❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤


Menulis blog hanya untuk suka-suka. Menulis tentang kehidupan sehariannya yang sangat peribadi dengan harapan tiada siapa yang membaca. Baginya "Blog ku diari ku". Kadang-kadang suka memberi pandangan dan berkongsi sesuatu supaya Si Pembaca mendapat manfaat dan beliau beroleh ganjaran. Ditulis dengan hati, jadi, apa yang anda baca, itulah yang hatinya sedang katakan. Tiada paksaan untuk membaca, mengikuti mahupun mengStalk blog ini. Terima kasih kerana sudi bukak dan baca kisah hidup beliau.



❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Saturday, December 21, 2013

201213


Kisah umur meningkat untuk tahun ini. 

Semoga tahun depan lebih bertambah tambah indahnya. ^_^






Wednesday, December 18, 2013

Semoga..



Ya Allah, semoga hati ini tidak lalai, tidak leka, tidak hanyut dengan keindahan yang Kau hadiahkan.

Jadikan rasa yang terdetik ini sebagai laluan untuk hati ini mengingatiMu, mensyukuri nikmatMu, memohon keampunananMu dan memperbaiki diriku.

Ya Allah, peganglah hatiku, lindungi imanku, pelihara perbuatanku.

Hanya padaMu tempat aku memohon, tempat aku bergantung harap, tempat aku mengadu, tempat yang selayaknya aku sembah...

Ya Allah, hanya pada mu T_T
.

Monday, December 16, 2013

Rugikah kita.



Dan kadang - kadang,
Kita cuma mampu suruh dia sabar dan sabar.
Apa lagi kita nak cakap?
Yang hadap bukan kita.
Yang rasa pun bukan kita.

Ujian ni datang,
Mungkin sebab kita dah lama leka.
Seronok berfoya-foya.
Seronok gelak ketawa.
Sampai tak ingat DIA.
Nikmat banyak, sampai kita lupa.

Kadang - kadang,
Ujian ni datang sebab nak suruh kita balik kepada-NYA.

Tahu tak apa yang paling rugi saat diuji?
Bukan saat kita hilang segalanya dari ujian ini.
Bukan!

Tapi saat kita gagal kembali kepada-NYA.
Ya.
Rugi besarlah orang-orang yang diuji,
Saat ujian, gagal membuat dia kembali kepada Tuhan-NYA.








.





Friday, December 13, 2013

Hikmah di sebaliknya.

Bismillahhirahmanirahhim

Assalamualaikum kalian yang membaca. 

Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah, syukur aku yang tidak terhingga padaNYA, pemilik nyawa ini, pencipta jasad aku ini. Ya Allah, terlalu banyak nikmat yang diberinya, selalu saja hati ini terlalai dalam mensyukuri. Dugaan, ujian, kesedihan, juga nikmat yang kita selalu salah dalam menilainya. Dilihat sebagai hukuman, tapi akhirnya, kita sedar yang semua itu terlalu bererti dari nikmat bahagia yang kita dambakan. Astaqfirullah halazim. Semoga hati kita sentiasa dilindungi Allah selalu.

Disember sudah separuh di harungi. Dalam itu ada pelbagai kisah. Dugaan, kesedihan yang tidak pernah hati jangkakan, tetapi terpadam dengan keindahan yang Allah hadiahkan. Syukur syukur syukur.

Semua sudah maklum yang bumi kuantan lenyap seketika. Hilang dalam limpahan air dari Allah. Hati perlahan lahan dipujuk agar redha dengan segala ketentuan Allah. Tidak pernah mengharap apa-apa kemanisan diri kisah itu, cuma bersyukur, sekurang kurangnya, bila ada ujian, Allah buka ruang untuk hati aku sentiasa ingat padanya. Kebahagian selalu melalaikan aku. Lalai sehingga lupa padanya, lalai sampai tidak ada lagi air mata dalam beribadah. Ya Allah, terasa terlalu jauh.

Terlalu banyak hikmah dari apa yang Allah aturkan ini. Hidup kejiranannya, semakin erat, semakin akrab. Kehidupan di pejabatnya, pengalaman bermalam di pusat penempatan, terlalu banyak kisah yang mengajar aku tentang sabar, tentang kekurangan, tentang ukhwah, tentang merendah diri dan banyak lagi. Rezeki dari Allah juga datang dengan mencurah curah. Satu demi satu aku lihat hikmah itu datang. Tidak pernah terjangka dek akal untuk merasai semua kemanisan ini. Syukur Alhamdulillah.













Sudah seminggu juga ikatan terjalin. Tempohnya hanya Allah yang lebih mengetahui. Harap aku, semoga Allah berkati dan redhai, itu yang terpenting sekali. Syukur untuk kisah ini juga. Selalu saja Allah permudahkan, dari kisah bermula dan semoga sampai bila-bila. Tidak pernah terjangka pada dek akal untuk kisah hati ini. Datang dengan tiba-tiba. Aku percaya, itu semua aturan Allah. Tidak ada kebetulan belaka. Tidak ada disebabkan siapa-siapa. Tapi puncanya, datangnya adalah dari Allah, dari hati yang sabar menanti, dari hati yang tidak jemu memohon doa. Syukur Alhamdulillah. 












PdanS : Sudah seminggu mengemas. Tak settle settle lagi. Hadoii.

Sunday, December 1, 2013

Aneh sungguh rasa.




Berdebar??? Hahaha. Nak gelak pun ada. Aneh sungguh rasa. Haha. Tapi memang ia telah muncul tiba. Hmmm. Cool down cool down.

Esok masuk office mungkin hilang kot. Jumpa mereka yang tingtong, mengadap wajah wajah studeng, ok ok, akan jadi tenang. Haha.

Actually hati dah tak ada di sini. Dah sampai ke rumah nun di kampung sana dah. Jasad saja yang berpura pura mengadap segala macam tuntutan hidup. Di cucuk dengan gambar gambar wassap dari kakak yang sudah seminggu berkampung di rumah sana, adussss. Bikin hati lagi meronta. Owh doremonnnnnn, nak pintu ajaib satuuu!!!!




Monday, November 25, 2013

Yang terlalu lalu..

Bismillahhirahmanirahim.

Hmmmm. Hari ini rasa itu datang lagi. Entah bagaimana mahu dikabar. Bagaimana mahu dicerita. Tidak ada siapa yang mengerti. Hanya Allah juga yang lebih memahami. Ya Allah, rindu yang terlalu lalu pada rumah MU, pada kota kekasihMu. Hanya air mata yang mengalir laju. Itu saja gambaran rasa yang selalu timbul dalam hati kecil ini. Jemputan itu aturan MU. Semua yang disusun, aku redha menghadapi. Hanya satu harapan dari hati kecil ini. Semoga rasa yang timbul tak akan datang dan berlalu pergi. Semoga yang dirasa akan sentiasa kekal di hati. Semoga semua itu meninggalkan kesan dalam diri, supaya aku lebih berusaha mencari, yang namanya Hidayah dari Ilahi. Ya Allah... 



Monday, November 18, 2013

Kunfayakun.



Assalamualaikum belog. Hai. Baru sahaja selesai berborak dengan teman sekerja. Hampir sejam lebih bergayut dengannya. Bermacam kisah yang dibual bersama. Sedih, gembira, teruja, takut, ujian, sabar, semua ada. Lengkap perbagai rasa. 

Beliau jauh di Muar sana. Sudah 3 bulan menamatkan pekerjaannya yang dulu bersama-sama aku mendidik anak-anak di bumi Kuantan ini. Melepaskan semua yang ada disini dalam keadaan keterpaksaan. Kerana sakitnya yang semakin kritikal. Hurm. Sekelip mata saja berlaku. Sedang keadaanya sihat sejahtera, sedang senyumnya senantiasa menguntum sahaja. Tiba-tiba aturan Allah tidak seperti yang diduga. Sakit yang disangka ringan-ringan saja kini sudah menjadi teman baiknya. Seperti susah saja dibuang jauh jauh. Mungkin perlukan masa. Perlukan kesabaran. Perlukan banyak usaha. Perlukan kewangan. Dan yang paling diperlukan, iaitu DOA.

Sesuatu telah mengajar aku dari kisah yang dilaluinya. Membuka akal aku untuk merenungnya.

Kita, manusia biasa, tidak ada daya melihat kedepan. Yang mampu hanya merancang, berusaha, berdoa dan bertawakal. Itu sahaja yang termampu kita lakukan. Kedepan kita, Allah yang tentukan. Entah sama entah tidak dengan yang hati pinta. Boleh berubah dengan sekelip mata sahaja. Dari sihat kepada sakit. Dari punya kerja kepada menganggur. Dari hidup sendiri kepada berteman. Dari jahil kepada lebih beriman. Dari kesulitan kepada kemudahan. Itu semua kuasa Allah. Sudah tertulisa dalam surat cintanya, "Kunfayakun".

Jika yang diaturkan Allah seperti yang hati damba, maka bersyukurlah selalu didalam hati dan dibuktikan dengan perbuatan. Tapi, jika sebaliknya telah berlaku, percayalah yang perancangan Allah itu paling paling paling terbaik untuk setiap hambanya. Dihadiahkan kisah indah untuk kita, bersyukur. Disuntik rasa perit untuk kita lebih menginsafi diri. Kedua-kedua ada hikmahnya. Tidaklah Allah menciptakan sesuatu itu dengan sia-sia belaka.







.

Friday, November 15, 2013

Surat untuk belog #1

Assalamualaikum.

Kehadapan belog yang dikasihi. Semoga dalam keadaan sihat selalu walupun saya kadang-kadang terlupa yang saya punya kamu. Jangan berkecil hati sangat kerana saya tahu kamu pun tidak punya hati untuk dikecil atau diperbesarkan. Lalala.

Tujuan saya menulis di dada kamu sekarang ini kerana saya dapat merasakan yang saya sudah tidak boleh lagi kosisiten menjaga dan marapikan rambut-rambu kamu, atau memandikan kamu dengan penuh belaian kasih sayang. Serius. Sudah berpuluh kali janji saya untuk menjaga kamu tidak dikotakan. Hanya tinggal janji sahaja. Saya tahu, semua berpunca dari saya yang selalu saja sibuk dengan hal hal hati, ewahhh. Kahkah untuk diri saya satttt. Hahaha.

Saya memohon maaf dari atas keterlanjuran saya melupakan dan mengabaikan kamu. Saya memahami dan dapat merasakan apa yang kamu lalui sekarang walaupun kamu hanya sebuah belog yang tak bernyawa. Saya berharap kamu dapat bawak bawak bersabar. Mungkin bila sudah sampai masanya nanti, bila kamu sudah dewasa, bila jodoh kamu sudah tiba, kamu akan melalui perkara yang sama seperti saya. Mengabaikan semua yang pernah dibawa bersama-sama. Errrrr. Teruknya menjadi saya. Melupakan pada kulit buruk yang telah memberi isi kacang yang lazat. Hurmmm. Jangan jadi begini ya belog. Jadilah insan yang senantiasa istiqomah pada amalan baik. Senantiasa tidak lupa pada yang harus diingat. Yesss. Saya mengharap saya yang dulu. Sebab kadang-kadang dan selalunya kebahgian menjadikan diri kita lupa. Lupa pada yang pernah bersusah payah. Lupa pada yang pernah disisi menceria hati yang gundah. Dan yang paling teruk, lupa kepadaNYA. Ya Allah. Jangan begitu ya blog. Menjadikah yang baik baik selalu.

Sampai di sini saja blog. Jika ada kelapangan lagi, akan saya coretkan di dada hitam kamu ini. Euwwwww. Awat hitamm? Hahaha. Ahir kata, doakan untuk saya, semoga dipermudahkan segalanya. Dan senantiasa dalam rahmat dan redha Allah selalu. Aminn.

Tata. Assalamualaikum.




Yang Menulis
Saya
Di hari sabtu. Dan setia di opis.

Monday, October 14, 2013

Tuesday, October 8, 2013

Labbaika Allahumma labbaik



Miles away, oceans apart
Never in my sight, but always in my heart
The love is always there, it will never die
Only growing stronger, a tear rolls down my eye
I’m thinking of the time
When the day will come
Standing there before You
Accept this Hajj of mine
Standing in Ihram
Making my Tawaf
Drinking blessings from Your well
The challenge of Safa and Marwa rekindles my Iman

O Allah I am waiting for the call
I’m praying for the day when I can be near the Ka’ba walls

I feel alive and I feel strong
I can feel Islam running through my veins
To see my Muslim brothers their purpose all the same
Greeting one another, exalting one true Name, Oh
I truly hope one day, everyone will get the chance
To be blessed with the greatest honour
Of being called to Your Noble House











PdanS : Rasa yang dulu datang lagi. Sama. Rindu yang terlalu lalu. Sampai teresak esak. Ya Allah, dengan kisah indah yang telah Kau hadiahkan, aku semakin kuat percaya, yakin aku semakin tinggi menggunung. Ada, pasti akan tiba...

Thursday, October 3, 2013

Orang kata.

Saya selalu merindu.
Hari ini saya turut merindu.
Ajaibnya kali ini.
Rindu ini buat mata saya terpejam.
Nafas saya tarik dalam-dalam.
Dan jauh di dasar hati yang paling dalam.
Saya terdengar hati saya berbisik.
Mendoakan orang yang saya rindu dalam diam.

Subhanallah.
Hati terus rasa lapang.
Insya’allah selepas ini.
Bila saya rindu lagi.
Saya akan mendoakan kamu lagi.
Biar setiap kali merindu.
Setiap kali itu juga kamu saya doakan.

Bukankah orang kata.
Bila hati merindu.
Sandarkan ia pada Allah?




Wednesday, October 2, 2013

Muntah file



Sirim akan datang isnin dan selasa ini. Membuat kunjungan yang tak berapa di gemari semua makhluk di tanah KPTM ini. Mengaudit pekerjaan. Adakah benar atau tipu belaka. Errrrrrrrr. Kehidupan kucar kacir. Kepala serabut. Otak sakit. Badan tak cool. Emosi terumbang ambing. Itu saja ceritanya. Cerita yang jam 10.37 menet malam masih di kantur. Mengkacakkan semua kerja. Adussssss. Nak muntah tengok file file yang ada. Sekian tata.

Wednesday, September 25, 2013

Quote #100











PdanS : Sudah banyak quote telah tercipta di sini. Ini antaranya. Dan kali ini cecahnya sudah ke angka 100. Seratus yang cukup bermakna. Gambarnya. Kata-katanya. Semoga Allah Redha..

Wednesday, September 11, 2013

Oh Student.





Hihihi. Mereka memang comel. Lagi menguntungkan bila mendapat lecturer yang gile comel. Kahkah. Saya tidak suka mendustai sesuatu yang benar. Sekian.

Duhai student, semakin hari semakin memikat jiwa dan raga. Even yang dihadapnya pelbagai kerenah, pelbagai ragam, tapi semuanya untuk seketika. Kemudian kalian bijak membuat senyum aku bertahta semula.



Friday, September 6, 2013

Setahun sudah.

Alahai. Sadis sungguh melihat kadar pengupdatepan pada ogos yang lalu. Seketul cuma? Aiyoyo. Haha. Entah apa yang membuat sekatan itu semakin lama semakin menjadi jadi. Sudah sudah lah hati. Mari lepak disini. Berkongsi dengan mereka di sini. Kan. 

Banyak benda yang  mahu di story. Kisah mengajar especially. Setelah setahun bergelar pendidik, di hadiahkan dengan kisah mereka yang meruntumkan hati dan jiwa aku. Tidak pernah meresa seperti itu. Merasa sampai mata seakan ada habuk habuk yang singgah kedalamnya. Hmmm. Oh pelajar, entahlah. Tidak mahu menulis panjang tentang hal itu. Sudah mahu membuang jauh jauh dan hidup seperti selalu. Moga Allah memberi ketabahan yang lebih dalam hati aku, somoga Allah menanam perasaan hormat yang dalam untuk jiwa mereka. Dan semoga Allah membina hubungan yang indah diantara aku dan mereka. Amin...










PdanS : Kesihatan terumbang ambing. Seperti keliru untuk berkeadaan seperti mana. Aku? Empunya tubuh, lagi konflik. Sudahlah selera makan seperti aneh saja. Hmmmm. Itu tandanya apa ya?

Wednesday, September 4, 2013

Kadang-kadang


Kadang-kadang bila memikirkan dengan jalan yang dipilih, keputusan yang diambil. Hurmm. Betul kah? Keyakinan itu ada. Tapi kadang-kadang ada suara halus yang cuba menggoncang keyakinan yang kuat terbina. Maka, akal cepat cepat menolak, hati segera mengelak, cuba mencari sesuatu yang mampu menenangkan jiwa. Maka, satu kata muncul dengan tiba tiba. Mungkin petunjuk dariNYA.

NIAT. Itu yang paling utama bila ada sesuatu yang kurang enak menyapa. Niat yang hanya untukNYA, hanya kepada jalanNYA. Harus pegang yang itu. Harus percaya yang itu.

Masih teringat kata-kata yang pernah tercipta di medan ini satu tika dulu...


"Letaklah niat kamu 'KERANA ALLAH' dalam apa apa perbuatan pun. Sebab pemberian Allah berpaksikan apa yang hambaNYA sangkakan. Baik sangkaan kita. Baik juga yang akan terhidang.

Bila ada "Lillahhitaala". Rezeki yang sikit terasa cukup. Makan yang tak seberapa terasa kenyang. Kerja yang susah terasa mudah. Beban yang berat terasa ringan. Pilihan yang di buat sentiasa menyenangkan. Hebat bila hati dibawa Allah bersama.

Bila ada "Lillahhitaala". Tapi yang terjadi tidak seindah di harapkan, mesti kesedihan itu mudah untuk terpadam. Sebab hati kuat percaya, yang Allah beri paling terbaik. Sebab Redha untuk ketentuan Allah melebihi dari apa yang hati dambakan."


Semoga apa yang pernah di tulis dipraktik sebaiknya. Amin.






PdanS: Alhamdulillah, rezeki sangat sangat lah melimpah ruah sejak ahir ahir ini. Semoga dimurahkan lagi. Amin. ^_^

Friday, August 23, 2013

Ogos

Assalamualaikum kalian.

Beberapa tika yang sentiasa bersepi sepian tanpa kata, tanpa pesan, tanpa apa-apa jua tinggalan. Terlalu banyak kisah yang tidak di coretkan. Bukan tidak mahu dikongsi, tapi ada suara yang sentiasa berpesan supaya berhati hati dengan kata yang dibawa. Jadi menulis sekarang menjadi satu benteng yang tinggi yang sukar untuk dilepasi.

Malam ini, datang menjengah seketika. Untuk menkabarkan yang nyawa masih diberi pinjaman, jantung masih berdetup setiap saat. Semuanya masih hidup. Belum ada yang terhenti.

Ramadhan sudah berlalu. Syawal pun sudah di pertengahan. Tapi diri masih belum menyempurnakan yang wajib diganti, sunat yang di tuntut. Belum. Sibuk dengan hal hal kuih raya, sayang dengan nasi perbagai rasa, haha. Gila. Memang menggila. Berat sudah ke kemuncak yang tidak pernah di cecah. Tahniah untuk rekod yang berjaya di pecah!! Kahkahkah. Padan muka!!

Esok bercuti cuti di hujung minggu. Jadi diri dibawa ke Melaka, untuk jemputan yang sedaya upaya mahu disempurnakan. Biar kerja itu bersusun tinggi dengan wajah yang terbekanglai, hari hari kemudian kita berpulun mati matian. Kita stress habis habisan.

Minggu yang di lalui sekarang sangat sangat menenatkan jasad dan minda. Tapi minda lebih letih. Letih membuat kerja kerja yang memerlukan akal untuk difikir bagi di sempurnakan. Hal peperiksaan anak didik. Hal audit mengaudit. Hal menggubal soalan final exam. Hal penggujung sem yang banyak topik belum dicover, seketul test pun belum di sempurnakan. Hadoi. Belum ditambah dengan kisah menanda nandanya lagi. Dan oh, bila penghujung sem tiba jugak, carry mark harus di masukkan sebelum tibanya minggu ulangkaji. Errrr. Mungkin kamu hanya mampu membaca saja tanpa ada rasa apa-apa. Hmmmm. Tak mengapa. Saya hargai. Kamu membaca dan sibuk untuk mengambil tahu kisah hidup saya sudah cukup membuat penghargaan itu tinggi di rasa. Boleh gitu? Haha

Duhai kamu. Menguap itu sudah 34kali ulangannya. Letih terasa rahang-rahang yang dibuka. Terlalu besar barangkali, dan bila besar, maka saitan saitan yang dimasuki itu tentulah babak babak belaka. Haha. Bapak bapak yang kuat dalam menggodanya. Lalu aku yang imannya senipis kulit bawang tentu tentulah mudah untuk terpedaya. Mengantuk sudah tidak terkata dasyatnya. Maka, aku sudahi kisah ini sampai disini dulu. Berdoalah agar perasaan untuk berkongsi apa saja bersama kamu lebih meningkat, jadi boleh lah kisah di sini penuh warna warnanya. Sekarang kusam saja kan. Tapi yang kamu nampak saja kusam. Sebenarnya yang aku lalui sangat penuh warna warni, warna warna ceria, warna warna bahagia. Aicehhh. Dah. Tak payah melebih. Hahaha. Sekian.


PdanS : Tadi anak didik datang ke rumah. Memulangkan bekas milik aku yang pernah diisi  juadah berbuka untuk mereka. Pulang bersama 3 ketul kek!!! 3 hokeyyy!! Gila gemok lagi la aku. Haha. Tak mengapa, aku suka. Bila yang nama kegemaran tentu tidak kisah banyak mana. Lagi betimbun lagi hati penuh gembira. Dan badan pun akan penuh dengan lemak. Kahkah. Apa apa pun syukur alhamdulillah untuk rezeki  yang di turunkan Allah.

Sunday, July 28, 2013

3 Hari yang berlalu

Assalamualaikum untuk kalian yang membaca, ketahuilah kasih aku pada kalian tidak pernah putus, walaupun kadar pengupdatean kisah di sini agak tersekat sekat saja. Tapi percayalah, kasih aku tidak seperti itu. Ngeeeee. ^__^

Ramadhan berbaki hanya beberapa hari lagi. Semalam 10 malam yang terahir sudah pun menjengah. Aku? Ibadah aku? Bagaimana? Seperti banyak yang kurang dari tahun lalu. Tadarus aku belum lagi dicecah separuh. Hurmm. Banyak yang berbeza dengan Ramadhan dulu. Rindu Ramadhan yang lalu. Hurmmm. Tak mengapalah, hari dan malam yang berbaki ini mari gunakan sepenuhnya. Tak nak ada lagha lagha lagi.

Kemudian, cuti sudah di approve, itu pun setelah direject dan harus bersua muka menyusun sebab yang tidak berapa nak kukuh sangat. Ahirnya, rabbi yassir walatu assir meyelamatkan aku. Cuti dipanjangkan lebih dari mereka yang lain. Tersenyum sewaktu melangkah keluar dari bilik TPA. ^_^

Hari ini, di jam pagi pagi, di kala baru sepuluh menet melabuhkan badan pada kerusi empuk di office, tiba tiba sahaja di hiburkan oleh lagu lagu hari raya dari komputer rakan seoffice . Errrrrr. Dugaan apakah di hari Isnin yang seharusnya kena cemerlang. Sudahlah hari dan waktu yang harus di lalui untuk ke Jumaat masih berpanjangan. Errrrr. Ok. Ini namanya pengorbanan bekerja. Tidak sama seperti fasa fasa berbahgia tika menjadi pelajar dulu. Bersuka ria mengambil cuti sesedap hati. Andai teringat itu tebal, terus di jasad di terbangkan ke bumi tanah tumpah tanpa memikirkan hal hal kelas. Ade aku kesah? Kahkahkah. Alahai. Dan tiba tiba ”Suri rumah sepenuh masa” menjadi kerjaya pilihan. Can? Kehkeh.

Lagi perkabaran apa yang mahu di canangkan di sini? Owh, hal makan memakan aku yang seperti aneh saja. Yes. Aneh lagi menseramkan. Serius teman. Nafsu semakin bergelora setinggi Tsunami yang lalu, sekencang ribut taufan Katrina di Jepun sana. Errr. Hyperbola apakah ini. Kahkah. Betul. Semua makanan aku nak kena mengidam. Yang tak terlihat di mata, setiap waktu terngiang ngiang di jiwa, apatah lagi yang terpampang di sana sini dalam dada Facebook. Ya Amponnnn. Sangat meruntumkan jiwa. Jadi, no wonderlah berat sudah mencecah naik 2 kilo lagi. Yeayy! Itu tanda saya sihattttt!! Tumbesaran berlaku dengan positif!!! Errrrrr. Cuba mempositifkan diri.

Tiga hari yang berlalu di isi dengan padat. Ada kechintaan hati yang lama tidak bertentang mata. Adusss. Cinta rindu yang tak pernah pudar. Sekali bertentang mata, banyak pula cerita yang dikisahkan. Berkongsi cerita menanti detik kelahiran, alahai, aku pulak yang terasa nak besalinya. Kahkah. Serius. Excited untuk teman yang rapat berbeda dengan insan insan lain yang memalui detik detik itu. Keterujaannya lebih. Lebih seperti yang akan keluar itu adalah darah daging kita juga. Alahaii. Semoga kamu menjadi anak yang soleh dan solehah kelak.

Kemudian, hari di isi pula dengan kisah kisah di Jalan Tar. Sesak. Padat. Semput. Sesak. Pengsan. Koma. Itu saja yang dapat di simpulkan. Kalaulah duit itu berkepuk. Hurmmm. Tapi tidak berkepuk itu adalah lebih baik dari berkeput dan di bazirkan pada kain baju, handbeg, tudung yang sudah betimbun timbun di kumpul di rumah. Kan. Hadoi. Mari terasa. 

Ok. Ini saja karangan pada hari Isnin yang indah permai ini. Mari ke surau. Zohor sudah berkumandang. Bye. Assalamualaikum. ^_^










PdanS : Mengidam macaroni cissssss. Errrrrrrr. Tulum kawan kawan.

Thursday, July 18, 2013

Hmmmmm




Alahai. Baru ditimpakan sekelumit ujian, hati sudah terumbang ambing. Betapa tak kuatnya iman. Hurmmm. 

Mungkin ada salah silap yang dibuat. Jadi Allah tegur dengan cara diberinya ujian. Ujian untuk lihat hati aku akan di bawa ke mana, mengadu padaNYA, atau mengeluh kesah dengan apa yang ditimpa.

Hmmmmm. Hmmmmm lagi. Dan hmmmmm panjang panjang.

Tak ada kata nak dikarang. Sekian.









.










Saturday, July 13, 2013

May Dan June







May lima ketul saja? June pun serupa? Julai??? Dah tengah bulan nie. Tak muncul-muncul tiba? Mana pergi nie entry entry semua nie. Hahaha.

Oleh sebab itu. Saya kembali menulis. Seperti sadis saja melihat angka angka yang terpapar. Dan segolongan insan yang perihatin akan kisah hidup aku mula bertanya-tanya, kemana pergi menghilang diri. Baheklah. Saya sudah datang. Datang mengarang kisah kisah yang hati suka. 

May dan June. 2 bulan yang berlalu pantas. Pejam celik pejam celik sudah ke Julai. Banyak hal hal penting berlaku dalam tempoh yang singkat itu. Hal yang langsung tak pernah terlintas dihati kecil aku, apatah di akal aku untuk susunan itu. Yang berlaku dihadapi sebaik mungkin, moga semuanya baik baik belaka. Semanis mana pun rasa, pahit tetap akan ada, dan aku percaya semua aturan itu paling terbaik dari Allah.

May dan June juga bersibuk-sibuk dengan hal kerja. Kerja mendidik, menanda assignment, kuiz, test, final. Lalu di selitkan dengan tugas tugas sampingan yang lain. Owh dan Engineering Day juga. Yang itu paling menserabutkan. Yang membuatkan jerawat semakin rancak menonjolkan diri disana disini. Adusss. Tak mengapa, jerawat je pun, bukan bisul or apa apa kenser kulet kan. Cuba mempositifkan keadaan. Hahaha.

Sekarang sudah Julai. Hai Julai. Julia mana? Err, Julia? Julia mana pulak. Haha. Iklan sungguh. Julai kali ini datangnya bersama yang di tunggu setiap tahun, di nanti setiap bulan. Iaitu Ramadhan Al-Mubarak. Banyak harap yang dibawa bersama, banyak doa yang dipohon setiap waktu. Moga Allah kabulkan, sama seperti dulu. Doa-doa aku sewaktu Ramadhan yang lalu, semuanya Allah makbulkan dengan mudah, dengan tidak di sangka-sangka, dengan cara yang tak pernah hati aku duga. Syukur Alhamdulillah. 

Ramadhan kali ini harapnya adalah lebih baik dari yang lalu, walau yang dilalui dahulu dirasakan paling terbaik dalam hidup aku. Tapi, sekarang mahu menambah baik lagi. Banyak kebiasaan yang biasa biasa harus di kurangkan. Tak perlu di coretkan di sini tiap perkara itu. Hati tahu itu salah, tapi diperbuatkan juga. Sebab itu lalai selalu ada. Kusyuk menipis sentiasa. Ya Allah, semoga hati sentiasa dalam jagaan Allah. Tak mahu tersasar terleka lagi. 










PdanS : Itu saja kesimpulan dari 2 bulan penyepian aku. Tidak sempat mengarang apa-apa di sini, mungkin sibuk mengarang kisah kisah indah di ruang lain. Errrrr. Tidak. Ayat yang tidak perlu diperjelaskan maknanya. Buat-buat macam tidak pernah terbaca saja. Kahkah. Dah. Sekian. Terima Kasih daun keladi, saya tiba tiba mengidam asam pedas batang keladi. Errrrrr. Janganlah beginiiii. 

Pagi ini



.




Diluar hujan renyai renyai. Dingin pagi membalut tubuh, menyapa wajah. Sejuk terasa. Terasa hingga ketulang benulang. Malas pun semakin menjadi. Jam tujuh lima belas menet pagi tika kata kata di sini dicoret. Cengkerek  memecah sunyi pagi. Si ayam jantan memekit lantang menunjuk kehebatan diri. Alahai. Walau jauh dari tanah tumpah darah, tapi rasanya tetap sama. Begini. Situasinya seperti ini. Yang tiada cuma ibu dan ayah.

Semalam terawih aku di saf hadapan. Saf seperti kebiasaan. Selalu saja ada ruang untuk aku kedepan walau tiba aku sesudah azan. Sentiasa Allah permudahkan.

Duduk semalam bersebelahan seorang wanita. Wanita tua yang berusia. Yang warna kuletnya sedikit gelap, berbadan sedikit gempal dan paras tingginya seperti aku saja. Ya Allah. Sungguh mengingatkan aku pada bunda.

Akal sekerasnya menidakkan apa yang hati rasa. Itu bukan emak!! Bukan!! Mata terus memandang kedepan. Kalau di ikutkan kata hati mahu saja kepala ini singgah menumpang kasih pada bahu di sebelah. Membuat perkara yang sama, yang selalu aku perbuatkan pada emak tika berteraweh bersama dengannya. Nasib hati cepat tersedar dari lamunan.

Tiba tiba saja mata berkaca. Laju turun butir butir yang bukan hati pinta. Tersedu tika dirakaat pertama. Terasa sukar memamatkan bacaan Al-Fatihah. Ya Allah. Rindunya pada mak. Semoga dalam lindungan dan rahmat Allah selalu. Amin....


.












PdanS: Banyak yang mahu dikongsi bersama. Perlahan-lahan cuba mencari ruang masa, dan yang paling penting mood menulis mesti ada. Walau masa kadang-kadang tidak berbuat apa, tapi mood menulis hilang entah kemana, maka terbengkalailah blog ini jadinya. Haha. Sebulan satu entry. Aci? Tak tak. Akan selalu update (seperti kebiasaan menabur janji janji manis di setiap kali penutup cerita. Kahkah)

Friday, June 28, 2013

Duhai June.

Assalamualaikum untuk yang membaca. Semoga kamu dalam rahmat dan lindungan Allah selalu. Tak tahu perlu memohon maaf atau tidak untuk kesalahan yang lama bersepi sepian. Kerna berperasaan tidak punya sesiapa yang sentiasa ternanti nanti cerita di sini. Tak ada kan. Kisah hidup yang caca merba ini, siapa yang berminat untuk ambil tahu. 

Malam ini menulis aku di jam jam tengah malam. Lewat sudah. Mata sebenarnya sudah mengantuk. Tapi menanti sesuatu. Menanti yang tidak pernah aku perbuatkan sebelum ini. Demi menjaga hati pihak yang lain, maka aku cuba gagahi. Semoga apa yang aku lakukan ini berbaloi untuk masa depan aku.

Kamu yang bernama blog. Sudah lama tidak menitipkan kisah suka duka aku pada kamu. Huhu. Comel saja rasanya bila diri seakan akan berborak dengan blog yang tak punya nyawa apatah lagi perasaaan untuk meresponkan tiap butir bicara aku. Haha. Tak mengapa, mari layankan saja ayat ayat sanskrit aku malam ini.

Pejam celik pejam celik, sudah june. Sudah di penghujung june. June yang menandakan setengah tahun dari 2013 sudah aku lalui. Hurmmm. Laju sungguh masa berlalu. Sibuk dengan pelbagai perkara. Hal kerja. Hal masa depan. Hal hati. Tiap saat kadang-kadang seperti terabai saja. Menjadi   manusia yang lalai lagi. Hurmmmm.

Enam bulan yang berlalu ini? Entah. Tak dapat berfikir. Mood untuk menulis hilang. Lari entah kemana secara tiba tiba. Hampeh sungguh. Dah. Aku mahu mencari sesuatu yang lebih ilmiah di tempat lain. Tata.










PdanS : Ramadhan. Beberapa hari saja lagi untuk mendampingi. Hati suka. Banyak yang mahu di ubah. Harap menjadi lebih baik dari sebelumnya.. ^_^

Wednesday, June 12, 2013

Quote #99





Dalam setiap pilihan, setiap keputusan, tanya tuhan dulu. Bukan tanya hati. Mana tahu, yang nampak indah itu sebenarnya muslihat syaitan, yang rasa bahagia itu sebenarnya hasutan iblis. Kita tak tahu. DIA lebih mengetahui. Tanya DIA dahulu.







.

Tuesday, June 11, 2013

Bukan mudah...




Berkata-kata memang mudah. Tapi bila nak melaksanakan. Hurmmm. Memang perlu take time. Nak meyakinkan hati untuk percaya. Nak meletakkan redha yang paling utama. Nak menghakis rasa bergantung harap pada tempat yang salah. Memang susah.

Satu masa lalu. Bila hal kerjaya belum kunjung tiba. Hati sangat sangat bimbang. Doa sudah banyak. Tapi Allah tak kabulkan jugak ke? Bila nak sampai? Soalan soalan yang dalam tidak sedar seperti meragui ketentuan Allah. 

Perlahan-lahan mencari sesuatu untuk mentarbiah hati ini. Alhamdulillah, keyakian itu datang. Dalam hal hal ini banyak yang kena pegang. 

Pertama, aku selalu ingat akan satu hadis yang cukup sempurna, dan paling aku suka. Selalu di ulang baca tika hati resah gelisah. 


"Sesungguhnya apa-apa yang Aku lakukan terhadap hamba-Ku adalah mengikut sangkaan hamba-Ku terhadap-Ku...."

Memang sangat sempurna pada pandangan hati aku. Bukan hal kerja saja. Untuk semua semua hal yang hati damba. Pada kesusahan yang di hadapi. Pegang dan percaya kata-kata ini. Bila kita berbaik sangka, yang baik juga akan kita terima.











PdanS : Hurmm. Sudah sebulan meninggalkan penulisan di sini. Tuntutan hidup membataskan aku aku aku errrrr. Tak payah nak menipu sangatlah. Tak sibuk mana pun. Haha. Sudah banyak kali cuba untuk di susun kata-kata, tapi penyudahnya, butang delete yang menjadi pilihan hati. ^_^ Tapi sekarang sudah mampu menamatkan setiap butir kata. Maka insyaAllah, ada kisah yang lebih menarik bakal kamu jamah. Ewah. Jangan nak menjamah jamah sangat lah. Aku sudah lapaq nie. Hari ini sudah lah mengidam Meat Ball Ikea. Haaa!! Bagaimana tuh? 

Friday, June 7, 2013

Quote #98




"Allah merahsiakan masa depan, Untuk menguji kita agar berprasangka baik, Merencana dengan baik, Berusaha yang terbaik, Serta bersyukur dan bersabar..

Ingat, Pertolongan Allah itu mungkin tidak datang terlalu cepat dan mungkin juga tidak datang terlalu lambat. Tetapi pertolongan Allah itu selalu datang pada saat yang tepat."
















PdanS : Sudah sebulan lebih tidak mencorettkan sesuatu di sini. Tiada kisah seharian. Tiada kisah hati. Tiada apa-apa kisah yang di kongsikan. Mungkin sibuk barangkali. Sibuk dengan hati, sibuk dengan perasaan, sibuk dengan kisah masa depan. ^_^


ok ok. Akan lebih rajin update lepas ini. Promise. hihi

Wednesday, May 8, 2013

Antara Dua.



Assalamualaikum. Hai pagi. Hai kalian. Hai. Senyum panjang panjang pagi ini. Jangan di tanya kenapa. Tapi hati nak rasa suka. Hati nak rasa gembira  yang tak tahu sebabnya kenapa. Aci? Hihi

Biasalah, mood cuti yang tidak kehabisan lagi, maka sememangnya diri akan jadi teruja untuk besuka ria lagi. Engkau tunggu la seminggu dua lagi. Mesti tajuk tajuk entry akan berbaur seperti Duhai Kampung, Yang di rindui, Owh Sawah Padi. Yes!! Mesti meroyan bakal bermula. Hahaha.

Nak tulis apa di pagi yang hening di kala berhari Khamis nie. Office kosong, ada yang ke kelas, yang tak ke kelas membawa diri keluar sarapan. Aku? Hurm, terasa seperti mau puasa saja hari ini. Tapi tidak bersahur, dan semalam tidak di masukkan apa-apa protien ke badan. Cuma berharap pada breakfast semalam saja, nasik minyak kambing. Hurmmm. Agak agak boleh bertahan tak? Hurmmm. Entahlah, tengok lah sekejap lagi keadaan perut nak bergazal ke, nak berdangdut ke, tapi, kalau berrock kapak memang harus bebuka. Ada jugak aku jatuh tegolek dalam kelas petang nie.

Kamu, tetiba rakan sekerja masuk office, lalu di ajak breakfast. Kat kedai tepi sungai tu, alah yang ada kuih bakar sedap tu. Alahai. Begemana nie. Haishhhhh. Kompius nie. Nak pergi ke tak. Ishk. Puasa hari Khamis nie. Sunah Nabi. Besar ganjaran dia. Hummmm. Tapi kuih bakar. Sedap tuh. Dah sebulan lebih dah mengidam.

Errrrrrrr. Tulum sayaaaaa..

Errrrrr. Setanggg sila jauhi.

Errrrr. Ok. Jumpa kat sana.

Sekian.




PdanS : Semoga kuih bakar dia sudah habis. Teselamat puasa aku hari ini. Aminnnnnn.

Tuesday, May 7, 2013

Kalaulah...





Kalaulah mereka bukan sekadar mengetahui, tapi cuba memahami, cuba memberi apa yang dihajati.. Hurmmm..

Tak mengapalah, Allah kan ada. Allah Maha Mendengar. Luah kat Allah. Allah Maha Memberi. Mengadu kat Allah.

Ya Allah.... 












.

Friday, May 3, 2013

Rasulullah Ya Habiballah..



Lagu yang buat mata aku berkaca.

Pertama kali mendengar

Dikala pagi pagi.

Menuju ke tempat kerja.

Ya Allah.

Terus menusuk kalbu aku.

Ya Allah, rindunya.

Ya Rasulullah Ya Habiballah..

Pabila terkenangmu..

Mengalir air mata ku

T_T









PdanS : Disaat semua mereka sedang mengagung-agungkan pemimpin pujaan mereka, sampai lupa seketika apa yang Nabi bawa, apa yang Allah perintah. Ya Allah, andai ada Rasulullah tika ini, Ya Allah, pasti aman dunia. Amat berharap pemimpin kali ini seorang yang berjuang sehabis habisan   menegakkan agama Allah.

Monday, April 29, 2013

Jam 5.15 pagi.



Bagun untuk menyiapkan satu kerja. Tetiba teringat mimpi semalam. 

Bila rindu, mimpi aku akan berkisar tentang di sana. Jadi semalam mimpi lagi.

Kisah yang sama, kami sedang melakukan ziarah. Kali ini ke ladang unta.

Entah kenapa mak begitu teruja untuk masuk ke ladang itu, padahal sudah banyak ladang unta yang kami singgah. Tapi aku sebagai anak menurut saja ajakkan emak.

Sampai ke dalam sana, aku kabarkan pada emak, aku tunggu di sini saja. Emak masuklah ke sana. 

Aku hanya memerhati kelibat emak. Aku tak tahu nak cerita bagaimana, yang pasti dalam kandang itu ada jentolak. 

Jentolak itu besar. Tiba tiba ia berfungsi sendiri. Emak cuba dekati untuk membantu  mematikan jentolak itu. Dan aku tak tahu bagaimana perlu aku terangkan. Gambarannya masih jelas lagi bagaimana kejadian itu berlaku. Tapi yang pasti tiba-tiba jentolak itu menghempap badan emak. Ya Allah. Hancur.

Aku tak sanggup melihat. Hanya bertanyakan mereka sekeliling bagaimana keadaan emak. Terus aku mencari ayah. Peluk sekuatnya. Mata terus basah. Berlinang dengan air mata. Ayah pun sama. Waktu itu tak ada siapa yang lebih memahami dan merasai perasaan kami. Aku dan ayah saja. 

Hati cuba dipujuk "Takpa ayah, nyawa mak, Allah ambik kat sini... InsyaAllah, kat akhirat nanti syurga tempat mak.. kita tak boleh sedih..... bla bla bla bla......"


..... sudah.. sudah... aku tak boleh meneruskan kisah mimpi yang merapu ini. Walaupun ianya cuma mimpi, tapi mampu menjejaskan mood seharian aku. Walaupun hari ini adalah hari pulang ke kampung. Sangat akan menjadikan aku down! Sudah!

Nak mak ayah sekarang!!! Sekarang jugak!!






Rindu berpaut.



Duduk bersaja. Hati tiba-tiba terusik. Ada sesuatu menyapa. Tak nampak di mata. Tapi di hati jelas. Tak ada samar.

Sapaan itu buat hati ada teringat. Buat rindu singgah ke jiwa. Buat senyum berpaut ke wajah. Alahai. Bibir menguntum seketika.

Siapa tak rindu andai pernah bertentang mata.

Siapa tak rindu yang ditungguh pernah hadir depan mata.

Siapa tak rindu bila berjumpa dengan penuh teruja dan berpisah dengan air mata.

Siapa? Siapa?

Ya Allah rindunya nak buat Umrah lagi. Nak duduk depan Kaabah. Nak berdoa kepadaNya. Nak luah segalanya. Terasa sangat dekat dan terlalu dekat.

Ya Allah rindunya nak solat dalam Raudah. Nak sujud lama-lama. Terasa sangat dekat dengan Nabi. Semoga bila di Sana nanti peroleh syafaatnya.













PdanS : Nak pergi lagi. Sangat berharap, moga ada jemputan lagi. :(

Friday, April 26, 2013

Quote #94




Jika tidak ada orang yang melakukan kesalahan kepada kita, mana mungkin kita mendapat pahala sabar?


Jika tidak ada orang yang bersalah dengan kita, kita akan rugi kerana tidak berpeluang mendapat pahala memaafkan. 


Sedangkan sabar dan memaafkan itu sangat besar pahala serta nilainya di sisi Allah.








.

Thursday, April 25, 2013

Di Hari Jumaat.



Tidak tahu untuk berbicara apa. Hanya mahu menempek sekeping gambar dan memberi beberapa kata.

Kami bertiga yang masih bersingle single dalam Jabatan Kejuruteraan. Dan kami bertiga ini juga, dengan tidak disangka sangka dijemput dulu untuk ke Rumah Allah. Bermula dengan aku pada 10 Februari yang lalu, kemudian Si Elly yang di tengah, bertolak pada tarikh aku pulang ke sini. Dan yang last, Siti bertolak ke Sana pada tarikh Si Elly pulang ke tanah air. Aku balik, seorang pergi. Seorang balik, seorang lagi berangkat pergi. Alahai. Tak terjangka langsung dek akal untuk semua aturan ini. Cantik sungguh susunanNYA. ^_^

Mula mula semua berdiam diri. Konon seperti mahu merahsiakan Jemputan yang di terima. Tapi ahirnya, bila borang itu ini kena isi, berdepan dengan banyak hal, maka terbongkar juga lah kisah yang di simpan rapi. Hihi.

Beberapa minggu sebelum aku berangkat, kalau jumpa saja di sekitar kolej mesti akan sama-sama bertanyakan perasaan. Macam mana? Berdebar tak? Rasa apa? Apa yang dah belajar? Yes. Bertemu saja pasti banyak benda yang nak di bualkan.

Sekarang, semua yang Indah itu sudah berlalu. Tanpa aku duga, semakin hari semakin rapat ukhwah yang terjalin. Pergerakkan aku banyak bersama mereka yang ini. Bermula dari hanya berkongsi kisah pengalaman di Sana, tiba-tiba banyak pula persamaanya. Terutama hal hal rasa. Apa dalam hati aku, minda aku, diri aku, bila diluah, semuanya hampir sama dengan apa yang mereka rasa.

Dulu, sampai aku ke bumi Kuantan, harapan aku satu. Tempat baru, kawan baru, susana baru. Maka, mahu menjadi yang baru. Mahu memulakan yang baru. Harap aku, semoga Allah datangkan pada aku mereka mereka yang boleh jadi teman yang selalu mengingatkan aku yang jahil ini pada jalanNya. Aku tunggu tunggu dan tunggu. Sekarang aku mula tersenyum. Yang aku nantikan sudah Allah datangkan. Selalu ingat dan percaya akan satu kata-kata "Bila kita nak berubah jadi baik, Allah akan datangkan pada kita mereka yang baik baik untuk mendampingi hidup kita." Betul. Ayat nie sudah aku lalui keajaibannya. Semua mereka meraka yang baik baik ini, ustazah, kak ana, kak az, kak ita dan lain laib lagi, langsung tak pernah terdetik dalam hati, tak terfikir oleh akal aku, bagaimana untuk bertemu. Ada saja jalannya yang Allah buka. Macam-macam miracle yang aku rasa selepas pulang dari Sana. Hurm. Sekarang, bimbang aku selalu tewas, sebab aku semakin kuat percaya yang bila mana kita mahu berbuat baik, pasti Allah permudahkan. Percayalah.

Selepas bersungguh sungguh berusaha untuk sekeping Jemputan, menanti sekian waktu, dan ahirnya Allah hadiahkan untuk yang di tunggu. Hati tersenyum tanda syukur. Keindahan yang di rasai akan cuba di jaga. Di pelihara supaya rasa manis itu tidak hilang untuk dirasa.









PdanS : Hari ini bekerja dari rumah. Aci? 

Monday, April 22, 2013

Hati aku di sentuh.







Aku mula membaca tulisan Prof Kamil dari buku yang berjudul Travelog Haji pada Mei tahun lalu. Pada tika itu hati sangat sangat berkobar mahu di Jemput Ilahi untuk menjadi tetamunya. Lalu Allah pertemukan aku dengan buku itu. Sangat memberi inspirasi pada aku, apa yang perlu aku buat untuk  mendapat hadiah dari Allah, hadiah yang aku sangat sangat dambakan itu. Kisah kisah dalam buku itu menjadikan semangan aku lebih berkobar untuk sampai ke Sana. Pengajaran dari cerita itu aku cuba aplikasi dalam hidup aku yang banyak cacat celanya. Tiap butir kata-kata dalam buku itu mampu menyentuh hati aku. Menjadikan hati ini lebih lembut untuk merasa. Merasa yang sampai teresak esak, mengenangkan hubungan aku yang jahil ini dengan Allah. 

Cerita yang di hidangkan lebih kepada trevelog. Iaitu kisah hidup beliau, yang mana tiap apa yang terjadi, manis pahit, dugaan, ujian, kejayaan, semuanya dikaitkan dengan penciptanya iaitu Allah SWT. Sangat bagus untuk aku yang kadang-kadang hidup terasa tidak berguna, kadang-kadang seperti down saja, dan kadang-kadang mengeluh dengan kehidupan yang Allah tentukan. Ya Allah, teruk sungguhkan. Tapi, syukur Alhamdulillah, melalui buku ini, Allah ketemukan aku cara penyelesaian, ubat dan jawapan kepada apa yang hati aku selalu gusar dan keluhkan itu




Tulisan beliau lebih kepada motivasi. Sebelum ini aku hanya membaca beberapa artikel pendek beliau dari Majalah Solusi. Tapi 3 minggu yang lalu, Allah gerakkan hati untuk membaca buku yang beliau karang pula. Bila membaca tulisannya, Ya Allah, apa yang aku cari, apa yang hati aku seringkali tertanya tanya, sudah jumpa, sudah ada jawapannya. Tulisannya seperti meyakinkan apa yang aku rasa. Kata-katanya yang sangat sampai ke jiwa, buat aku berfikir, buat diri  memuhasabahkan kembali apa yang telah terjadi. Bila hati sudah tergoda dengan ayat dan kata kata yang di susun indah, maka aku rasakan seperti perlu membaca semua semua buku karangan beliau. Mesti!!




Penulis ini diperkenalkan oleh sepupu dan sahabat aku. Melalui mereka aku bekenalan dengan penulis ini secara maya. Kisah-kisah yang di hidangkan pelbagai, banyak berkisarkan hal wanita, hal jodoh, hal menjadi lebih baik. Banyak memberi keyakinan pada aku untuk hal hal masa depan, masa yang mana imam aku sudah tiba. Kisah dan perjalanan hidup beliau juga sangat cantik pada pandangan mata aku. Tersusun indah seiriing dengan akhlaknya yang begitu terpesona pada sesiapa yang mengenalinya. Dari tulisannya saja, aku boleh menilai dia adalah yang bagaimana. Aku tidak sesolehah dia, tapi harapan aku, jodoh yang aku terima, semoga secantik kisah "Cinta High Class" nya. 





Semua penulis di atas ini aku sudah linkkan blog mereka untuk kamu kamu baca. Pelis, tolong klik pada nama mereka. Jom lah jadi insan yang gemar membaca. Paksa dan paksa! Fizikal, kita hidangkan dengan makan yang sedap, pakaian yang cantik. Tapi rohani kita? Kasihan dia. Mesti sedang berlapar dahaga untuk menjamah ilmu-ilmu yang berguna. Jom kenyangkan rohani kita! Buku-buku mereka mungkin boleh google sendiri. Banyak. Cuba la baca, mesti hati akan tergoda. ^_^










PdanS :  Syukur atas kegemaran yang Allah gerakkan ini. Dulu aku bukanlah seorang yang boleh di label ulat buku. Membaca sesuatu yang paling membosankan dalam hidup aku. Sangat susah menjadikan diri untuk gemar membaca. Mungkin ia perkara yang paling dibenci aku. Kalau cuba di paksa sekali pun akan bertahan 3 menet saja dan selepas itu akan larut ke dalam mimpi mimpi indah yang lebih bahagia... Tapi itu kisah dulu. Kisah yang sudah banyak bezanya. 

Sunday, April 21, 2013

Dinner.



Baju dinner merangkap baju raya sekali. Aci? Suka punya pasai. 


Suka lah sama ini dress. Kembang sekembang payung di pasar malam. Berkain chiffon yang ringan. Berkale kegemaran. Eh, tetiba royal blue jadi warna kegemaran? Dan begitu simple saja kan. I loikee. ^_^

Sekian. Selamat Hari Raya. Lalalala...








.

Saturday, April 20, 2013

Quote #92




Allah lah yang Maha Mendengar, Allah lah yang Maha Memakbulkan. Tiap apa yang berlaku itu dengan Keizinan Allah, atas Kekuasaan Allah. Tiada apa juga yang dapat menghalang sesuatu ketentuan Allah. 

Kerja kita hanya berdoa dan menyembahNYA saja. Tidak perlu pening memikirkan bagaimana perjalan kita untuk masa kedepan. Semua sudah dirangcang Allah dengan perancangan yang paling cantik dan indah. Maha Suci Allah dari sifat zalim dan aniaya. 

Jadi, jangan mempersoalan tiap ujian yang menimpa, tiap impian yang tidak didatangkan, tiap harapan yang tidak disempurnakan, sebab kesusahan yang kita rasa itu adalah lebih baik di sisi Allah sedangkan kita tidak mengetahuinya.


-me-








.
.

Masjid? Telekung?


Assalamualaikum

Disebabkan beberapa perkara yang bukan dalam perancangan hidup aku tiba-tiba saja muncul, maka, niat untuk pulang ke kampung halaman terpaksa di tangguhkan ke bulan lima nanti. Tidak mengapalah. Aku percaya perancangan Allah itu lagi cantik. Harus terima dengan hati yang redha. ^_^

Hari ini hari cuti. Tapi jasad aku tetap dibawa ke office. Membuat kerja kerja part time aku menggunakan internet office ini. Internet broadband sangatlah terlalu lembap yang akan membuatkan aku berkerja 2 menet saja, lain lain waktu akan di luangkan pada katil dan bantal emput. Jadi diri harus di bawak ke Sini. Kerja lebih laju. Lebih effective. Pengaruh dan anasir luar pun lebih berkurangan. Ceywahh. Ye dok. Nie dok update blog nie apa kes? Kerja la sangat kan. Kahkah.

Tadi terbaca status ini di Fan page salah seorang penulis buku kegemaran aku. Bunyi nya begini :


"Zaman sekarang di Malaysia, solat atas jalan pun jadi pelik.

Dia mungkin tidak pernah singgah di Jordan, orang solat di tengah pasar.

Mungkin tidak sempat dia lihat suasana di UK, orang solat di mana sahaja yang boleh.

Mungkin dia tidak sempat singgah ke Makkah, bila jalanan pun menjadi sejadah.

Orang yang sempit, memang akan menyempitkan."



Kata-kata ini sangat membuat hati teringat hal hal di Sana. Ya, di Mekah dan di Madinah sana. Bersolat tidak terhad hanya di masjid sahaja. Di celah lorong sebelah kedai. Di atas padang pasir. Di atas gunung. Di mana-mana saja yang hanya berlapik kain, kadang kadang kertas dan kadang-kadang bersejadahkan tanah sahaja. Bukan tidak ada masjid. Banyak. Hurmm. Sesuatu yang pelik bagi minda yang baru pertama kali di hidangkan dengan pemandangan seperti itu.  Susah untuk di lihat di Malaysia. Kenapa ya? Hurmm. Mungkin sudah ditanam dalam minda kita, sedari kecil diperlihatkan dengan keadaan yang kalau mahu bersolat harus ke Masjid. Kalau bersolat harus mengenakan telekung. Jadi, bila kaki di langkah jauh sedikit, keluar dari kepompong yang menyekat minda, maka terlihatlah keadaan yang berbeza. Bila berbeza terus di label Salah! Haram! Tidak Sah! Alahai. Mudahnya kita menilai ibadah kepada Allah. Sudah punya ilmu yang banyak?

Masjid tu asalnya  di zaman Rasulullha, di zaman khalifah,  bermacam fungsinya. Bukan untuk solat sahaja. Bila fikiran disempitkan, surau atau masjid hanya diimarahkan untuk solat sahaja. Sedangkan masjid itu boleh dijadi pusat ilmu dan sebagainya. Minda kita semua perlu diubah. Dirikan lah solat di mana-mana pun, dengan syarat-syaratnya harus dipenuhi.

Tapi yang lebih lebih memelikkan, bila ada yang memandang serong kepada seseorang yang bersolat dengan tidak bertelekung. Hurm. Hati ternya-tanya. Salahkah aku? Kaki sudah di tutupi. Aurat yang terlihat hanya pada 2 tapak tangan dan muka saja. Baju labuh tidak menampakan bentuk tubuh. Hurmm?

Terus akal berfikir. Di zaman Rasulullah dahulu, pakaian solat Siti Khadijah bagaimana? Fatimah? Bertelekung juga kah? Hurmmm. Berfikir lagi. Kalau di zaman Rasulullah sudah bertelekung, kenapa di Mekah dan Madinah tidak semua manusia bertelekung? Hanya 10 peratus sahaja wanita bertelekung. Kenapa wanita arab bersolat dengan jubah mereka saja? Kenapa yang dari Turkey berpakaian biasa saja sewaktu berjemaah? Kenapa yang dari India dengan Punjabnya saja tika menunaikan umrah. Hurmmm.

Ilmu yang cetek, menyebabkan kita salah menilai. Adat yang turun temurun di amal menjadikan amalan agama banyak yang ditokok tambahkan.

Bukankah solat wanita yang berimamkan Mazhab Shafie itu harus menutupi semua aurat kecuali 2 tapak tangan dan muka sahaja? Kalau sudah dipenuhi syarat syarat ini, tidak salah jika solat itu dilaksanakan dengan pakaian biasa saja. Asalkan memenuhi syarat itu. Yang menjadikan seseorang itu perlu bertelekung kerana pakaian sehariannya tidak memenuhi tuntutan agama. Barangkali mungkin kaki tidak di tutup auratnya, baju berlengan pendek, baju agak sendat yang menampakkan bentuk tubuh badan. Tudung yang singkat. Yakinkah kita untuk bersolat dengan pakaian seperti ini? Sudah tentu tidak bukan.

Agama Allah sudah cantik susunannya. Cuma kita saja yang susah untuk mengikutinya. Kalau dipatuhi semuanya, pasti tidak perlu di usung kesana sini telekung untuk bersolat. Pasti tidak perlu sibuk mencari telekung untuk menutup aurat yang terdedah bagi bersolat. Pasti tidak akan ujud lagi alasan "Telekung tak adalah, macam mana nak solat". 

Sebenarnya Islam itu mudah. Kita saja menyulitkannya. Kan...








PdanS : Teringat pesanan Dr Harlina "Pakaian yang terbaik untuk keluar rumah ialah pakaian yang dapat digunakan untuk bersolat". Hurm. Pakaian aku? Banyak cacat celanya lagi. Hurmmm. Jom ubah, agar budaya bersolat tanpa telekung menjadi perkara biasa untuk kita. Bila bersolat tanpa telekung, sudah tentu aurat kita terlebih dahulu telah dijaga. Kan. ^_^