❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤


Menulis blog hanya untuk suka-suka. Menulis tentang kehidupan sehariannya yang sangat peribadi dengan harapan tiada siapa yang membaca. Baginya "Blog ku diari ku". Kadang-kadang suka memberi pandangan dan berkongsi sesuatu supaya Si Pembaca mendapat manfaat dan beliau beroleh ganjaran. Ditulis dengan hati, jadi, apa yang anda baca, itulah yang hatinya sedang katakan. Tiada paksaan untuk membaca, mengikuti mahupun mengStalk blog ini. Terima kasih kerana sudi bukak dan baca kisah hidup beliau.



❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Monday, April 29, 2013

Jam 5.15 pagi.



Bagun untuk menyiapkan satu kerja. Tetiba teringat mimpi semalam. 

Bila rindu, mimpi aku akan berkisar tentang di sana. Jadi semalam mimpi lagi.

Kisah yang sama, kami sedang melakukan ziarah. Kali ini ke ladang unta.

Entah kenapa mak begitu teruja untuk masuk ke ladang itu, padahal sudah banyak ladang unta yang kami singgah. Tapi aku sebagai anak menurut saja ajakkan emak.

Sampai ke dalam sana, aku kabarkan pada emak, aku tunggu di sini saja. Emak masuklah ke sana. 

Aku hanya memerhati kelibat emak. Aku tak tahu nak cerita bagaimana, yang pasti dalam kandang itu ada jentolak. 

Jentolak itu besar. Tiba tiba ia berfungsi sendiri. Emak cuba dekati untuk membantu  mematikan jentolak itu. Dan aku tak tahu bagaimana perlu aku terangkan. Gambarannya masih jelas lagi bagaimana kejadian itu berlaku. Tapi yang pasti tiba-tiba jentolak itu menghempap badan emak. Ya Allah. Hancur.

Aku tak sanggup melihat. Hanya bertanyakan mereka sekeliling bagaimana keadaan emak. Terus aku mencari ayah. Peluk sekuatnya. Mata terus basah. Berlinang dengan air mata. Ayah pun sama. Waktu itu tak ada siapa yang lebih memahami dan merasai perasaan kami. Aku dan ayah saja. 

Hati cuba dipujuk "Takpa ayah, nyawa mak, Allah ambik kat sini... InsyaAllah, kat akhirat nanti syurga tempat mak.. kita tak boleh sedih..... bla bla bla bla......"


..... sudah.. sudah... aku tak boleh meneruskan kisah mimpi yang merapu ini. Walaupun ianya cuma mimpi, tapi mampu menjejaskan mood seharian aku. Walaupun hari ini adalah hari pulang ke kampung. Sangat akan menjadikan aku down! Sudah!

Nak mak ayah sekarang!!! Sekarang jugak!!






No comments: