❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤


Menulis blog hanya untuk suka-suka. Menulis tentang kehidupan sehariannya yang sangat peribadi dengan harapan tiada siapa yang membaca. Baginya "Blog ku diari ku". Kadang-kadang suka memberi pandangan dan berkongsi sesuatu supaya Si Pembaca mendapat manfaat dan beliau beroleh ganjaran. Ditulis dengan hati, jadi, apa yang anda baca, itulah yang hatinya sedang katakan. Tiada paksaan untuk membaca, mengikuti mahupun mengStalk blog ini. Terima kasih kerana sudi bukak dan baca kisah hidup beliau.



❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Saturday, October 20, 2012

Kembali kepadaNYA..

Assalamualaikum kepada kamu yang membaca. Semoga dalam RahmatNya selalu.

Pagi ini bangun aku dengan khabar yang sedih.

Jam 6.25 menet pagi handphone tangan berdering memandakan alarm yang di set telah berbunyi. Tangan laju mencapai handphone untuk di matikan bunyi kuat itu. Tiba-tiba mata tertumpu pada screen apabila terlihat satu massage yang belum dibaca lagi. Dalam keadaan yang masih separuh sedar, di buka massage itu dan di baca apa isi yang terkandung.

"Salam, Lang baru saja meninggal lima menet yang lalu" Kak Cah - 5.28 AM


Ya Allah,  إنّا لله وإنّا إليه راجعون

Lang, abang kepada ayah aku. Ya Allah, baru semalam di tatap wajahnya di facebook, dalam group    "Adik Beradik Sepusat Sepusing", group yang dibina untuk ahli keluarga aku, untuk kami lebih dekat, untuh silaturrahim kami lebih erat. Salah seoarang sepupu aku sempat mengsnap gambarnya ketika dia sedang berbaring di atas katil di hospital kerana sakit tenatnya. Pagi nie, bila di buka, di tatap kembali gambar itu, Ya Allah, sayunya hati aku. 

Banyak kenangan dengan Lang, lebih lebih lagi dia adalah adik beradik ayah yang paling hampir tinggal dengan kami. Yang lain, seorang di Perak, seorang di Johor, dan seorang lagi di Sik. Hanya ayah dan Lang saja yang masih setia menetap di Yan, kampung halaman kami semua. Dan Lang adalah adik beradik ayah yang pertama di jemput bertemu denganNYA. Memang sangat terkesan buat aku. Lebih lebih lagi, beberapa bulan yang lalu, kami membuat reunion keluarga. 


Adik beradik ayah. Di susun mengikut usia. Dari kiri, Wa, Lang, Ayah, Ndak Lin, dan Cik An.



Alhamdulillah, tika reunion itu semua adik beradik ayah masih ada, belum ada lagi yang di jemput bertemu denganNya. Walaupun reunion itu dipenuhi dengan moment moment yang gembira, tapi, tiap kali bersalaman setelah selelsai solat berjemaah, atau waktu perpisahan kami semua, air mata mesti laju berjurai, bukan aku saja, hampir kesemua yang hadir. Kadang-kadang menjadi tanda tanya, kenapa harus sedih sampai ketahap ini. Berat hati untuk meninggalkan mereka semua. Sedih. Sedih bukan saja untuk rasa silaturrahim yang terjalin, tapi untuk sesuatu yang tak dapat nak di ungkapkan dengan kata-kata. Hanya rasa yang tahu bagaimana gambarannya. Dan hari ini, semua rasa sedih  itu sudah terjawab, yang sedih itu bukan saja untuk pulang ke kediaman masing-masing, bukan  saja untuk rasa gembira antara kami yang akan berahir, tapi ia sebenarnya lebih dari itu. Sedih untuk pertemuan yang terahir antara kami semua dengan Lang yang dikasihi.





Tahun tahun kebelakangan nie, aku perasan yang hubungan ayah dan Lang semakin akrab. Aku nampak kasih antara adik abang yang tak pernah putus walau dijamah usia, walau masing-masing sudah punya keluarga, sudah berstatus tok wan. Ayah tak pernah lupa untuk mengajak Lang kemana-mana majlis yang melibatkan saudara mara kami. Apa saja makanan yang mungkin lebih, mungkin banyak, akan di hantar untuk Lang sekeluarga di kampung sebelah sana. Dan Lang jugak selalu saja akan bertandang ke rumah aku walau tidak punya apa-apa urusan. Selang 3, 4 hari mesti akan terlihat kelibat Lang sampai ke rumah dengan cerita cerita barunya, cerita yang buat aku tersenyum bila mendengarnya.  

Kali terahir aku lihat air mata ayah tumpah, sewaktu arwah Tok Wan pergi 11 tahun yang lalu. Itu pertama kali aku lihat mata ayah berkaca. Hari ini, aku pasti mata ayah akan berkaca lagi, walau aku tidak di sana, tidak berada dekat dengan ayah, tapi aku pasti air mata ayah akan gugur lagi.. Aku dapat rasa kehilangan itu, apatah lagi ayah... 

Semoga roh Lang sentiasa di cucuri rahmat dan tenang di sana. Amin...





(Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata: "Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali". [Al-Baqarah - 156]










PdanS : Ya Allah, hanya Tuhan saja yang tahu betapa siksanya aku menghabiskan ayat ayat di sini. Bagaimana sukarnya aku menamatkan bacaan Yassin tadi. Semoga rohnya di cucuri Rahmat selalu. Amin... :(

No comments: