❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤


Menulis blog hanya untuk suka-suka. Menulis tentang kehidupan sehariannya yang sangat peribadi dengan harapan tiada siapa yang membaca. Baginya "Blog ku diari ku". Kadang-kadang suka memberi pandangan dan berkongsi sesuatu supaya Si Pembaca mendapat manfaat dan beliau beroleh ganjaran. Ditulis dengan hati, jadi, apa yang anda baca, itulah yang hatinya sedang katakan. Tiada paksaan untuk membaca, mengikuti mahupun mengStalk blog ini. Terima kasih kerana sudi bukak dan baca kisah hidup beliau.



❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Sunday, July 22, 2012

Rumah manis rumah.



Situasi 1


Pagi tadi sewaktu mengadap kerja di dalam komputer, lalu kakak tiba tiba menjenguk dari tirai pintu.

"Kak, Muna nak balik malam nie".

"Laaa.. Nanti sapa nak tolong kak jait baju, kemaih rumah, masak. Takpa la, lepaih nie, kak reyau sorang sorang la, tak dak orang nak teman, tak dak orang nak dengaq cerita sedih kak.." Sambil buat muka sedih dengan penuh keseriusan. Lalu belah dari bilik aku tanpa sempat aku membalas semua ayat ayat sedih itu.

Alahai touching la pullok akak aku sorang nie. Dia nie serius ke main main. Tapi memang pun, tiap kali aku suarakan hajat nak balik rumah mesti ayat tu yang akan keluar. Kalau berborak borak pun dia selalu cakap,

"Kak suka la ang ada kak rumah, atleast kak boleh sembang sembang, gelak gelak, anak anak hang boleh tolong ajaq dan bla bla bla bla bla bla bla"

Ajaq? Ajaq akan benda benda yang merapu meraban. Haha





Situasi 2


Petang tadi, waktu masak masak di dapur.

"Kak, reja muna dah nak settle sikit lagi, esok malam nak balik la. Muna nak balik cepat cepat la, nanti kalau dapat reja, tak boleh dok lama dah kat rumah, tak boleh cuti panjang panjang kat rumah, tak boleh bla bla bla bla". Banyak alasan aku bagi supaya dia pun akan sependapat dengan aku jugak.

"Ishk hang nie muna, hang kena belajaq terima kenyataan yang hang tu dah habis belajaq, nanti akan reja, tak dak cuti yang panjang panjang macam cuti sem, tak boleh dok balik rumah kerap kerap dah. Kena belajaq la duduk jauh dengan mak ayah"






~~~~~~~~~~~~~



Belajar terima kenyataan? Tegelak sekejap aku mendengar. Tegelak sebab memang betul. Hati masih beranggapan bahwa diri adalah pelajar yang punya cuti sem yang panjang, pelajar yang ikut suka hati nak balik bila even tak ada cuti apa apa, kelas pun suka hati ponteng. Ya, diri masih dalam lingkungan itu lagi. Jadi setiap keberadaan aku di mana mana, mesti akan berkira kira harinya. Kedekut kerna mahu waktu dirumah menjadi lama.

Dalam hati terlalu ada mak ayah yang begitu kuat. Aku rasa bukan aku saja yang punya rasa itu, mungkin mak pun sama. Tiap kali aku pulang dari KL, dari Batu Pahat, dari mana mana tempat jauh mesti mak akan peluk aku kuat kuat, kepala aku dipegang, lalu pipi aku dikucup dengan kuat, eh, bukan di kucup lagi, tapi di tenyeh tenyeh dengan kuat dan lama lama. Aku pulak kerana keterujaan yang lebih, bukan pipi, hidung, dahi saja yang di kucup, tapi sekali dengan mulottt aku hentam cium, sambil tangan merayap rayap pada badan mak, cuba untuk menyakat beliau. Haha. Dan kadang kadang aku nampak mata mak berkaca. Ya, hati aku dan mak terlalu sensitif tentang rasa sayang sayang ini. Hurmmm. Aku aku... Entah la macam mana bila diri bekerjaya nanti? Bila sudah berkahwin kahwin nanti?

I still remember rasa itu. Waktu di parit raja. Hari itu hati sungguh tidak senang duduk. Entah kenapa. Tanpa ada apa apa yang mendorong, terus ambik kereta dan di drive ke pekan parit raja mencari tiket ke Kedah. Nasib memang menyebelahi, tiket ada dan terus dibeli. Lepas tu tertanya tanya. Betul ke apa yang aku buat nie? Sebab time tu kelas masih ada, kerja masih banyak. Balik rumah sewa kemas kemas barang dan terus tunggu bas depan rumah untuk ke Batu Pahat. Time tu memang membuat keputusan sendiri dan sesiapa pun tak diberitahu, dalam masa yang tak sampai sejam saja keputusan ini boleh dibuat. Kagum sekejap dengan diri sendiri. Memang sangat mengikut kata hati.

Waktu tunggu bas, tiba tiba housemate balik. Dan mereka stop kan kereta depan aku, lalu ditanya nak pergi ke mana. Aku hanya tersenyum panjang sebab waktu itu memang tak dapat nak jawab soalan simple mereka. Kalau jawab, maka akan berjurai lah air mata aku. Entah la, kenapa ayat "Nak balik" terlalu sensitif untuk jiwa aku. Tapi setelah beberapa ketika, terkeluar jugak perkataan "nak balik" itu, lalu mata pun berkaca depan kawan kawan, tepi jalan besar dan ditemani dengan beg balik kampung. Hahaha. Aku aku. Haishhh. Comel sungguh kalau berjiwa kacau.














PdanS : 2nd day Ramadhan. Baru semangat nak pergi terawih, baru semangat nak khatam quran dah terkantoi puasa. Haishhh. Tak berkesempatan sembahyang raya la tahun nie. Taksokaaaaa!!!

No comments: