❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤


Menulis blog hanya untuk suka-suka. Menulis tentang kehidupan sehariannya yang sangat peribadi dengan harapan tiada siapa yang membaca. Baginya "Blog ku diari ku". Kadang-kadang suka memberi pandangan dan berkongsi sesuatu supaya Si Pembaca mendapat manfaat dan beliau beroleh ganjaran. Ditulis dengan hati, jadi, apa yang anda baca, itulah yang hatinya sedang katakan. Tiada paksaan untuk membaca, mengikuti mahupun mengStalk blog ini. Terima kasih kerana sudi bukak dan baca kisah hidup beliau.



❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Thursday, September 27, 2012

Tentetif mengulor. Kehkeh

Assalamualaikum kamu yang cantik kacak luar dalam. Hai, selamat berpagi. Eh, pagi? Awalnya engkau berblog kan? Tak bekerja kah? Hey, mana boleh, i kan pekerja cemerlang, haruslah tak suka ambik kesempatan nak cuti cuti nie. Kehkeh.

Okeh, bila nama pun hari Jumaat, mesti mood kerja terbang melayang. Nak nak memang tak ada kelas yang harus di masuki. Jadi, datang awal pagi mengadap Adam Hawa yang semalam punya episod dulu secara online sambil mengunyah macaroni yang di bawa teman sekerja. Sekejap lagi nak keluar breakfast pulak. So, sementara menanti kawan yang seorang lagi menghabiskan sedikit lagi kerjanya, mari mengetuk sesuatu di sini.

Selepas makan makan mahu keluar sekejap. Eh, sekejap ke? Di harap sekejap je lah. haha. Banyak benda nak kena settle, ambik duit, ambik tudung, pergi kedai potostap, pergi kedai gambar. Dah masuk bandar nie ada lah melekat mana mana mall nie. Eh eh? pekerjaan anda mengajar atau mengulor? Kahkah. Hepp. Shadap you!! Di office hanya tinggal beberapa ketul saja. Yang lain lain semua tak ujud. Yang balik rumah, yang pergi makan McD, yang entah kemana-mana. So, bila sudah tidak ada kerja, harus lah membuat kerja sendiri saja. Tapi enviroment kerja sini memang best. Best sebab macam tak terikat sangat nak keluar masuk office. Bila kelas tak ada, pergilah mana-mana yang engkau nak pergi. Janji jangan sampai lupa nak masuk balik sudah. Kang bos cari   tak jumpa, lalu terkontoi lah di situ yang mana engkau kaki mengulorr jee. Kahkahkah. So, be careful muna.

Bercakap tentang hari ini juga iaitu Jumaat, hari ini akan ke Kota Lumpur untuk meraikan majlis kawen my BFF. Tersangat banyak agenda yang disusun. Start malam ini lagi. Bertemu sama kawan si gebu gebam di Shah Alam, melepaskan rindu dendam. Esok pagi, berkunjung ke teratak kakak di TUDM Subang menuntut sampret yang dijanji maniskan oleh beliau, petangnya pulak menghadiri majlis nikah kawan, malam, adiknya pulak mahu tunang menunang dan saya di suruh mengsnap wajah mereka mereka yang bahgia itu. Lusa, barulah majlis kahwin yang ditunggu-tunggu, yeay!! Boleh pakai baju cantik secara boria-boria dengan rakan taulan, i loikeee!!. Kemudian, Tulat iaitu hari isnin, ada appointment bersama duktur di spital Sungai Buloh, semoga mendapat duktur yang tak hemsem supaya jantung aku tak berdetup kengcang. Muahaha. Huissshh. Panjang sungguh tentetif. Hebat saya.

Okeh, sudah. Tak mahu membuang masa di sini, saya belah dulu. Tata!!!












PdanS : Dalam gigi ada lubang. Dalam lubang ada sakit yang sampai ke pangkal otak, terasa tajamnya, nyut-nyutnyaa. Hurm. Kalaulah diri dengan sangat mudah menerima yang semua sakit itu penghapus dosa. Kan bagus.

Quote # 48


"Tak minta yang SOLEH, sebab saya pun tak lah SOLEHAH sangat…

Tak minta yang bergelar USTAZ, sebab saya lagi jauh untuk bergelar USTAZAH…

Nak minta yang KAYA, saya pun TAK KAYA, hanya sekadar apa yang ada…

Nak minta yang HENSEM, saya tak la CANTIK sangat, sekadar hamba sesempurna kejadian yang ALLAH ciptakan…

Nak minta yang BERPANGKAT, saya hanya seorang HAMBA…

Cukuplah sekadar yang MEMAHAMI dan MENERIMA ku seadanya…

Cukuplah yang ada AGAMA di hati dan mengamalkannya serta sama-sama mencari jalan ke Syurga apabila bahtera di layar dan masjid di bina…

Cukuplah yang sama-sama saling MEMBANTU dalam susah dan senang mengharungi lautan dunia…”





dipetik dari






PdanS : Tq Tumblr, rasa kita sama..

Wednesday, September 26, 2012

Last petal? Alahaiii..



"My love for you dies when the last petal of these roses falls."


Dear, What should i say bila dapat sejambak bunga beserta note ini. Ditengah tengah fresh flower yang berkuntum kuntum itu terselit pulak sekuntum ros plastik yang mana tak mungkin kelopaknya akan berguguran sampai bila bila pun. That mean, your love never ending sampai bila bila dear? Alahaiiiii. Janganlah comel sangat. What should i do nie? Haruskah pengsan seketika? Dan bila terjaga sambung pengsang lagi? Atau mungkin, masuk saja dalam freezer sepanjang masa supaya diri tak melting teruk sangat. Errrrrrr. Begemana nie? Tapi yang pastinya hati saya sudah berbunga bunga, tersenyum sepanjang masa.. Alahaii.. Alahaiii..

Hoi Munawwarah. Assalamualaikum. Hoi hoi. Sila berpijak di bumi yang nyata. Keluarlah kamu dari scene scene yang terdapat dalam novel Adam Hawa itu. Sila sedar yang anda bukan Ain Hawanis yang di gilai Adam Muhkris kacak tanpan penuh gaya, Okey? Tak payah berangan lebih lebih.  Tolong tampar sikit pipi itu supaya senyuman bak kerang busuk tuh boleh di stopkan sekejap. Haishh. Angau la pulak dah. Susah sungguh la menjadi kaum kaum yang di bawah pengaruh kaca tivi nie. Hadoi. Hahaha.

Okeh. Tak payah nak explain lebih lebih. Straight to the point, musim ADAM HAWA sedang melanda seluruh penghuni Zeta(Deparment i, opis dia diberi nama itu). Lalu aku yang hati pantang nampak aaronazizbadanketakketakmukahensembolehpengsansekejap  haruslah terhasut sekali. Ya lah, masuk office pagi-pagi mereka sudah sibuk mengdownload episod latest yang dalam tv semalam. Habis download pulak tengok secara berjemaah dengan speaker yang kuat. Mau tak tenteram jiwa weh. Emosi terus tak stabil bila dengan suara Adam Mukhris itu. Haishh.

Sebelum nie, aku cuba kawal perasaaan, okeh, tak nak terjebak lagi dalam kancah Adam Hawa Adam hawa nie. Biar mereka mereka dulu yang mengggila. Sebabnya episod untuk drama tu ada 80, mampus nak tunggu. Lebih baik aku start tengok bila cerita dah separuh di tayangkan. Jadi tak lah tertunggu tunggu di setiap hari.

Sebagai langkah macam tak de lah ketinggalan sangat dengan apa yang diperbualkan oleh rakan rakan sekerja, jadi konon untuk mengambil feel feel sebelum menontonya, aku pinjam sekejap novel Adam dan Hawa itu sama rakan sekerja. Beliau bagi  pinjam waktu pagi, balik kerja, sampai sampai rumah, terus tergolek atas katil start baca. Kena pulak, sedang bermood Kotex, memang seronok lah layan. Tak stop langsung, sampai ke jam 1, 2 pagi. Tu pun puas di pujuk hati, stop stop!! Esok harus kerja. Jangan buat kerja gila nak baca sampai ke subuh. Nooo!!!

Pergi kerja sambung baca lagi, di baca sewaktu menjaga exam budak budak ini. Dan membaca dalam keadaan yang angau. Can u imagine? Haha. Baca dalam keadaan tersenyum sorang sorang. Hey dah part suwit suwit harus lah senyum sengsorang. Sampaikan student panggil nak kertas pun aku tak dengar, sebab dok kusyuk baca. Hahaha. Tapi yang sebenarnya, aku bukanlah insan yang suka baca novel. Pelis la. Sangat tak suka. Kalau bagi novel aku baca kulit belakang je, lepas tu buat kesimpulan dan ending sendiri. Itulah aku. Seorang yang tidak punya kesabaran. Tengok drama yang 20, 30 episod pun sebegitu jugak. Eh, bukan yang berpuluh episod saja berkelakuan seperti itu, filem sejam pun mampu jadi sepuluh menet saja kalau bagi aku tengok. Kahkah.

Novel itu sudah seminggu lebih selamat dibaca. Tapi aku masih tak pulang pulangkan nya lagi. Macam mahu di buat harta saja. Can? Haha. Tak, bukan sengaja mahu di simpan lama lama. Tapi, tiap malam, mesti tangan akan gatal untuk mengselak selak dan mata mula membaca part part mana yang dirasa best. Ulang dan ulang lagi. Itulah pekerjaan aku di setiap malam.

Petang semalam, setelah bekerja dengan sangat keras dan tekun sekali sampai nak gila, ya, 2 hari bekerja diperuntukkan untuk membuat skema jawapan dan tanda kertas exam budak budak untuk 3 subjek. Gila kan. Tak cukup lagi, usung bawak balik rumah, sambung tanda kat rumah pulak. Errrrr. Memang harus stress la. Jadi, bagi menghiburkan hati yang perlukan sesuatu untuk dipandang lalu tersenyum, maka, mari kita start menonton Adam dan Hawa!!! Yeayy!!

kesibukkan yang melanda menyebabkan di kala jam 3 petang lebih baru ada masa nak lunch, odder makanan dekat cafe, then bukak laptop dan mengadap episod satu sampai ke tujuhbelas. Balik rumah sambung tengok dengan housemate pulak. Jam 2pagi baru tidor. Aiyoyoyo. Kesan dari mengadap cerita tu semalam, maka hari ini tetiba ada lagu febret sendiri, lagu yang akan berkumandang selama seminggu, atau boleh jadi sebulan dalam play list aku. Ya, hanya lagu itu seorang saja di ulang ulang ulang ulang dan ulang. Kalau orang lain 3 kali ulang dengar lagu yang sama dah boleh muntah darah, tapi aku, sebulan dok dengar pun boleh jee. Sagittarius kan pengsetia orangnya. Kehkeh.

Hep, sekarang i dah terinlove sama lagu Ratu di hati ku by T.R.I.A.D. Lagu yang seringkali berkumandang bila scene scene Adam dan Ain.. Tapi aku lagi lagi inlove sama Adam Mukhris AKA Am. Aouchhh. Dah, sila tamatkan penulisan anda agar pembaca tidak muntah darah dengan ayat ayat angau seterusnya. Sekian. ^_^














PdanS : Hurm. Egowis itu kadang kadang memakan hati, merosakkan rasa. Tapi harus juga, jika ia di tempat yang sebetulnya. So, so... hurm.. Entah.. Just keep praying. Allah itu Maha Mengetahui, Maha Mendengar, Maha Memakbulkan. Don't worry dear... BTW tadi pergi pesta buku dan membeli satu buku bertajuk "Pujuklah Rasa". Menarik. Semoga banyak yang akan termotivasi. Rindu sama buku buku saya yang bertimbun di rumah sana. Tapi lagi rindu nak masa masa terluang agar boleh baca buku buku pengubat jiwa yang kosong. Yes! Need something to fill. Not for "jiwa" sebenarnya, tapi IMAN. Susahnya untuk ditetapkan yang satu itu. Hurmm...


Saturday, September 22, 2012

Teluk Memori.



Alahai. Seperti kebuntuaan perkataan. Tidak tahu nak dimulakan dengan intro yang bagaimana. Hurm.  Perlukah intro intro ini? Kalau tak ada akan di potong 10 markah ke? Eh, tulis blog ada markah ke? Akan effect result SPM yang lalu ke? Cup, anda sudah mereng ke? Tak payah nak menyimpang sangat boleh tak? Dah. Intro sudah pun ter wujud hasil dari kemerapuan anda. Sila ke isi yang seterusnya. Muahaha.

Minggu ini minggu yang sibuk. Eh, sejak bila minggu kerja aku tidak menyibuk. Semua sibuk belaka semenjak bergelar pendidik ini. Nak nak lagi bila aku harus mengajar sesuatu yang sudah bertahun aku tinggalkan, tapi kalau baru ditinggalkan semalam pun, aku tetap tidak hebat jugak untuk subject itu. Banyak kekeliruan yang timbul. Jadi setiap malam menjadi cikgu cemerlang yang rajin, belajar di pagi pagi seperti bangun di jam 4, 5 pagi. Hebat kan. Ya, di waktu itu ilmu lebih mudah masuk. Lima belas minit saja sudah cukup untuk menelaah satu bab untuk mendesign column.

Itu kisah kesibukkan malam. Kesibukkan siangnya pulak, kelas dan merangka test dan membuat test dan membuat skema test, dan minggu depan akan mula menanda test. Haish, budak yang exam aku yang terlebih stress. Ya lah, minggu perkuliahan sudah tamat. Jadi cikgu cikgu harus berkejaran menanda test untuk di key in ke dalam sistem sebelum 2 hari bulan sepuluh muncul. Nasib baik pelajar aku cuma 8 orang perclass dan satu lagi 13 orang perclass. Kalau stress pun mungkin masih boleh di kawal.

Okeh. Hal kerja kita stop. Mari menulis kisah suka suki di hari ini.

Hari ini harinya sabtu. Maka cuti pun mengambil tempat. Lalu ada kazen yang comel dari Kerteh datang membuat lawatan ke teratak aku. Dulu waktu di Batu Bahat berkepit dengan kakaknya sebab kakaknya adalah junior satu sem dan sama kos dengan aku. Sekarang di Kuantan aku berkepit dengan adiknya pulak. Mereka kazen yang paling dekat dan rapat dengan aku sedari kecil lagi.

Dibawanya ke kenduri kawen mengawin tadi. Kemudian, mengukur keluasan Eastcost Mall. Hurm. Kalaulah duit berkeput, kan indah dunia. Eh, tadi terserempak dengan kedai Singer, boleh mengsuping mesin jahit pilihan hati nanti. Kehkeh. Amboi makcik, banyaknya wang di mesin ATM makcik???

Semalam berjalan jalan ke Teluk Cempedak. Alahai, memori dahulu menjengah ke jiwa. Tiap tempat yang mata memandang, mesti harus di kaitkan dengan kenangan dulu dulu. Tengok kerusi kat McD pun nak kena Touching. Ya la, satu port itu yang mana saya selalu berdating sama teman kechintaan hati. Tengok pantai teringat pulak masa main layang layang. Beli sebijik lepas tu lari ke sana sini cuba untuk di terbangkan. Macam budak budak. Tapi ada mak kesah? Hihi.

Bila jalan kat kedai kedai jalanan dia, teringat pulak kepada kisah Abang Pasir. Eh, Abang Pasir? Kahkah. Geli pulak rasa. Ya, seorang lelaki muda yang menjual botol yang dalam nya di isi pasir dengan berwarna warni. Dan dalam botol itu jugak boleh di tulis nama kita, lukis corak macam macam. Cantik dan kreatif. So, apa yang gelinya. Haha. Adalah. Biarlah kisah itu menjadi rahsia antara aku bersama  teman yang hadir di tempat kejadian saja. Kahkah. Tapi sungguh Euwwww la. Banyak jugak kisah abang abang kedai kat situ yang sungguh menggelikan. Kisah dapat teddy bear free besar A3 di Kedai Bundle Teluk Cempedak. Alahai. Haha. Comel sungguh.

Kemudian.. Hurm, TC dah banyak berubah. Ada kedai Chatime, kedai Burger King. Ada Tv yang besar gedabak tengah tengah alam. Lagi.. Owh, McD pun sudah di perbesarkan. Menjadi bertingkat sekarang ini. Tingkat atas ada seekor harimau bertenggek di atas veranda McD itu yang mana manusia yang melepak di kawasan sekitar mampu melihatnya. So, manusia yang jakun yang lama sudah tidak bertandang ke situ akan menjadi terkejut biawak apabila terpandang akan harimau dewasa yang gagah perkasa itu. Bila terkejut yang membiawakkan itu habis baru perasan yang harimau itu adalah palesu semata mata. Hadoii. Mak tertipu lagi nyah.

Tapi mak tak berapa nak berpuas hati pergi TC semalam nyah oii.  Mak tak dapat nak makan burger GCB yang mabeles itu. Kerna perut mak sudah penuh setelah melantak charkoteuw sebelum ke situ. Tak mengapa esok masih ada. Eh, esok ada mee kari Gambang lah. Teman sebilik di kala belajar di UMP dulu mengajak untuk mendetim detim.  Alahaii, satu lagi tempat yang sangat sangat meninggalkan banyak memori. Dah la menggila dengan mee kari kat situ. Paling lazat, dan mee kari kat situ lah yang menyebabkan aku jatuh cinta sama makanan yang bernama mee kari. Tapi sukar untuk di ketemukan dengan rasa yang sesedap di situ.

Okeh. Cukuplah sampai disini. Mandi untuk shift malam masih belum. Tapi jam sudah menunjukkan ke angka 10 lebih. Haippp. Apa nie. Tak comellah macam ini. Dah dah. Mari ke jalan yang lurus. Mari menjahit manik di tudung pulak. Nyum nyum...











PdanS : Kekeliruan dalam hidup datang lagi. Hurm. Entah. Tak tahu. 

Tuesday, September 18, 2012

Quote #47










PdanS : Yes!!! Setiap kesukaran yang berlaku, kepayahan yang harus di hadapi, saya pegang pada kata-kata ini. Walaupun berlalunya tidak dengan mudah, tapi, selalu pesan untuk diri, usah bimbang, memang akan berahir. Dan ada penghujung... Hurmm.. 

Monday, September 17, 2012

My BAD BAD DAY..



Cuti 3 hari. So, mana mungkin aku akan menganga-nganga saja di kuantan bumi rezeki ini. Untuk membuatkan hati tersenyum bahagia, weekend lepas aku membawa diri ke kota lumpur. Diatas ke-excitedsan yang melampau, tiket pergi dan balik telah di beli seminggu lebih awal. Waktu orang ramai perpusu pusu mencari tiket ke kota lumpur pada jumaat petang, aku sudah boleh tersenyum riang kerna sudah membuat preparation lebih awal. ^_^

Pejam celik, pejam celik cuti sudah habis. Isnin menjelma. Diri harus di bawa pulang ke Kuantan. Ada tanggungjawab yang lebih besar di sana. Ada rezeki yang harus di pungut di situ.

Bas untuk pulang ke kuantan jam 5.30 petang. Usai saja solat zohor aku dah mula bersiap siap, kemas apa yang patut untuk di bawa pulang. Jam 4.30 aku keluar sebentar, ke kedai manik berdekatan. Ada sedikit lagi misi yang harus dibereskan. Waktu perjalan pulang dari kedai manik, di tengah tengah kesesakkan jalan, tergerak hati untuk melihat tiket, takut kalau kalau terhilangkan. Lalu di selongkar dalam beg tangan. Okeh jumpa!! Kemudian, di lihat pada waktu bertolak, apa???? 5.00 petang???? eh, eh, bukan 5.30 ka?? Tapi sekarang dah 4.45 petang nie? Mana sempat.. Begemana niee????

Kelang kelibut jugak di buatnya, terus dail no tiket bas. Kot kot boleh ganti dengan trip seterusnye ke. Tapi, tidaklah semudah itu sayang. Last minit punya kecuaian, memang tak akan di layan!! Okeh. Fine. Mari redha.


Membawa hati yang redha terus ke Pudu. Nasib di cuba di situ. Mana tahu kot kot masih ada tiket yang kosong. Cari sana sini, tanya semua kaunter, jawapan tetap menghampakan. Kadang-kadang tak perlu tanya, memang sudah terpampang di tiap kaunter akan notis yang di tampal "TIKET KUATAN HARI INI HABIS". Alahaiii...

Tak mengapa, mari mencuba nasib di hentian pekeliling pulak. Terus berkejaran ke train. Jam 5.45 petang sampai di situ. Orang sangat ramai. Dalam hati, hurm. Konfem tiket habis jugak nie. Tak apa, try tanya dulu. Dalam 5-6 kaunter kat situ, satu saja yang di tanya. Yang lain lain kaunter dah terpampang notis "TIKET KUATAN HARI INI HABIS". Alahaiii lagii...

Tak payah di suruh untuk redha, NUR dah terlebih awal lagi sudah REDHA abang. Uwaaaaaaa. Henpon di capai, no kakak terus di dail. Keputusan yang di ambil adalah, mari pulang ke Sungai Buloh. Esok lah kita pulang ke Kuantan. Kerja? MC jelah.

Sewaktu nak berjalan pulang, hati tergerak untuk menghampiri sebuah bas. Entah lah apa yang membawa aku ke sana, tiba tiba saja mulut ringan bertanya. "Nie bas nak ke Kuantan ke?".. "A'a".. "Ada kosong lagi tak? Kot kot ada yang tak datang ke naik ke?".. "Entah la, kena tunggu dulu".. Beberapa menet tercongok di situ, incik driver pun menanggil aku, katanya ada 2 penumpang yang tak sampai sampai lagi. Tapi bas sudah mahu bergerak. Alhamdulillah, tuhan permudahkan urusan aku. Terus di naiki bas itu. Sedikit wang di hulurkan untuk harga tiket bas. Tapi di hulurkan dengan jumlah yang sangat lebih dari harga biasa. Huh, pemurahnya? mahu tak permurah, sewaktu menanti tadi, bergurau senda dengan driver dan rakannya, kata mereka, aku perlu membayar dengan harga yang lebih dari biasa, sebab ini kes special. Alahai. Mahu tak mahu. Ya kan saja. Memang betul betul urgent.

Alhamdulillah, selamat sampai ke Kuantan. Kereta yang di parking pun selamat di sebelah stesen bas. Di kala itu jam sudah ke 9 malam. Hujan renyai renyai. Dengan berlari lari anak aku masuk ke dalam kereta. Terus di pandu pulang ke rumah melalui bukan jalan biasa, jalan yang sudah lama aku tak laluinya, jalan yang  kurang traffic lightnya.

Di sebabkan bertahun sudah tidak melaluinya, sampai di satu traffic light,  aku tercari cari simpang mana yang hendak di belok, sambil memerhati pembangunan yang banyak berubah di area tuh, tiba tiba... kereta depan break mengejut dan aku dengan sepantas kilat menekan break dengan sepenuh perasaan. Jalan yang licin menyebabkan kereta aku tercium bonet kembara yang gagah itu, walaupun sudah cuba menekan break dengan sepenuh hati, sedaya yang mampu, memang tak dapat nak menyelamatkan keadaan. Ya Allah. Kenapa kena jadi macam ni. Sepanjang jadi pemandu kereta tak pernah pun terlibat dalam apa apa kemalangan. Sudah la sekarang hidup sendiri. Mak... Ayah...  Tak sukaa... Kenapa semua semua nie mesti terjadi....

Lepas turun dari  kereta, tuan punya kembara pun macam ok la, tak de lah nak marah aku kau kau. Cuma dia diam dan aku pun tak tahu apa yang nak di katakan. Memang aku tak tahu menahu bab bab kereta. Nak bagi bayar ganti pun tak tahu berapa nilainya. Aku cuma tahu cakap maaf pak cik.. Sorry.. Tak sengaja.. Yang tu je yang aku dok ulang..

Selepas di kautim kautim apa yang patut, tuan punya kereta tu hanya mintak seratus saja dengan aku. Ya Allah, nasib baik dia tak mintak 3, 4 ratus. Ok lah tu. Yang lebih bersyukur lagi, nasib baik duit memang ada dalam purse. Kalau tak, gila  mengelabah nak kena cari mesin ATM pulak.

Alahaii.... Apa lah nasib badan. Hari yang sangat sangat BAD untuk aku. Patutlah perasaannya seperti tidak sedap sedari pagi lagi. Macam ada yang menserabutkan diri. Hati seakan gundah gulana pada sesuatu yang tak pasti. Hurmm. Rupa rupanya ada kejadian buruk nak terjadi.











PdanS : Sampai rumah terus calling Puan Bunda, cerita apa yang dah berlaku. Dapat satu nasihat yang bermutu "Tuhan bagi jadi macam tuh, ada la tuh, apa apa yang Muna buat tak betul, ada buat salah apa-apa ka, cuba fikir balik".

Wednesday, September 12, 2012

2 hari lagi.




Menghitung lagi. Menghitung kepada jumaat ini. Tapi yang sebenarnya mahu cuti. ^_^ Kerna ada jalan TAR dalam jadual aktiviti. Boleh bahgia sampai tersenyum hati.

Sendiri menanti. Tiada siapa di sisi. Dan di tinggalkan seorang lagi. Beginilah nasib diri. Bila mereka kerja mencari sesuap rezeki. Duduk malam, berzikir tak henti. Takut? Eh, Allah kan selalu di sisi.

Kerja semakin menjadi jadi. Pulun membuat soalan test subjek itu ini. Lepas tu nak kena menanda lagi. Balik malam sambung study. Untuk mengajar student esok pagi. Kalau tak merenyeh je dalam kelas nanti. Terus di cop pensyarah yang tak tahu tak reti.

Risau itu bersarang dalam hati. Untuk benda yang tak harus difikiri. Benci kadang kadang jadi diri sendiri. Asyik memikirkan sesuatu yang tak diharusi. Pesan hati selalulah think positif. Kerna kesan dia besar sekali. Mengubah angan angan jadi rialiti.

Duhai hati janganlah begini, ingat, Allah sentiasa ada untuk mencukupkan yang dibimbangi. Tata. ^_^









PdanS : Mengidam mesin jait laaa. Seriusss mahu sebijik!!!!!

Monday, September 10, 2012

Ramadhan lalu dan kini



Di luar hujan mencurah. Dimeriahkan lagi dengan kilat sambar menyambar dan guruh yang mencelah. Tika ini waktu doa sangat mustajab. Jadi? Apa taip taip nie. Pergi lah berdoa!! "Ya Allah............" Ok sudah. ^_^

Hujan buat mata jadi mengantuk. Hurm selalu macam nie, menyalahkan keadaan di atas apa yang badan rasa. Tapi kalau tak hujun pun haruslah mengantuk jugak. Kan sudah gelap malam, sememangnya lah akan mengantuk. Nak nak lagi, sudah bebuka. Ya Rabbi, memang setan penuh kat mata. Eh, tapi kalau bulan Ramadhan, setan kena ikat, kenapa kita still mengantuk lagi. Kadang-kadang sengaja di paksa diri untuk tidur sesudah magrib, biarpun mengatuk itu tidak ada. Sebab sudah menjadi kebiasaan. Tu cerita dulu dulu. Cerita waktu bergelar pelajar tiga empat tahun lepas. Saat diri tak menghargai tiap Rahadhan yang datang. Terawih hanya berkejar kejar di awal awal Ramadhan saja. Penghujung nya? Waktu lailatul qadar yang seharusnya diri lebih rajin beribadah? Hurmmm. Terbiar macam tu saja. Diri sibuk berbuka di sekitar kuantan, dengan rakan sebilik, esok dengan rakan sekelas, lusa dengan bestfriend, tulat dengan kenalan kelab. Tiap hari ada saja aktiviti berbuka di luar yang harus dipenuhi. Kalah jadual seorang perdana menteri. Lalu bila sesi berbukanya tamat, akan di sambung pulak dengan upacara jalan jalan di Bazar, jalan-jalan mall, jalan-jalan teluk cempedak. Sikit pun tak rasa bersalah. Alahai. Jahilnya dulu kala.

Tapi tu itu kisah ramadhan yang dulu. Untuk Ramadhan yang baru sahaja melepasi kita ini, Alhamdulillah, kesedaran yang Allah gerakkan itu buat diri lebih menghargai tiap saat dalam bulan penuh keberkatan itu. Walaupun tidak sesempurna mereka yang ilmu dan imannya penuh di dada, tapi hati terlalu bersyukur, banyak perubahan dari Ramadhan yang di satu ketika dulu di abaikan saja. Semoga di Ramadhan yang datang, Allah tanamkan semangat itu lagi, Allah gerakkan rasa untuk lebih mencintai bulan penuh rahmat itu. Apa yang diri dapat kongsikan, iaitu berdoa dan berniat. Di awal-awal Ramadhan tanamlah niat yang kuat, doa yang banyak untuk sesuatu hajat. "Semoga aku dapat khatam al-quran, semoga aku dapat penuhkan tarawih, semoga solat sunat aku tak tinggal, semoga aku sentiasa istiqomah dengan tiap amalan baik yang aku lakukan." Niat dan doa banyak-banyak. InsyaAllah, saya yakin dan percaya. Tuhan akan mabulkan tiap permohonan yang baik itu!! Saya sudah pun melaluinya. Dan memang, Janji Allah benar belaka!!

Bila di hitung, di congak, umur sudah menghampiri ke angka 26. Lagi beberapa ketika yang mana pejam celik pejam celik sudah menjadi 30 tahun. Ya, masa yang pantas akan buat 4 tahun yang di rasa lama, tak mengapa lambat lagi, tiba tiba akan coitt!! Sampai di depan mata. Dalam sedar yang tak ada. Lalu umur pun menjadi 30. Tua bukan. Hurm. Tua tak tua. Tapi hidup di angka itu sudah tidak sama dengan menjadi pemegang angka 22, 24, 21. Lain. Mungkin fasa-fasa perubahan itu sudah mula dalam hidup aku. Tak tahu dari segi apa yang sedang berubahnya. Tapi sudah banyak yang lain. Baik hal-hal dunia, hal Akhirat pun tidak terkecuali.

Tidak kisahlah menjadi pemegang kepada angka berapa pun, 30, 20, 17, 200, 187, atau apa apa angka sekali pun. Semua itu tidak penting. Bukan kuantiti yang harus di banggakan, tapi kualiti hidup itu yang perlu di cari. Tidak guna andai hidup 100 tahun, tapi hubungan dengan Allah tidak ada. Biar menjadi mereka yang baru setahun jagung mengenal Allah, tapi setahun itu dipenuhi dengan cinta pada JalanNya,  yang mana akhirnya membawa mereka pada Syurga milikNya. Semoga kita tergolong dalam insan insan yang mencari kualiti. Amin...











PdanS : Tahniah!! Hari ke empat tidak bertemu nasik. Hurm. Kena beli penimbang satu kah kalau berjaya sampai seminggu lagu ini.

Saturday, September 8, 2012

What should i do?

Assalamualaikum.


Sudah seminggu internet begitu ciput sekali send dan receive nya. Nak bukak home untuk facebook saja makan masa berminit minit. Dan kadang kadang setelah penat menunggu tub tub yang keluarnya adalah "This web page in not available". Sungguh menyakitkan hati bukan.  Tapi nak buat apa lagi untuk mengisi cuti cuti di wekend ini. Tivi pun tak ada untuk di layankan. Hurm...

Jahit? Nak, tapi, tiap kali nak menjahit manik mesti hati jadi tak sedap, teringatkan buku buku design yang belum di baca lagi. Tapi bila dah diberi laluan untuk study, tidak la pulak membacanya. Mengadap internet yang lembat je kerjanya, bila dah stress dengan tahap keslowan internet, terus cari tilam bantal. Tidur sampai di hujung hujung asar. Haishhh.

Keluar jalan-jalan? Nak keluar buang sampah depan rumah pun aku malas. Inikan pulak suruh keluar ke bandar yang kena siap siap. Sangat tak akanlah. Nanti nantilah, bila dah bosan yang tak dapat nak di tangani lagi, kita terjah la bandar kuantan tuh.

Hep, sudah 2 hari nasik tidak di jamah. Harinie lunch dengan dinner adalah buah timbikai susu berserta sanquis saja. Nasib baik lebihan dari open house semalam masih banyak. Sebijik honey dew dan 5 bijik sanquis. Ada jugak makanan untuk di jamah. Ok la tuh. Kata mahu kembali berdiet setelah badan naik gila gila punya gemok. Memang bagus la kalau tak bernafsu kat nasik seminggu pun. I very the like. Ya, bila tengok balik gambar lama-lama. Alahai, selimnya pipi. Bezanya dengan sekarang. Dikala belum berstatus bini orang dan mak budak sudah begini saiznya, kalau sudah secara officially berstatus itu, errrrrrr begemana lah rupanya ? Serius, badan aku mudah sangat naik. Tang pipi dan peha sangat laju. Haish..

Sebenarnya hari ini mau puasa. Tapi terbantut dek kejadian pagi tadi. Seperti biasa, jam di kunci pukul 5 pagi dan bangun haruslah 30 menet lebih lewat dari waktu yang di setkan. Kahkah. Jaga jaga, wahh 5.30 dah!! Sempat ke tak nie nak bersahur. Terus ke depan cari jadual waktu sembahyang. Imsak = 5. 35 menet pagi. Subuh 5.45. Dan lagi nie. Dan dan!!. Lalu ke dapur untuk menjamah 2 bijik kurma dan 2 keping roti gardenia. Makan-makan. Kunyah kunyah. Minum mineral water sikit. Ok sudah. Terus masuk ke bilik untuk di lihat jam berapa sudah. Bila hp dicapai, di lihat pada screen, haaaa!!!! 5.55 menet pagi dah???? Wowwww. Begemana nie? Rupanya waktu aku dok syoq syoq makan tadi dah habis dah waktu!! Boleh ke nak puasa nie? Kira sah ke kes macam nie? Kes lalai nie? Haishhhhh. Macam mana aku boleh ambik masa sengah jam untuk makan benda yang simple saja tu. Haishh. Ye dok sedar pagi tadi jam 5.30 pagi? Ke 5.50 dah baru terjaga, mungkin mata kabur kabur lagi kot time tuh, di plus dengan mamai sikit, yang angka 5 pun boleh nampak macam 3. Hurm. Ye dah tuh. Terus di buat keputusan. Tak payah la puasa. Puasa sunat syawal je, ada masa lagi ada seminggu lebih lagi. Next day lah kita puasa.










PdanS : Sangat tidak sabar menunggu wiked depan. Sebab jadual di wiken depan ada Jalan tar. Ada kedai Reben yang jual macam macam jenis manik dan lace yang boleh sawan sekejap. Ada, sesi menjait kain mengikut kesukaan hati, kembang payung, kembang semangkuk, kembang kuncup, syoq syoq. Lepas tu ada sesi mencantikkan lengan baju supaya lebih bling bling kalah yang hat nak kawen. Kehkeh. Like like.

Friday, September 7, 2012

Hari ini




Assalamualaikum kalian. Hai.

Lama sudah mata tidak seperti dimasuki habuk. Hari ini ia berkaca lagi. Saya suka jika ianya begini. Setiap hari pun tidak mengapa. Sekurang kurangnya sedar saya masih ada. Syukur saya masih telekat pada dada. Tidaklah terlalu leka dalam keselesaan yang Allah kurniakan pada saya.

Hari ini mencongak wang wang yang ada. Hurm. Sudah kering. Tapi senarai yang perlu  di beresi masih panjang berjela. Hurm. Duit memang tidak pernah mencukupkan kita bukan. Walau punya gaji berangka sampai lima, tetap masih tidak boleh memuaskan hati dan jiwa. Ya, sekarang perlu mengatur segalanya betul betul. Perlu mendahulukan keperluan dari kemahuan. Perlu mengajar diri agar bersabar. Perlu menjadi yang sederhana. Ya, banyak yang "Perlu" yang diperlukan.

Hari ini menghadiri satu bengkel, bengkel yang mencelekkan saya kepada beberapa perkara. Tentang hal sabar. Hal sederhana. Ya, banyak kata kata speaker tadi yang ada mengena dengan jiwa. Dengan yang saya lalui sekarang. Semoga Allah permudahkan semuanya.

Hari ini dan malam ini, merangkap lagi malam malam esoknya, menjadi home alone saja. Semua bunyi mencuakkan saya. Tambah tambah jiran yang sebelah kanan adalah berbangsa laki laki semuanya. Jiran yang sebelah kiri dan kiri dan kiri masih kosong. Masih tidak ujud. Adus. Risau. Tapi takmengapa. Allah ada bersama saya. Harus tanam dalam hati yang itu.

Hari ini ada jamuan raya di departmen saya. Dan makanan yang berlebihan juga adalah banyak. Lepas balik dari solat Asar, tub tub terlihat berbungkus makanan atas meja yang ditapaukan kepada saya. Hadoi. Aku sudahlah duduknya berseorangan ini malam. Memang akan jadi hamba yang tidak bersyukurlah malam ini. Mesti jodoh nasik nasik dan lauk itu dengan tong sampah saja. Alahai. Kasihannya kamu. Tapi saya dah betul betul kenyang. Maafkan saya nasik. Jangan menangis tau malam nie..

Hari ini pulang saya berteman timbunan buku design dan file file yang tah apa isi di dalamnya. Eh, bukan hari ini saja, sedari dari hari pertama lagi, pulang aku, harus bersama buku buku untuk di baca. Baca 2 helai saja. Tapi yang di bawak pulang bertimbun bagai esok nak exam saja. Haha. Comel sungguh. Weekend nie kena belajar dengan banyak. Minggu depan sudah mau start mengajar secara betul betul. Tapi, tahukan kamu yang pelajar di sini hanya tinggal 2 minggu saja lagi kuliahnya dan kemudian study week dan exam. Akan tetapi subjek yang di tinggalkan kepada saya sudah sebulan lecturernya tidak ada. 50% lagi yang perlu dicover dalam masa 2 minggu. Hadoiiiiiiiiiii.

Hari ini dan sewaktu menulis kata kata di sini, kepala tiba tiba berpusing pusing dan pening macam nak pitam. Hish, kenapa nie?? Tiba tiba. Mungkin tanda supaya udah udah la menulisnya. Isyak dah masuk. Jemput tunaikan ^_^










PdanS : Rindu McD kat TC!!!

Wednesday, September 5, 2012

Maraton


Ehem. Assalamualaikum awak. Hai hai. Boley mengorat. Haa?? Apa? Kawen pom bulesss?? Wahh. Gelojoh la awak nie. Kahkah. Dah! Tak payah nak merapu sangat. Tapi nak merapu meraban jugak sebab tatau nak buat apa sementara menanti waktu tibanya mentari jatus ke ufuk barat lalu saya pun dah boley korek idung tanpa rasa bersalah. Kehkeh. Ya, bila di ujung ujung syawal baru ada kesedaran nak berpuasa. Baru kalut nak maraton puasa.

Ini adalah entry sesedap rasa hati. Jadi tak payah baca. Sila main jauh jauh sebab nak merapu meraban saja. Eh, selama nie entry penuh dengan fakta fakta dan ilmu berkualiti kah? Muahaha. Berkualiti lah sangat.

Duit keluar dengan lajunya. Padahai tak membazir memboros pun. Semua untuk hal hal penting. Tapi still jugak macam wahhhh, banyaknyaaa kena pakai duit. Haish. Hidup sorang sorang jauh dari keluarga, beginilah. Minggu depan nak masuk rumah baru. Mesti lagi kena keluarkan duit. Nak beli yang tu yang nie. Alahai. Kasut pun time time beginilah nak buat hal. Nak tecabut segala bagai. Lepas tu kenapa Sembonia macam sangat kacak. Claks macam begitu gagah bergaya. Bonia mengetuk jiwa. Alahai. Tak boleh ke tepikat dengan Bata saja kah? Haha.

Awop. Sawan rindu saya dah menjelma. Rindu pada home suwit home dan segala isi di dalamnya. Serius. Semalam talifon sama bunda. Beliau cakap anak kecil aku sudah pandai berjalan tiga pat langkah. Alahai. Aku baru pergi tak sampai seminggu gedik la nak tunjuk skill itu. Waktu aku depan mata tak nak pulak nak bejalan lepas lepas tangan. Alahai. Nie yang buat diri terasa nak balik nie. Tapi gila kah hapa. Sangat lah tidak kot. Sekarang sedang bekerja. Bukan sedang mengaji macam dulu kala. Boleh ponteng kelas sesedap rasa, seminggu dua, dengan selamba ya ya  pulang kerumah tanpa rasa bersalah. Tapi sekarang? Jangan la buat kerja gila. Kang kena buang kerja, menagis sampai buta. hurm. Ok gak apa. Boleh kerja mintak sedekah. Sehari tiga pat ratus pun mampu dicecah. ^_^

Lepas tu saya rindu sama anak murid saya yang dulu. Kelas 2 Bakawali. Syimah, Nasuha, Muqrie, Danish, Solihin, dan dan dan lagi, 2 lagi tuh? Alahai, nama apatah. Haha. Teringat ke mereka mereka. Syimah selalu panggi "Cikdu cikdu". Kalau jumpa kat mana mana pun mesti nak datang peluk. Lepas tu menyendeh tepi aku. Solihin, diam. Tak banyak cakap. Tanya sepuluh patah, jawab 1 saja. Tapi bab color memang cun melecun. Kalah budak normal color. Cantik. Danish, banyak cakap, semua dia nak cerita, pagi nie saya minum milo la, esok saya nak balik kampung kat kedah la, kat rumah saya ada kambing la. Banyak cakap budak nie. Kalau suruh baca doa pun, suara dia je yang kuat berkumandang, yang lain lain bunyi uuuu aaaa uuu aaa saja. Haha. Comel sungguh mereka ini. Walau tidak sesempurna kita, tapi di sisi Tuhan mereka lebih di pandang mulia kan. Alahai. Untungnya mereka.

Dah tata. Mari berbuka posa.








PdanS : Rindu pada menjahit manik jugak... Sabar sabar ini weked kita kawan dengan jasa sama benang ya.

Monday, September 3, 2012

1st Day?


Assalamualaikum. Hai kamu yang membaca. Hihi. Senyum tersimpul malu pulak tetiba bila ada kawan kawan yang kita sayang baca belog ini. Dikala, pulang dari kerja dan tiba tiba mendapat call dari sahabat yang menyatakan "Miss Munaaa, Tahniahhhh !! Selamat mengajar!! I baca belog u!!" Wahh, seperti tidak pecaya. Segam pun ada bila ada yang mengdeclare sebegitu. Hihi. Okeh, sila tak payah nak syoq sangat. Mari ke isi yang di tunggu tunggu.

So, how your first day? Hurm. Secara keseluruhannya OK.



RUMAH SEWA

Menyewa bilik yang berharga sebulan RM200. Perhhh!! Bapak mahal kan. Tapi saiz rumah sangat ok. Boleh bermain squash bila diri kebosanan. Memang luas gila. Rumah baru yang bersih dari daki kuman. Tapi, ya akan tetapi saya kurang menggemarkannya sebab taman yang diduduki ini adalah taman baru. Lalu, jiran jiran tetangga tidak ujud sangat. Yang ada adalah jiran sebelah rumah yang berbangsa lelaki. Wow. Bila sebut lelaki memanglah harus syoq, wah jodoh saya kah itu, kahkah, gedik la engkau nie, tetapi, yang membuatkan setiap keberadaan dalam rumah jadi tak tenang, bila yang penghuni lelaki itu adalah mereka geng geng driver lori bujang yang gatai. Melepak di luar rumah teptiap malam. Sampaikan aku yang baru tiba nie pun dah di hai hai "Kak, banyak barang".. "Kak, nak kena tolong ke". Sungguh mengsereyaukan dapat jiran macam tuh. Kena pulak kawasan nie memang tak ada jiran tetangga sangat. Boleh dikira berapa bijik rumah saja yang baru diduduki. Errrr. Dan dan, wah, ini lagi sangat menakutkan. Weh, housemate aku hobi dia adalah outstation. Uwaaaaaa. Makkkkk, nak balik, takmo duk sorang sorang.... Sabar. Sebulan saja duduk rumah ini. Next month saya mau pindah. Sekian.



TEMPAT KERJA

Hurm. Ok. Rakan seunibesiti semasa menuntut di UTHM dulu turut sama mendapat perkerjaan di situ. Jadi tidaklah kekok sangat berada di sana. Hari pertama pun dan mampu bergelak ketawa macam hantu, macam dah biasa dengan tempat sini. Kira Ok lah tu kan.



MENGAJAR SAYA

Kerana hari ini harinya adalah pertama. Maka segala urusan bank, medical check up, akuan sumpah dan sebagainya telah membantutkan kelas yang ada. Esok kita mula belajar ya student. Dan, adakah anda tahu saya mendapat subjek apa? Hurm. Ofkos lah anda tatau sebab anda bukan saya. Kahkah. Okeh, tanggunjawab yang diletakkan atas bahu saya untuk semester ini ada menjadikan pelajar pelajar bijok dan hebat tentang subjek Civil Engineering Design, Structural Concrete Design, dan Steel and Timber Design. WOW. Sangat best kan. Subjek yang PALING PALING PALING mengseramkan sewaktu menjadi student dulu. Dan jugak antara subjek yang dapat C- pun kira syoq gila gila nieee, macam dapat A++. Kiranya kalau dapat C tuh lebih gembira dari dapat anugerah dekan laa. Bersyukur tak terkata dah. Hadoi. Dan sekarang mahu menjadi pengajar pulak, errrrrr, begemana tuh? mencabar kot. Memang kena bukak balik semua kitab kitab lama. Lap lap sikit otak yang dah berabuk bekarat nie. Ada jugak aku tekanan jiwa untuk di awal awal pekerjaan nie. Haha. Takpa takpa. Ingat, Allah tak membebani kita dengan sesuatu yang kita tak mampu. Okeh. Pegang yang itu.



MEMORI.

Alahai. Nie part sedih nak tulis nie. Sedari melihat papan tanda "GAMBANG 54KM" lagi memori lama dah mula mengusik kalbu (Selain usikan seperti bunyi hantu dalam lagu justin bebir yang baru semasa di lebuhraya Karak, terus  aku tutup radio kereta dan berselawat sorang sorang. Gila cuak. Haha). 

Ya, Saya yang memang seorang yang berpesyen semuanya nak kena touching touching, so tengok papan tanda yang tulis GAMBANG pun, haruslah nak kena sedih sedih. Tu tak termasuk lagi bila lalu depan UMP. Tak campur lagi tengok simpang traffic light yang ada pasar malam tiap hari Khamis. Tak di hitung lagi, lalu depan  Tunas Mart yang baru yang aku pernah pergi naik moto pinjam rakan lelaki, lalu waktu balik hujan lebat kilat sambar menyambar, tapi redah jugak. Eh, dan topi keleda lupa nak tebalikkan waktu parking. So, bila nak pi naik nak balik, dah jadi baldi. Kahkah. 

Kemudian, bila lalu depan balai polis sri gading, teringat aku peristiwa hitam sewaktu menghantar kawan ke terminal makmur di bandar sana. Di tengah malam, minyak habis sebab menjadi penyewa kereta haruslah kedekut dan sangat berkira bila nak bubuh minyak. Lalu, nasib memang menyebelahi, kereta termati depan balai polis, dengan muka tak malu, pergi menagih simpati kat polis. Haha. Kalau nak kira bab kereta mampus pasal minyak nie memang banyak, tiga empat kali kot tak salah. Dekat simpang traffic light pun best gak, ada abang kacak mana tah tolong settlekan. Kehkeh.

Lagi, bila lalu depan TUDM, teringat kedai makan kemira yang lazat itu. Uwaaaaa. Duduk sini memang heaven dengan makanan. Konfirm semakin berobesiti lah aku. Kahkah. Petang tadi sesudah selesai kerja, terus ke pasar malam sri gading untuk membereskan hal mengidam yang pertama iaitu nasik dagang. Nasik kerabu esok ya kita berusaha cari. Lusa, mee kari.. uwaaaa.. mee kari paling lazat di dunia di simpang gambang sana. Kemudian, kedai makan SMS, Sara Thai, AyaThava, Kedai keropok leko kat beserah, McD kat TC... aiyoyo. Nie entry apa weh, jalan jalan cari makan kah? Haha. Dah dah, untuk tidak mengsesatkan para pembaca, kita hentikan sampai di sini dulu ya. Nak pi study apa yang patut. Tak mau lah jadi lecturer yang masuk kelas 3 menet, ambik attendance, pastu belah. Tamo tamo. 













PdanS: Bila nak memulakan hidup baru nie, duit sangat macam ayaq wehhhh. Lebih laju dari ayaq. Hadoi.

Saturday, September 1, 2012

Makteh Collection





















Wah, tidak menyempat untuk bersalam hai hai, sudah di tempek gambar gambar yang sebesar alam? Kehkeh...

Ok lah. Kehadapan rakan rakan yang membaca kisah di sini, Assalamualaikumwarahmatullahhiwabarakatuh saya ucapkan. Hai hai. Semoga semakin cantik, sihat dan bertambah gemuk dikala open house bersepah di bumi Malaysia ini. Saya pun baru saja pulang dari open house untuk shift malam. Hebatkan, so, no wonderlah badan naik 3 kilo dalam masa seminggu. Dan lebih dasyat lagi, semalam di sahkan mengidap obesiti tahap satu oleh pakar  pemakanan merangkap duta herbalife. Errrrrr. Rasa macam nak je ambik iron letak kat peha dan perut tebal nie dengan harapan, lemak lemak tepu itu akan segera cair, lalu boleh la jadi Scha Al-Yahya satt. Boleh gitu?

Okeh, berbalik kepada tajuk entry yang semacam gah dan hebat itu, "Makteh Collection" ceywahh, collection la sangat kan. Kahkah. Nak dijadikan cerita, selepas hari raya menjelma, sambil tidak berbuat apa apa dan bernganga-nganga saja di rumah, maka, diri dengan begitu bersemangat menerjah Nagoya di Sungai Petani lantas membeli bermeter kain untuk di jadikan shawl. Mungkin tempias ramadhan yang lalu, yang mana setaip hari aku mengadap manik dan jarum, maka, bila kebizian raya sudah tiada, diri menjadi seperti terindu rindu mahu menjahit manik lagi. 

Selepas kesana kemari mengshoping kain, membeli manik, maka, semacam timbul satu idea untuk menjual shawl bermanik manik nie. Ya lah, nak nak lagi, sekarang memang trend tudung mesti nak meriah, glemer bagai nak menikah. Kalau di facebook bersepah orang menjaulnya. Tapi, di sebabkan harga memang sangat sangat tak boleh belah, maka, aku hanya mampu mengusha sambil mencuri idea idea mereka yang geliga sahaja. Dikala tak ada kerja apa apa ini, macam ok jugak kalau nak berbisnes shawl manik manik nie. Jual murah sikit dari biasa, mesti laku punya.

Kemahiran menjait manik sedikit sedikit memang sudah ada. Kakak yang berhati mulia yang boleh dikerah untuk tolong jait tepi tudung pun juga ada. Jadi, tak susah lah untuk merialisasikan misi itu. Dalam masa 3 jam. Sehelai tudung boleh siap. Tapi disebabkan saya insan biasa yang pagi pagi nak kena kemas rumah, tengah hari nak kena masak. Petang harus tidur pulak, dan lagi petang nak kena bawak anak kecik keluar jalan jalan, maka, kebizian itu menyebabkan sehari sehelai sahaja yang mampu saya siapkan. ^_^

Selepas berjaya siapkan 5 helai shawl bermanik manik itu, kemudian mendapat berita gembira yang rezeki Tuhan sudah pun tiba. Maka, kabar berita itu menjadikan aku lebih berhati pemurah, lalu terasa mahu disedekahkan saja shawl shawl itu pada mereka mereka yang selalu mencuit jiwa dan raga saya. ^_^ Sekarang, dalam simpanan, cuma ada 2 helai yang siap dijait manik. Tapi yang kosong bertujuh helai lagi. Dan ditambah pulak dengan yang semalam, memborong kain lagi di Kamdar, lalu menjadikan 12 helai selendang yang belum di jait manik. WOW!!. Ini lah saya bila sudah terobses dengan sesuatu. Beli beli beli dan beli. Aiyoyoyooooo. Tidak baik untuk kesihatan kewangan anda la Cik Muna.
















PdanS : Nanti bila dah mula kerja konpem tak ada masa. Tak berapa boleh nak teruskan kesukaan hati yang ini. Nak kena study balik kisah kisah lama, design mengdesign bangunan, errrrrr, jerawat, tolong jangan kunjung tiba.