❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤


Menulis blog hanya untuk suka-suka. Menulis tentang kehidupan sehariannya yang sangat peribadi dengan harapan tiada siapa yang membaca. Baginya "Blog ku diari ku". Kadang-kadang suka memberi pandangan dan berkongsi sesuatu supaya Si Pembaca mendapat manfaat dan beliau beroleh ganjaran. Ditulis dengan hati, jadi, apa yang anda baca, itulah yang hatinya sedang katakan. Tiada paksaan untuk membaca, mengikuti mahupun mengStalk blog ini. Terima kasih kerana sudi bukak dan baca kisah hidup beliau.



❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Friday, January 13, 2012

Dalam diam diri DIRINDUI...




Di kisahkan pada suatu hari ketika Rasulullah saw bersama-sama sahabatnya seraya baginda bertanya kepada mereka :
“Siapakah yang paling hebat imannya?” tanya Rasulullah. ”Malaikat,” jawab sahabat. “Bagaimana para malaikat tidak beriman kepada Allah sedangkan mereka sentiasa hampir dengan Allah,” jelas Rasulullah.Para sahabat terdiam seketika. Kemudian mereka berkata lagi, “Para nabi.””Bagaimana para nabi tidak beriman, sedangkan wahyu diturunkan kepada mereka.””Mungkin kami,” celah seorang sahabat.”Bagaimana kamu tidak beriman sedangkan aku berada ditengah-tengah kamu,” pintas Rasulullah menyangkal hujah sahabatnya itu. “Kalau begitu, hanya Allah dan Rasul-Nya sahaja yang lebih mengetahui,” jawab seorang sahabat lagi, mengakui kelemahan mereka. “Kamu ingin tahu siapa mereka? Mereka ialah umatku yang hidup selepasku. Mereka membaca Al Quran dan beriman dengan semua isinya. Berbahagialah orang yang dapat berjumpa dan beriman denganku. Dan tujuh kali lebih berbahagia orang yang beriman denganku tetapi tidak pernah berjumpa denganku,” jelas Rasulullah.
Suasana di majlis pertemuan itu hening sejenak. Semua yang hadir diam membatu. Mereka seperti sedang memikirkan sesuatu. Lebih-lebih lagi Saidina Abu Bakar. Itulah pertama kali dia mendengar orang yang sangat dikasihi melafazkan pengakuan demikian. Seulas senyuman yang sedia terukir dibibirnya pun terungkai. Wajahnya yang tenang berubah warna. “Apakah maksudmu berkata demikian wahai Rasulullah? Bukankah kami ini saudara-saudaramu?” Saidina Abu Bakar bertanya melepaskan gumpalan teka-teki yang mula menyerabut fikiran. “Tidak, wahai Abu Bakar. Kamu semua adalah sahabat-sahabatku tetapi bukan saudara-saudaraku,” suara Rasulullah bernada rendah. “Kami juga saudara-saudaramu, wahai Rasulullah,” kata seorang sahabat yang lain pula. Rasulullah menggeleng-gelengkan kepalanya perlahan-lahan sambil tersenyum. Kemudian baginda bersuara, “Saudaraku ialah mereka yang belum pernah melihatku tetapi mereka beriman denganku sebagai Rasulullah dan mereka sangat mencintaiku. Malahan kecintaan mereka kepadaku melebihi cinta mereka kepada anak-anak dan orang tua mereka.”
“Aku sungguh rindu hendak bertemu dengan mereka,” ucap Rasulullah lagi setelah seketika membisu dengan berbaur kesayuan pada ucapannya itu.



Ya Allah, sayangnya Nabi kepada kita, rindunya Baginda terhadap kita... Belum di ujudkan di muka bumi lagi,  belum lahir kedunia sudah di sebut sebut... Tapi kita??? Tapi diri ini????.... T_T



Bibir sering kali melafaz kata cinta padaNya, pada pesuruhNya, 

Tapi bila dilihat pada tiap Perbuatan??

 Semuanya tak membuktikan...


T_T













Ya Saiyyidi Ya Rasulullah.. 
Sampaikanlah kami kepada mu..
Terimalah cinta kami pada mu..
Ringan dan basahkanlah lidah ini selalu mengucap selawat pada mu..
Kuatkanlah hati dan anggota ini melaksanakan sunnah mu..
Berikanlah kami minum air telaga Kauthar dari telapak tangan mu..
Benarkanlah kami melihat wajah dan mengucup tubuh mu..
Jadikanlah mimpi-mimpi kami sebagai pertemuan dengan mu..
Temukanlah kami dengan ahlul bait serta para sahabat mu..
Sertakanlah kami dikalangan orang-orang yang mencintai mu..
Tempatkanlah kami bersama-sama dengan mu di akhirat nanti..
Kurniakanlah syafaat mu kepada kami.. Tetapkanlah kami untuk mengikut jalan mu..

Rasulallah.. siapa yang tidak tenggelam dalam cinta kepadanya...ami pada mu..
Ringan dan basahkanlah lidah ini selalu mengucap selawat pada mu..
Kuatkanlah hati dan anggota ini melaksanakan sunnah mu..
Berikanlah kami minum air telaga Kauthar dari telapak tangan mu..
Benarkanlah kami melihat wajah dan mengucup tubuh mu..
Jadikanlah mimpi-mimpi kami sebagai pertemuan dengan mu..
Temukanlah kami dengan ahlul bait serta para sahabat mu..
Sertakanlah kami dikalangan orang-orang yang mencintaami pada mu..
Ringan dan basahkanlah lidah ini selalu mengucap selawat pada mu..
Kuatkanlah hati dan anggota ini melaksanakan sunnah mu..
Berikanlah kami minum air telaga Kauthar dari telapak tangan mu..
Benarkanlah kami melihat wajah dan mengucup tubuh mu..
Jadikanlah mimpi-mimpi kami sebagai pertemuan dengan mu..
Temukanlah kami dengan ahlul bait serta para sahabat mu..
Sertakanlah kami dikalangan orang-orang yang mencintai mu..
Tempatkanlah kami bersama-sama dengan mu di akhirat nanti..
Kurniakanlah syafaat mu kepada kami.. Tetapkanlah kami untuk mengikut jalan mu..

Rasulallah.. siapa yang tidak tenggelam dalam cinta kepadanya... 










.

No comments: