nie. Tak muncul-muncul tiba? Mana pergi nie entry entry semua nie. Hahaha.

Oleh sebab itu. Saya kembali menulis. Seperti sadis saja melihat angka angka yang terpapar. Dan segolongan insan yang perihatin akan kisah hidup aku mula bertanya-tanya, kemana pergi menghilang diri. Baheklah. Saya sudah datang. Datang mengarang kisah kisah yang hati suka. 

May dan June. 2 bulan yang berlalu pantas. Pejam celik pejam celik sudah ke Julai. Banyak hal hal penting berlaku dalam tempoh yang singkat itu. Hal yang langsung tak pernah terlintas dihati kecil aku, apatah di akal aku untuk susunan itu. Yang berlaku dihadapi sebaik mungkin, moga semuanya baik baik belaka. Semanis mana pun rasa, pahit tetap akan ada, dan aku percaya semua aturan itu paling terbaik dari Allah.

May dan June juga bersibuk-sibuk dengan hal kerja. Kerja mendidik, menanda assignment, kuiz, test, final. Lalu di selitkan dengan tugas tugas sampingan yang lain. Owh dan Engineering Day juga. Yang itu paling menserabutkan. Yang membuatkan jerawat semakin rancak menonjolkan diri disana disini. Adusss. Tak mengapa, jerawat je pun, bukan bisul or apa apa kenser kulet kan. Cuba mempositifkan keadaan. Hahaha.

Sekarang sudah Julai. Hai Julai. Julia mana? Err, Julia? Julia mana pulak. Haha. Iklan sungguh. Julai kali ini datangnya bersama yang di tunggu setiap tahun, di nanti setiap bulan. Iaitu Ramadhan Al-Mubarak. Banyak harap yang dibawa bersama, banyak doa yang dipohon setiap waktu. Moga Allah kabulkan, sama seperti dulu. Doa-doa aku sewaktu Ramadhan yang lalu, semuanya Allah makbulkan dengan mudah, dengan tidak di sangka-sangka, dengan cara yang tak pernah hati aku duga. Syukur Alhamdulillah. 

Ramadhan kali ini harapnya adalah lebih baik dari yang lalu, walau yang dilalui dahulu dirasakan paling terbaik dalam hidup aku. Tapi, sekarang mahu menambah baik lagi. Banyak kebiasaan yang biasa biasa harus di kurangkan. Tak perlu di coretkan di sini tiap perkara itu. Hati tahu itu salah, tapi diperbuatkan juga. Sebab itu lalai selalu ada. Kusyuk menipis sentiasa. Ya Allah, semoga hati sentiasa dalam jagaan Allah. Tak mahu tersasar terleka lagi. 










PdanS : Itu saja kesimpulan dari 2 bulan penyepian aku. Tidak sempat mengarang apa-apa di sini, mungkin sibuk mengarang kisah kisah indah di ruang lain. Errrrr. Tidak. Ayat yang tidak perlu diperjelaskan maknanya. Buat-buat macam tidak pernah terbaca saja. Kahkah. Dah. Sekian. Terima Kasih daun keladi, saya tiba tiba mengidam asam pedas batang keladi. Errrrrr. Janganlah beginiiii. 

Pagi ini



.




Diluar hujan renyai renyai. Dingin pagi membalut tubuh, menyapa wajah. Sejuk terasa. Terasa hingga ketulang benulang. Malas pun semakin menjadi. Jam tujuh lima belas menet pagi tika kata kata di sini dicoret. Cengkerek  memecah sunyi pagi. Si ayam jantan memekit lantang menunjuk kehebatan diri. Alahai. Walau jauh dari tanah tumpah darah, tapi rasanya tetap sama. Begini. Situasinya seperti ini. Yang tiada cuma ibu dan ayah.

Semalam terawih aku di saf hadapan. Saf seperti kebiasaan. Selalu saja ada ruang untuk aku kedepan walau tiba aku sesudah azan. Sentiasa Allah permudahkan.

Duduk semalam bersebelahan seorang wanita. Wanita tua yang berusia. Yang warna kuletnya sedikit gelap, berbadan sedikit gempal dan paras tingginya seperti aku saja. Ya Allah. Sungguh mengingatkan aku pada bunda.

Akal sekerasnya menidakkan apa yang hati rasa. Itu bukan emak!! Bukan!! Mata terus memandang kedepan. Kalau di ikutkan kata hati mahu saja kepala ini singgah menumpang kasih pada bahu di sebelah. Membuat perkara yang sama, yang selalu aku perbuatkan pada emak tika berteraweh bersama dengannya. Nasib hati cepat tersedar dari lamunan.

Tiba tiba saja mata berkaca. Laju turun butir butir yang bukan hati pinta. Tersedu tika dirakaat pertama. Terasa sukar memamatkan bacaan Al-Fatihah. Ya Allah. Rindunya pada mak. Semoga dalam lindungan dan rahmat Allah selalu. Amin....


.












PdanS: Banyak yang mahu dikongsi bersama. Perlahan-lahan cuba mencari ruang masa, dan yang paling penting mood menulis mesti ada. Walau masa kadang-kadang tidak berbuat apa, tapi mood menulis hilang entah kemana, maka terbengkalailah blog ini jadinya. Haha. Sebulan satu entry. Aci? Tak tak. Akan selalu update (seperti kebiasaan menabur janji janji manis di setiap kali penutup cerita. Kahkah)