❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤


Menulis blog hanya untuk suka-suka. Menulis tentang kehidupan sehariannya yang sangat peribadi dengan harapan tiada siapa yang membaca. Baginya "Blog ku diari ku". Kadang-kadang suka memberi pandangan dan berkongsi sesuatu supaya Si Pembaca mendapat manfaat dan beliau beroleh ganjaran. Ditulis dengan hati, jadi, apa yang anda baca, itulah yang hatinya sedang katakan. Tiada paksaan untuk membaca, mengikuti mahupun mengStalk blog ini. Terima kasih kerana sudi bukak dan baca kisah hidup beliau.



❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Sunday, March 31, 2013

Doa.


Assalamualaikum kamu yang membaca. Semoga dalam limpah rahmat Allah selalu. Hai hai. Merindui saya kah? Harus lah tidak bukan. Tapi saya sangat rindu untuk menulis yang panjang panjang. Bercerita sesuatu yang hati sangat berkobar kobar mahu kabarkan. Masa membataskan cita cita supaya ianya jadi tidak kesampaian. Tuntutan hidup membuatkan kata kata itu terbuku saja dalam jiwa. Tapi, malam ini, semua yang di sibukkan itu telah reda. Maka, mari kita menyambung kisah kisah yang hati suka. Yeay! ^_^

Kamu, kamu tahu. Tidak ada sehari pun yang hati ini tidak teringat, terkenang, terindu akan semua semua di Sana. Ya, Mekah dan madinah yang nun jauh di mata. Hurm, tak tahu nak cakap bagaimana, hanya Allah yang tahu apa yang hati ini pendam. Kongsi sama manusia, apa yang boleh manusia buat? Kalau manusia mampu tolong pun di sebabkan dengan keizinan Allah. Tapi kalau kongsi direct dengan Allah, Tuhan empunya segalanya, yang punya kuasa untuk memberi, mesti lagi cepat dapat, lagi senang sampai. Kan.

Kamu, dulu aku selalu doa banyak banyak. Selalu doa sungguh sungguh untuk dapat Kad Jemputan ke Sana. Sampai satu masa yang Allah lebih tahu bila saatnya, maka aku perolehi. Allah jemput aku. Sekarang, bila sudah merasa keindahan itu, aku pohon lagi moga Allah tak hilangkan memori aku untuk setiap detik dan saat kat Sana. Aku yakin Allah sudah kabul sebab rindu aku selalu saja ada. Semakin hari kian menebal rindunya. Dan bila hari bertambah, rindu jadi membuak. Sekarang bukan rasa nak pergi lagi. Tapi nak duduk di Sana. Nak tinggal di Sana. Nak mati di Sana. Nak. Nak sangat.

Tapi bila di fikirkan balik. Bagaimana untuk aku bisa menetap di sana. Seperti mustahil saja. Tidak ada apa apa jalan yang aku nampak untuk membolehkan aku berada di Sana. Tak nampak langsung lorongnya. Jauh aku memikirkan hal ini.

Dan tiba tiba seperti ada sesuatu yang menyapa. Lalu tersedar dari memikirkan hal itu. Hati kecil itu bersuara. "Akal, tak perlulah di sibukkan untuk hal hal bagaimana ianya boleh berlaku, bagaimana ianya boleh sampai pada kamu. Itu bukan bidang kuasa kita. Itu tugas Allah. Dia yang Maha Kuasa lagi Maha Merancang akan menentukan bagaimana ianya akan terlaksana. Tugas kita hanya memohon dan menyembah sahaja".

Ya Allah, astaqfirullah. Tersedar dari kelalaian itu. Aku lupa. Itu bukan kerja aku. Itu kuasa Allah. Kenapa aku harus bersusah payah cuba rungkaikannya. Akal aku yang cetek ini tidak mungkin terdaya melihat kedepan. Tapi, hati aku, perbuatan aku, insyaAllah, boleh buat kedepan yang bakal di tempuh itu seperti yang aku impikan. Dengan syarat, hati harus di letak pada Allah selalu. Perbuatan mestilah membuktikan apa yang hati yakinkan. 

Mohonlah apa saja, Allah akan mendengar. Kerana Allah telah berjanji dalam firman-Nya.

“Apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah) sesungguhnya Aku dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi segala perintah-Ku dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku agar mereka selalu berada dalam kelurusan.” (Al-Baqarah: 186)


"Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku," Sudah terakam dalam Al-Quran akan janji janji Allah. Jadi, berdoalah. Kuasa doa terlalu besar. Allah berjanji untuk kabulkan permintaan hamba-Nya yang berdoa namun disertakan dengan syarat di belakangnya "Maka hendaklah mereka itu memenuhi segala perintah-Ku". Bukanlah hanya meminta tanpa kita taat kepada Allah.

Analoginya mudah, mana mungkin kita boleh meminta guru kita naikkan markah kita yang 79 kepada 80 markah untuk mendapat grade A sedangkan kita ini seorang pelajar yang malas ke kelas dan selalu berlaku biadap terhadap guru kita. Mana mungkin kita ini boleh memohon begitu saja kepada Allah s.w.t tanpa kita taat kepada perintah Allah s.w.t.

Kita selalu di perdengarkan dengan kata-kata "Doa itu senjata". Tapi sejauhmana kefahaman kita, sedalam mana kepercayaan kita. Bagi yang tidak pernah mengalami keajaiban berdoa mesti hati masih meragui dengan doa yang di pohon. Namun bagi siapa yang pernah berdepan dengan situasi keajaiban doa ini pastinya ia suatu yang mampu memberi kesan yang cukup mendalam kepadanya.

Dari pengalaman yang Allah berikan pada aku. Pengalaman sepanjang melalui tempoh setahun yang lalu. Banyak perkara menyedarkan aku tentang doa. Sangat membuka mata aku tentang kesan doa, keajaiban berdoa. Kisah kerjanya. Kisah rezekinya. Kisah Umrahnya. Dan banyak lagi kisah hajat hajat aku yang telah di sampaikan oleh Allah. Semua itu datang melalui satu doa.

Semua pengalaman itu buat hati aku semakin yakin dengan doa. Terlalu miracle bagi aku. Kadang kadang termakbul dengan cara yang tidak di sangka sangka. Ya Allah, besarnya kuasaMu. Memang tak terjangkau dek akal fikiran aku yang terbatas ini untuk memikirkan bagaimana cara untuk Engaku makbulkan.

Jadi untuk hajat aku yang sekarang ini, tugas aku berdoa dan terus berdoa. Dalam masa yang sama perlu memenuhi semua perintah Allah. InsyaAllah pasti ada. Kalau tak ada pun, aku percaya Allah lebih mengetahui apa yang terbaik untuk aku. Semoga Allah Redha.














PdanS : Doalah apa saja asalkan kita tidak lupa untuk taat kepad aperintah Allah. Doalah apa saja walau ia terlihat mustahil namun yakinkan hati ketika berdoa bahawa Allah jua Yang Maha Memungkinkan Kemustahilan.

No comments: