❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤


Menulis blog hanya untuk suka-suka. Menulis tentang kehidupan sehariannya yang sangat peribadi dengan harapan tiada siapa yang membaca. Baginya "Blog ku diari ku". Kadang-kadang suka memberi pandangan dan berkongsi sesuatu supaya Si Pembaca mendapat manfaat dan beliau beroleh ganjaran. Ditulis dengan hati, jadi, apa yang anda baca, itulah yang hatinya sedang katakan. Tiada paksaan untuk membaca, mengikuti mahupun mengStalk blog ini. Terima kasih kerana sudi bukak dan baca kisah hidup beliau.



❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Thursday, April 18, 2013

Yang Merasa



Assalamualaikum. 

Menulis petang ini sambil di dendangkan dengan lagu Najwa Latif "Ada Mu". Tersenyum saja mendengar lagu yang cukup membantu aku menjadi lebih positif bila memikirkan tentang hal hal kehidupan ini. 

Aku ini, luaran saja nampak gagah, kelihatan kuat. Hakikatnya, tidak seperti yang di sangka. Sangat mudah air mata ini gugur untuk sesuatu yang aku rasa layak di tangisi. Bukan semua hal secara tibatiba aku nak sentap. Penat la lagu tu kawan. Lapar megi pun nak kena menagis, owh, tidaklah seperti itu. Kematangan aku sudah pada tahap orang yang besar besar. 

Teringat lagi, hari tu sedang berborak bersama rakan sekerja. Teman itu berbicara tentang ayahnya yang telah tiada. Tapi, at the end, aku pulak yang mengalir air mata? Sedih tetiba. Dia? Relax je. Hurm. Comel sungguh la.

Dan sekarang. Bila mendengar lagu lagu keTuhanan, harus lah hati lagi sensitif. Nak nak bila lagu itu bertajuk "Cahaya Hati by Opic". Tengah tengah drive kereta berseorangan, menuju ke office, yang jarak cuma 5 menet saja, mata aku mampu berkaca juga? Hurmm. 

Duhai hati, aku suka engkau yang begini. Aku suka aku yang mudah menagis dari aku yang dulu. Hati terlalu keras berbatu. Berilah apa saja kata-kata, susah sungguh untuk melekat pada jiwa. Sekarang, kalau seminggu  itu berlalu dengan mata tidak berkaca, hati gundah gulana. Seperi ada yang tidak kena. Rasanya tidak tenang sekali. Terasa jauh. Terasa lupa. Terasa lalai. Terasa jahilnya diri. Terasa sesuatu yang tak mampu di ungkapkan. Hanya dengan menangis, dengan ingat pada Allah, dan kemudian, barulah hati itu kembali tenang. Benarlah janji Allah;

"Ketahuilah, hanya dengan mengingat Allah (zikrullah) hati menjadi tenang".[Ar-Ra'd : 28]

Kamu, bila diri mudah untuk mengugurkan air mata, bermakna hati kita itu hidup. Belum mati. Mampu lagi untuk merasa dengan apa yang di lihat. Apa yang di dengar. Tapi, merasa lah pada sesuatu yang perlu dirasai. Menangislah pada sesuatu yang layak di tangisi. Jangan bazirkan rasa, jangan buang air mata pada insan/tempat/perkara yang tidak seharusnya dirasai dan ditangis.






"Learn to cry for your sins, and you'll find peace inside..."





.





No comments: