❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤


Menulis blog hanya untuk suka-suka. Menulis tentang kehidupan sehariannya yang sangat peribadi dengan harapan tiada siapa yang membaca. Baginya "Blog ku diari ku". Kadang-kadang suka memberi pandangan dan berkongsi sesuatu supaya Si Pembaca mendapat manfaat dan beliau beroleh ganjaran. Ditulis dengan hati, jadi, apa yang anda baca, itulah yang hatinya sedang katakan. Tiada paksaan untuk membaca, mengikuti mahupun mengStalk blog ini. Terima kasih kerana sudi bukak dan baca kisah hidup beliau.



❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Wednesday, December 12, 2012

Bergantung harap.




Nabi Musa AS menunjukkan kepada kita contoh tertinggi dalam pergantungan kepada Allah SWT. Dia yang diarahkan oleh Allah SWT untuk membawa seluruh Bani Israel melarikan diri dari Firaun di tengah malam, telah dihalakan oleh Allah SWT ke lautan.

Pada waktu Subuh, mereka tersedar bahawa mereka telah tersesat bila berada di hadapan laut. Di belakang mereka ketika itu Firaun dan bala tenteranya. Mer
eka tersepit. Melihat keadaan ini, Bani Israel hilang kepercayaan kepada Allah dan Nabi Musa. Kalangan mereka ada yang hendak menyerah diri, ada yang memaki Musa.

“Setelah kedua-dua kumpulan itu melihat sesama mereka, berkatalah orang-orang Musa: Sesungguhnya kita akan ditawan!” Surah Asy-Syu’araa’ ayat 61.

Ya. Berada di hadapan laut tanpa boleh merentasinya. Di belakang pula Firaun yang siap untuk menebas kepala mereka.

Tetapi apakah reaksi Musa ketika situasi ini berlaku?

“Sesekali tidak, sesungguhnya aku bersama Rabbku yang memberikan petunjuk” Surah Asy-Syu’araa’ ayat 62.

Sesekali tidak! Sesungguhnya aku bersama Rabbku yang memberikan petunjuk!

Inilah dia Musa AS. Telah tersepit di antara lautan dan Firaun yang mengganas. Tidak pula dia berkata: “Ya Allah, kenapalah Kau buat aku macam ini? Kau suruh aku bawa kaum aku keluar, tapi Kau halakan aku ke laut. Kenapa?”

Tidak. Dia tidak berkata begitu. Dia memilih untuk terus meyakini. Apakah balasan kepercayaannya terhadap Allah itu?

“Lalu Kami(Allah) wahyukan kepada Musa: Pukullah tongkatmu itu. Setelah dipukul, maka terbelahlah laut...” Surah Asy-Syu’araa’ ayat 63.

Lihat. Lihat. Lihat wahai orang-orang yang hendak berputus asa.

Apakah di hadapanmu laut dan di belakangmu Firaun yang ingin membunuhmu?

Sentiasa masih ada harapan. Allah bersama-sama kita memberikan petunjuk. Tinggal kita sahaja tidak meyakini-Nya.

Ujian adalah lumrah. Baik diuji dengan bencana, atau diuji dengan dosa yang tidak mampu ditinggalkan. Atau sekalipun diuji dengan kesenangan yang melemaskan.

Jangan berputus asa. Jangan berputus asa untuk melakukan perubahan. Jangan putus asa untuk terus melakukan kebaikan. Jangan putus asa untuk menjadi manusia yang baik. Jangan berputus asa untuk meninggalkan keburukan. Usaha dan usaha lagi.

Yakin kepada Allah SWT. Berputus asa samalah dengan kita tidak lagi meyakini-Nya. Sebab itu, Allah amat membenci mereka yang berputus asa. Rahmat Allah sudah sangat luas. Justeru di manakah ruang kita hendak berputus asa kepada-Nya?

Kita langsung tiada alasan untuk berputus asa hakikatnya.

Walau terdorong ke pinggir gaung, kita tetap terus yakin kepada-Nya.

Yang terdorong hingga ke pinggir gaung itu sendiri adalah satu ujian.

Maka percayalah.

“Sesekali tidak, sesungguhnya aku bersama Rabbku yang memberikan petunjuk” Surah Asy-Syu’araa’ ayat 62.











Kisah ini sebagai bukti untuk kamu dan aku sentiasa percaya bahwa berpegang, berserah, berdoa, bergantung harap, bermohon, bertawakal hanya kepada ALLAH. Tidak kira sesusah mana, sepayah mana, Allah sentiasa ada untuk membantu. Janji doa kita harus bersungguh-sungguh. Bukan sekadar membaca doa tanpa ada rasa apa-apa dan langsung tidak faham apa yang bibir lafazkan. Kadang-kadang doa kita sekadar adat saja. Di sebabkan dari kecil kita di perlihatkan dengan situasi di mana selepas sembahyang, ibu dan ayah akan membaca doa, maka, bila sudah besar, amalan yang sama di praktikkan. Lagi menyedihkan bila kesedaran masih tetap tidak ada walau ilmu agama sudah banyak yang ditelaah. Berdoa  sambil mulut mungumit ayat-ayat arab yang kurang di fahami maknanya, sambil tangan di pekup  pada mulut, akal jauh memikirkan hal dunia, dan hati, hati langsung tidak ada, tidak di rasa apa yang di pohon. -NoteToSelf-

Cuba bayangkan, di satu kawasan kita adalah seorang raja. Satu hari seluruh rakyat jelata datang untuk memohon bantuan dari kita. Dalam beribu orang itu, ada yang datang merayu, menangis bersungguh-sungguh pada kita untuk mendapatkan bantuan. Dan dalam beribu itu jugak ada yang datang dengan angkuh, memohon sesuatu pada dari kita, tapi, wajah kita tidak dipandangnya, kata-kata yang dilontarkan bersahaja, seperti mahu tidak mahu saja dengan bantuan yang dipohon itu, ayat yang singkat dan begitu laju dituturkan, dan kemudian berlalu pergi begitu saja. Pada   pandangan kamu, agak-agak yang mana satu akan kita berikan bantuan? -NoteToSelf-

Dalam setahun yang telah berlalu ini, tanya pada diri, berapa kali kita berdoa bersungguh-sungguh sampai mengalir air mata? Satu? Tiga? Enam? Setiap hari? Atau langsung tak pernah?  -NoteToSelf- 

Syaitan, waktu di neraka dulu, memohon agar umurnya di panjangkan sampai ke hari kiamat untuk menyesatkan manusia, lalu Allah pun kabulkan. Inikan kita, manusia, sebaik baik makhluk yang Allah ciptakan, sebaik baik kejadian, mesti lebih lebih lagi Allah akan perkenankan. Jadi, jangan malas berdoa. ^_^

Kisah Nabi Musa di atas aku dapati dari seorang penulis buku dan blog yang bernama Hilal Asyraf. Ayatnya memang masuk dengan jiwa. Apa yang beliau sampaikan memang terkesan buat hati aku yang penuh tompok tompok hitam ini. Untung punya ilmu, untung punya talent sebegini, bijak mengatur ayat, tahu cara penyampaian yang berkesan. Bila dikombinasi semua itu, menjadi sesuatu yang menarik. Membaca tidak berasa jemu, malah terkadang menagih lagi mahu di baca di baca dan terus dibaca lagi. Hihi. Ok. Selamat berhari kamis.
















PdanS : Satu hajat besar dalam hidup aku telah Allah kabulkan. Ya Allah, tak tahu nak cakap apa. Syukur sangat sangat. Teringat akan satu Hadis itu "....barangsiapa yang mendekati-Ku sejengkal, maka Aku akan mendekatinya satu hasta. Barangsiapa yang mendekati-Ku satu hasta, maka Aku akan dekatinya satu depa. Dan barangsiapa yang datang kepada-Ku dalam keadaan berjalan, maka Aku akan datang kepadanya dengan berlari..." Betul. Sangat sangat benar. Walau langkah yang di susun itu tidak sebesar mana, seakan anak kecil yang mula belajar menapak, tapi, Allah beri lebih dari yang aku doa, sesuatu yang aku tak pernah jangka-jangka dari mana ia akan tiba. Kadang-kadang, diri terasa malu. Yang  di pohon Allah beri, tapi yang Allah suruh, selalu lalai leka. =( Sekarang bila Allah sudah beri, mari membalas kembali. Harus mula menyimpan, sucikan hati, perbaiki diri, perbetulkan niat, semoga di permudahkan ke jalan itu. Amin. ^_^ [BukanHalHalJodohYe]

No comments: