❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤


Menulis blog hanya untuk suka-suka. Menulis tentang kehidupan sehariannya yang sangat peribadi dengan harapan tiada siapa yang membaca. Baginya "Blog ku diari ku". Kadang-kadang suka memberi pandangan dan berkongsi sesuatu supaya Si Pembaca mendapat manfaat dan beliau beroleh ganjaran. Ditulis dengan hati, jadi, apa yang anda baca, itulah yang hatinya sedang katakan. Tiada paksaan untuk membaca, mengikuti mahupun mengStalk blog ini. Terima kasih kerana sudi bukak dan baca kisah hidup beliau.



❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Wednesday, November 21, 2012

Syukur?





Assalamualaikum. Selamat berhari Khamis. Selamat bekerja. Okeh, straight to the point, tak nak berintro intro sangat lah. Cuma, mahu berkongsi sesuatu yang bermanfaat dengan kamu-kamu yang membaca.

Alhamdulillah, kita sudah pun masuk ke 1434H. Bermakna, sudah 1434 tahun Nabi berhijrah dari Mekah ke Madinah. 1000 tahun? Lama tuh. 1434 tahun lagi lah lama kan. Tapi, Islam tak pernah hilang di dunia. Agama Allah, tentu Allah yang jaga kan.

Sejak akhir akhir ini, bila macam-macam terjadi kat dunia terutamanya kepada negara islam, dan di bandingkan dengan keadaan negara sendiri yang bebas dari semua kezaliman itu, Ya Allah, bersyukurnyaa, syukur dengan nikmat keamanan yang Allah berikan ini. 

Kemudian, bila mendengar kisah kisah sewaktu Nabi berusaha menyebarkan islam, banyaknya cabaran yang Nabi SAW dan sahabat sahabat hadapi. Bilal bin Rabah, seorang hamba yang berkulit hitam, di jerut leher oleh tuannya kerana mengaku Islam. Keluarga Yassir di jemur di tengah panas padang pasir sampai mati atas sebab yang sama. Ya Allah. Besarnya cabaran sewaktu itu untuk menjadi seorang yang mengikuti ajaran islam. Solat pun dalam keadaan bersembunyi dari pengetahuan orang. Status sebagai seorang islam harus di rahsiakan. Dan Nabi SAW sendiri, di pulau, di caci, di lontarkan batu ke kepala sampai berdarah. Ya Allah. Susahnya. Peritnya perjuangan tika itu. Tapi, dibanding dengan keadaan kita sekarang sebagai seorang yang beragama Islam? Terlalu berbeza. Ya Allah, beruntungnya kita. Bebas berbuat apa-apa ke jalan Allah.

Semua kebebasan ini hasil penat lelah Nabi SAW dan sahabat berusaha bertahun lamanya menyebarkan islam, berhijrah, berperang. Kemudian kita nikmati semua kebebasan dan keamanan itu. Tapi hari ini, bila di soal adakah kita syukuri dengan nikmat itu? Tak payah tanya kita? Tanya kepada diri sendiri. Hmmmmm. Jawapan yang mengecewakan. Islam yang aku amalkan masih banyak yang tertinggal. Cacat celanya nampak jelas. Kadang-kadang baik, kadang-kadang jatuh merudum. Selalu berubah. Selalu berbolak balik. Hmmmmm. 

Kemudian, bila dikisahkan dengan ganjaran yang sahabat perolehi, syurga, syahid, dan banyak lagi nikmat nikmat yang Allah janjikan untuk mereka, semua itu buat hati kadang kadang tertanya-tanya, kenapa Allah tak hadirkan aku di waktu itu, menjadi penduduk Mekah, menjadi mereka-mereka yang hidup di zaman Rasulullah? Aku juga ingin menikmati semua ganjaran itu. Tapi bila di renungkan kembali, sanggupkah aku hadipi semua yang sahabat-sahabat lalui. Berat. Iman aku tak sekuat mereka. Baru di timpa dengan sekelumit ujian, hati sudah berputus asa. Aku sangat tidak layak untuk itu semua.

Kadang-kadang, kita kata kita bersyukur dengan negara yang aman, negara yang jauh dari peperang, negara yang tidak ada kebuluran, negara penuh dengan rezeki melimpah ruah. Tapi bibir kita sahaja yang menyatakan SYUKUR itu. Bibir saja yang mengungkap kata itu tidak cukup teman. Kalau syukur seperti itu sudah boleh diterima sebagai hamba yang bersyukur, jadi mudahlah untuk menjadi baik, dengan sekali lafaz "Aku seorang yang baik", tapi dalam masa yang sama, tidak bersolat, mencuri, berbahasa kasar. Apakah sudah layak kita di gelar seorang yang baik?

Jadi, bila bibir sahaja yang berkata-kata, tapi, perbuatan, akhlak, tingkah tak membuktikan kepada apa yang dilafazkan, semua itu tidak bermakna bukan. Bersyukur kita harus dengan sentiasa mengingati Allah, solat dijaga, perintah Allah di sempurna, larangan Allah cuba di elak, hati manusia berusaha di pelihara. Banyak lagi. Dan bila semua itu di sertakan barulah layak untuk berkata kita hamba yang bersyukur.

Aku? Masih jauh. Bukti yang aku sertakan masih tidak kuat. Memang mudah berkata-kata nasihat, tapi untuk diri sendiri melaksanakan semuanya, Ya Allah, susah. Syiatan sentiasa menggoda. Tapi hanya dengan pertolongan Allah saja, kita mampu laksana. Jadi, berdoa berdoa berdoa dan berdoalah bersungguh sungguh. Famahi apa yang di pohon, hayati, ikhlaskan hati, sampai tumpah air mata, baru kita boleh rasa yang kita benar benar memohon mengadu pada Allah.

Membaca, mendengar, kemudian berfikir, merenung kembali, banyak mengajar aku tentang satu perkara. REDHA. Untuk ke syuga Allah, perlu ada Redha dari Allah. Sebelum mendapat KEREDHAAN Allah, hati sendiri dulu harus redha. Redha untuk semua yang Allah telah tetapkan. Sediki demi sedikit, aku belajar. Terima apa yang Allah tulis untuk aku. Pelahan pelahan hati mula rasa tenang. Hati sudah tesenyum. Tak nak mengeluh lagi dengan apa yang di hadapi. Jauh dekat, susah payah, sakit tenat, sedih luka, semua itu ketentuan Allah, ujian Allah yang aku nampak susah. Tapi sebenarnya Ujian itu yang buat hati kuat, iman aku menebal kalau aku cuba untuk redha dan terima. Marilah belajar berlapang dada atas semua yang Tuhan tentapkan untuk kita.











PdanS : Syukur, kisah di Gaza berpihak pada kita. Agama Allah pasti Allah yang menjaga. Semua itu sebab doa. Kisah perang Badar, perang yang kita menang hanya dengan jumlah tenteranya terlalu kecil berbanding musuh, tapi Allah pihakkan kepada kita. Atas doa yang Nabi SAW pohonkan, keimanan yang meninggi para sahabat. Allah hadiahkan kemenangan itu. Yes! DOA lagi, doa senjata kita. Marilah berdoa bersungguh sungguh. Paksa diri untuk bangun di sepertiga malam. Paksa dan paksa, insyaallah, lama lama, bila dah terbiasa, rasa terpaksa itu sedikit sedikit akan hilang. Yang ada ketenangan bertemu Allah. Merasai istimewanya kita, dalam berjuta kita terpilih untuk bersama dengan NYA saat orang lain masih tidur lena, dalam waktu sunyi, gelap gelita, hanya kita denganNYA, mengadu  semua masalah, meluahkan semua yang hati rasa, memohon hajat yang hati damba.   Ya Allah.... Indah rasa itu..  


(Air mata saya sudah tumpah. Menulis bukan sebab saya baca di mana-mana, tapi semua yang saya rasa dan saya lalui. Ya Allah, terlalu dekat, semoga kita semua sentiasa dalam hidayahNYA... )


No comments: