❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤


Menulis blog hanya untuk suka-suka. Menulis tentang kehidupan sehariannya yang sangat peribadi dengan harapan tiada siapa yang membaca. Baginya "Blog ku diari ku". Kadang-kadang suka memberi pandangan dan berkongsi sesuatu supaya Si Pembaca mendapat manfaat dan beliau beroleh ganjaran. Ditulis dengan hati, jadi, apa yang anda baca, itulah yang hatinya sedang katakan. Tiada paksaan untuk membaca, mengikuti mahupun mengStalk blog ini. Terima kasih kerana sudi bukak dan baca kisah hidup beliau.



❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Sunday, April 1, 2012

Entri tidak berpaksi.


BOHSAN. Bohsan saya mean, banyak kerja nak buat tapi malas. Itu lah bohsan untuk wanita bernama Munawwarah. Ya, kerja tak payah di senaraikan. Satlagi stress jadi. So, mari update blog. Haha. Itulah kerojanye. Sampai tak ada apa nak cakap still nak tulis. Yups, tulis atau menulis, atau cakap sorang sorang dengan ditranformasikan dalam bentuk perkataan di  ruang ini mampu buat saya rasa syoqqq. Errr. Apa nie cik, apa yang cik cuba sampai kan. Sudah. Usah merapu lagi. Mari sambung ke berita yang lebih serius dan padat.

Hurm. Errr. Memandangkan saya memang tatau nak tulis apa, mari kita sambung merapu meraban lagi. Kahkah. Sila stop kan pembacaan anda atau anda mungkin akan membuang masa saja kalau terus meneliti tiap tiap butir ayat selepas ini. Sila ke blog yang lebih bermanfaat.

Actually, internet lembap lembap kek celekelat, jadi hati jadi fedup. Nak buat kerja assignment pun macam mengsakitkan hati. Naik jait kain, benang habis. So, mari kita update blog sementara menunggu mood jait manik pulak tiba.

Esok, 2 April. Dan kalaulah perjalan hidup saya bukan macam sekarang nie, saya dah berada di Puchong, memulakan hidup baru, mencari pengalaman baru bergelar pekerja. Akan tetapi disebabkan ibu dan ayah tidak menyokong anak comelnya ini bekerja jauh jauh dan beberapa sebab lain lagi, saya pun memaksa diri mengatakan NO untuk pekerjaan itu. Berat memang berat. Tapi hati lagi berat nak tinggalkan mak ayah. Kerjakanlah sesuatu pekerjaan itu bersama dengan restu dari ibu dan ayah, agar rezeki yang dapat lebih berkat dan pekerjaan yang dibuat sentiasa dipermudahkan.

Waktu seminggu yang lalu tinggal bersama dengan kakak, boleh dikatakan tiap malam aku bersedih dan kadang kadang sampai bawak menangis teresak esak. Sebab paling kuat, teringatkan kat mak ayah. Sedih sangat. Sedih sebab entah laa. Mungkin sebulan dua nie hidup aku sangat sangat bersama dengan mereka. Bangun pagi tengok muka mereka, semua pekerjaan untuk mereka dan bila memikirkan perjalanan hidup akan berubah bila bergelar pekerja nanti, terus diri jadi sedih. Teruk kan aku. Selalu sangat ikut emosi. Selalu sangat begini. Bukan tidak pernah berjauhan, tapi kali nie, terasa berat nak kemana kamana. Rasa nak hidup macam nie saja. Selalu saja pujuk hati ini. "Mana boleh macam nie, harus belajar, harus berdikari, harus menerima, harus mencuba. Nak tak nak, nanti bila aku sudah punya suami, mesti akan mengikut bontot suami pulak. Kena lah belajar dari sekarang". Tapi biasalah. Hati yang tak berapa nak makan pujuk. Selalu saja berkeras dengan pendirian sendiri. Apa boleh buat.

Sekarang mahu think positif. Rezeki ada di mana mana. Bukan di kota lumpur itu saja. Entah la, saya tak pernah rasa rezeki saya putus walaupun tidak punya pekerjaan. Pasti akan datang dari sumber yang tidak pernah disangkan sangka. Walaupun jumlahnya sikit, tapi sangat sangatlah cukup untuk saya kerna tidak perlu pening diagihkan untuk hal hal sewa rumah, kad kredit, api air, kereta, makan minum dan bla bla bla. Rezeki itu bukan saja datang dengan bentuk WANG semata mata, kadang kadang rezeki itu hadir dalam bentuk hidayah, kasih sayang, bahagia, ketenangan, kesihatan, yang mana kita tak pernah menyedarinya. Yang kita tunggu tunggu dan nantikan adalah wang ringgit sahaja. Kemudian bila tidak kunjung tiba, kita merungut pada Allah, pada hal kita yang buta dalam menilainya. Kurangnya ilmu kita..

Kemudian hidup sekarang tidak pernah terasa kekurangan. Malah hati semakin tenang, semakin gembira, semakin ceria dengan hidup ini. Mungkin nie hikmah hidup berdampingan dengan ibu dan ayah. SubhanAllah. Memang Tuhan itu Adil. Kadang kadang kita fikir hidup kita serba kekurangan, tidak seperti insan yang lain, punya segala yang di impikan. Hakikatnya, kita sebenarnya tidak perlu pada semua kekurangan itu.  Apa yang kita punya sudah pun menyempurnakan kita. Tapi, kita selalu saja tidak menyedarinya, apatah lagi untuk menghargainya.   

Teringat akan kata kata seorang ustaz itu. Macam mana nak mencari keredhaan. Mudah saja, selalu melihat orang orang di bawah kita. Bila kita berduka tidak punya makanan yang enak enak, bersyukurlah, kita mungkin tidak dapat merasa nikmat Pizza itu, tapi mereka di Bosnia, langsung tak pernah kenal apa itu nasi? Bagai mana rupa roti? yang kita sudah muakkan dan jemu itu. Yang ada untuk mereka jamah hanya rumput kering saja. Semoga dengan mengingati mereka mereka yang lebih kekurangan dari kita mampu buatkan hati  rasa syukur dan cukup dengan apa yang ada.

Dan penulisan ini menjadi sesuatu yang serius. Dari merapu meraban bertukar ke hal sebenar!! Wahhh.

Tahniah kepada mereka yang tidak mendengar kata, yang berusaha membaca sampai ke penghujungnya, dan terimalah satu kata kata yang sangat istimewa, dari saya sebelum menutup bicara.



Rasulullah s.a.w. bersabda, maksudnya: "Bukanlah kekayaan itu dinilai melalui harta yang banyak, tetapi kekayaan (yang sebenar) ialah kaya peribadi." (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)













PdanS : Hati manusia ini selau berbolak balik, hari ini baik, esok jahat, lusa insaf, tulat kembali lalai. Doakan hati ini ditetapkan dalam keimanan. Sama-sama kita terus mengenal ALLAH.


No comments: