❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤


Menulis blog hanya untuk suka-suka. Menulis tentang kehidupan sehariannya yang sangat peribadi dengan harapan tiada siapa yang membaca. Baginya "Blog ku diari ku". Kadang-kadang suka memberi pandangan dan berkongsi sesuatu supaya Si Pembaca mendapat manfaat dan beliau beroleh ganjaran. Ditulis dengan hati, jadi, apa yang anda baca, itulah yang hatinya sedang katakan. Tiada paksaan untuk membaca, mengikuti mahupun mengStalk blog ini. Terima kasih kerana sudi bukak dan baca kisah hidup beliau.



❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Monday, July 16, 2012

Monday blues.



Assalamualaikum. Hai belog. Hai belog yang tak bernyawa, tak punya apa apa rasa, tak mampu bermadah indah, tapi, kenapa masih ada yang mahu berborak borak sama kamu seakan kamu itu punya nyawa? Mushkil saya. Haha. Tak mengapa, biarkan soalan itu menjadi tanda tanya. Kita tinggalkan kemushkilan itu, ayuh mari teruskan bermonolog sorang sorang.

Hari ini harinya Isnin. Harinya saya ada temujanji bersama doktor hensem. Hensem kalau beliau menyikat rambutnya elok elok, rapi rapi, tak serabai, pakai seluar yang tak lusuh, dan membuat kerja dengan cool relax serta tenang, tak payah gelabah dan kalut. Jalan laju sana sini. Ya, jika doktor itu mengamalkan semua yang saya sebutkan tadi, pasti lagi hensem, dan pasti aku yang nipis imannya akan sentiasa berdoa semoga sakit aku lambat pulih. Kahkah. Over sungguh.

Tadi berjumpa dengan doktor, lalu diberikan satu suntikan di telinga sakit saya. Serius tidak berasa apa apa. Ya la ketulan itu semakin besar. Besar dengan isi yang keras, yang kalau tekan sekuat mana pun tak memberi rasa apa apa. Okeh. Tamat cerita sakit kita. Next.

Sebenarnya saya sedang menanti isyak. Menanti isyak sambil tetak bersakit sakit. Hidung sumbat menyumbat. Adus, tetiba teringat  akan kelazatan sotong sumbat itu. Aiyoyo. Eh, Azan sudah berkumandang. Kita hentikan sekejap dan kita sambung sesudah solat nanti.




Ok. Bersambung lagi. Hai hai. Eh eh, bakpo wajah beliau ada kat atas nie. Iklan tak berbayar sungguh. Hurm. Apa yang kita berkisahkan sebentar tadi, owh, hal hal hidung tesumbat. Ya, perasaan seperti menyatakan bahwa esok akan deman. Aiyoyo. Jangan la. Esok ada kerja secara besar besar iaitu memboling bersama anak didik di pusat boling selayang mall. Ewah. Jadi tidak mahu diri menjadi ngak sihat. Tapi, badan sudah terasa sedikit panas. Udara yang di hembus keluar juga sudah nampak kepulan asap asap tanda kepanasan dalaman.(Hyperbolanya. Haha). Dah lah, malas nak melayan sangat rasa itu. Nanti diri terpsyko lalu yang baru panas sikit sikit dah jadi deman betul. Okey, mari memotivasi kan diri dengan sesuatu yang positif. Hai hai, saya sihat la sebenarnya. Kisah tadi tipu tipu jeee. Dah. Next kisah.

Kisah sehari dua ini. Kisah mengqulling lagi. Dah lama hentikan kerja itu. Semalam berkecimpung lagi. Langkah mula di orak demi sebuah kisah kasih sayang isteri pada suaminya. Jadi di kerahkan tulang benulang bagi membuat kad kad untuk menggembirakan hati mereka. Mahu lihat hasilnya?? Hihi. Tidak berhasil lagi. baru 60% complete. Menanti gambar dari beliau yang tidak kunjung tiba. Katanya mereka tidak gemar bergambar. Jadi susah untuk aku mendapatkan wajah wajah bahgia mereka. Ada jugak aku bubuh muka aku dengan abang aaron badan ketak jap lagi. Habis cerita. Hahaha.







Ini kad pesyen baru. Tapi tidak lah berbaru sangat. Aku saja yang baru mencuba jayanya. Card maker yang lain sudah lama tahu dan sudah berpuluh keping mereka hasilkan. Aku saja yang baru hendak berjakun jakun. Jadi, ini hasil pertama setelah potong sana sini, kerat, hiris, tampal, gulung, penyek dan.. dan.. jerit menjerit. Jerit? Ya, jeritan dengan suara yang lantang kerna sungguh banyak anasir anasir luar yang mengganggu ketenteraman aku sewaktu pemprosesan kad ini. "Makteh, nak gulung jugakk". "Makteh, ketas nie, makteh guna tak?". "Makteh, kakak nak buat macam makteh jugak". "Wah, nak tengok, nak tengok, bukak laa". Jadi? Mereka yang berhati sabar saja yang akan menyantui semua itu. 

Okeh, hanya itu saja yang dapat di kisahkan untuk hari ini. Hidung sudah mengamuk. Badan sudah mula memberang. Rindu pada paracetamol katanya. Adus, orang lain berindu dendam, aku jugak yang menanggungnya siksa sakitnya. Sekian saja untuk malam ini. Tata. 













PdanS : Harap. Ya, memang kita bergantung harap hanya pada Allah SWT. Tapi sangat bimbang. Bimbang bila yang di harap tidak muncul tiba. Yang di impikan tidak seindah mana. Yang dicitakan tidal menyulam datang. Lalu membuatkan ada bunyi keluh. Walau tak sekuat mana, walau tidak di dengar siapa, tapi sikitnya mengoyangkan pegangan kita, kepercayaan kita dan yang paling besar IMAN kita. Sebab itu risau saya bersarang. Risau perasaan ini tak dapat menerima, walau hati selalu memujuk dengan kata "Jangan bimbang, ketentuan Allah adalah sebaik perancangannya kepada kita". Tapi, risau  itu tetap ada. Hurmmmm.

No comments: