❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤


Menulis blog hanya untuk suka-suka. Menulis tentang kehidupan sehariannya yang sangat peribadi dengan harapan tiada siapa yang membaca. Baginya "Blog ku diari ku". Kadang-kadang suka memberi pandangan dan berkongsi sesuatu supaya Si Pembaca mendapat manfaat dan beliau beroleh ganjaran. Ditulis dengan hati, jadi, apa yang anda baca, itulah yang hatinya sedang katakan. Tiada paksaan untuk membaca, mengikuti mahupun mengStalk blog ini. Terima kasih kerana sudi bukak dan baca kisah hidup beliau.



❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Friday, September 5, 2014

Bejalan seorang atau berteman?



-Semoga penulisan aku kali ini tidak menemukan butang delete. Amin.-


Assalamualaikum.

Hai. Lama bebenar tidak menitipkan sesuatu di sini. Serius lama. Hmmmm. Malas menceritakan kesibukkan yang kalau di karang sampai sepuluh sebelah perenggan tidak sudah sudah. Cukup dengan menyatakan hidup aku terlalu penuh. Tiada senggang yang bisa membuat kisah tercoret di sini.

Hari ini namanya Sabtu. Di pagi pagi buta, di jam jam sebelum subuh lagi. Aku terjaga dengan satu bunyi notification dari wassap. Mata yang samar samar cuba membaca isi nya. "Miss, im getting divorces" Terpaku seketika. Ya Allah.

Pagi pagi di hujung minggu ini, terus diri dibawa ke sana. Nasib terataknya berdekatan saja. Jadi tidak sukar untuk aku bertemu dengannya.  Mahu mengetahui kisah sebenarnya. Dia perlukan seseorang untuk meluah.

Di parking teluk cempedak, di dalam kereta, telinga ini di tadah mendengar kisahnya. Hampir sejam lebih.  Kisah yang sudah tiga tahun cuba di sorokkan sampai tak nampak langsung cacat cela pada rumah tangga mereka. Sentiasa berusaha untuk nampak bahagia depan semua. Ya Allah.

Satu demi satu ujian yang menimpa dia. Kalau diberi pada aku untuk di pikul, Ya Allah, tak terdaya rasanya. Tapi aku percaya, Allah tidak pernah membebankan sesuatu yang kita tidak terdaya. Tiap yang Allah susun, sama ada indah, atau terlalu payah, semua ada hikmahnya. Dan dengan takdir hidupnya yang sebegitu, pasti ada kisah indah yang akan Allah hadiahkan. Paling tidak pun, akan memberi pengajaran padanya, akan merubah dia menjadi hamba yang redha, yang lebih bertaqwa. Amin.

Kisah dia buat aku jadi takut untuk menyelusuri jalan itu. Semua kisah indah hanya dalam drama. Tapi rialitinya, satu persatu aku lihat dalam alam nyata ini, tidak seindah yang digambarkan, tidak cerah hingga ke petang.

Risau. Itu saja. Bagaimana dengan aku? Kisah aku? Seperti yang mana pula?

Dalam perbualan kami "Miss, saya nak seorang yang dapat membimbing saya, kalau tak ada ilmu pun saya tak kisah, janji sama sama mahu berusaha untuk ke jalan Allah"

Sangat buat aku terfikir, apa yang semua orang cari dalam perkahwinan sebenarnya? Apa yang mereka nak? Niat mereka apa? Tujuan asasnya apa? Nafsu? Keinginan? Kebahgian? Perlindungan? Zuriat? Menutup mulut orang?  Hmmmmm. Itu semua jawapan yang kedua, ketiga, dan seterusnya... Yang aku nampak, utamanya tetap untuk dapat redha Allah. Berkahwin adalah untuk ada teman yang sama-sama membantu ke syurga Allah. Sebab hidup ini adalah perjalanan ke syurga atau ke neraka. Perkahwinan adalah salah satu jalan untuk memudahkan ke syurga Allah. Suami bekerja untuk keluarga, diberi pahala. Isteri memasak untuk suami dan anak-anak, diberi pahala. Hatta merindui suami juga di beri pahala. Tidak mudahkan jalan yang Allah buka itu. Dan aku merasakan ini yang paling asas untuk di niatkan apabila jodoh itu telah tiba. "Berkahwin untuk mendapatkan redha Allah". Bila Allah redha, syurga akan kita terima. Bila Allah redha, kebahgian, zuriat yang soleh dan solehah, rezeki yang melimpah ruah, akan datang pada kita.

Jadi sekarang, yang perlu di cari, bagaimana mahu mendapat redha Allah. Itu usaha yang terletak pada kita. Redha Allah tak beri dengan mudah.

Selamat mendirikan rumah tangga. Selamat berusaha mencari Redha itu bersama-sama.












PdanS : Gembira dan bahagia yang ada debar, yang ada teruja, yang ada bimbang. Nak conclude kan perasaan yang bagaimana tu? Tapi bila ingat, Allah ada, selagi aku pada jalan Dia, bantuan mesti ada.

Tuesday, September 2, 2014

Friday, June 6, 2014

Jumaat. 3.15PM



Rehat panjang yang tidak kemana. Hanya melabuhkan diri pada kerusi office, tangan laju menanda paper final yang berbaki. Seminit, sepuluh minit, sejam pun berlalu. Fuhhh. Siap. Siap dengan perasaan yang.. yang.. yang.. entah mahu dikabarkan bagaimana. Hmmm.. Nantilah berbicara tentang itu. Menulis kali ini bukan sesuatu yang berat. Hanya mahu menulis apa yang sedang jasad dan hati lalui.



Cik Kawan
Entah, selalu saja aneh. Aneh yang tidak tahu punya. Sepi saja. Salah aku lagi? Hmmmmm. Entah lah. Doa saja kemampuan yang aku punya. Nak mengubah hati orang payah, susah. Baik mengadu pada Pencipta hati itu. Agar di lembutkan semua yang nampak tegang. Kan.. Tidak pernah rasa yang tidak enak pada dia. Kebahgian dia, kegembiraan aku. Entah lah. Hmmm.. Full stop tentang itu.






Kerja
Semester yang paling paling paling sukar untuk aku. Tidak pernah menangis untuk sesuatu yang namanya kerja. Dan semester ini, semua rasa tenat itu diperlejaskan pada butir kaca yang jatuh berjurai. Hmmmm. Ya Allah, sesuatu mengajar aku. Membuka mata supaya aku nampak dan sedar, yang mana setiap kelalaian aku, ada Allah yang menegurnya, setiap kealpaan aku, ada Allah yang menariknya semula, dan setiap kesukaran, kekusutan ada Allah yang akan mempermudahkan, menyusunnya semula. Dan hanya bila aku kembalikan semua pada Allah. Hmmmm... Astaqfirullah...







Wednesday, June 4, 2014

Senyum aku.



Ada rindu yang kusembunyikan dari kata, tapi air selalu jujur pada mata...hmmm...





.

Friday, May 30, 2014

Debar? Hmmm

Sudah ke tengah hari. Tapi hati still berdebar yang tak tahu puncanya. Sedari pagi. Hmmmm. Kenapakah?

Semoga tidak ada yang buruk buruk berlaku. Aminnn.

Semalam sudah masuk ke Syaaban. Bermakna lagi sebulan untuk bertemu Ramadhan. Berdebar untuk itu barangkali. Semoga. Aminnnnn.

Sekejap lagi bakal bermusafir. Menjelajah perak di sana. Tempat mak dan ayah mula bertapak. Ada kisah jiran tetangga menamatkan zaman bujang. Maka, mak dan ayah mahu kesan, bertemu jiran tetangga yang ditinggalkan lama, sedari aku pun masih belum ujud di rahim emak.

Baju semua sudah selamat di bungkus. Melangkah keluar aku dari rumah, bermakna, sepurnama lagi, baru dapat dijejak kembali tanah darah tumpah.

Hmmmm. Debar aku masih ada. Hmmmm. Ya Allah, kenapa?

Ok. Mungkin perlukan ayat ayat Allah. Untuk tenang kan hati ini.

Bye. Assalamualaikum.




Thursday, May 29, 2014

Jangan laa...

Assalamualaikum. Hai.

Selamat malam. Selamat bekerja. Bekerja?? Apakah?? Jam 12 tengah malam buta sebegini masih bekerja?? Fuhhhh.

Lewat malam ini membuat part time yang tak berbayar dengan mengecat balik pengantin saye. Aicehhh. Kekeke. Bilik pengantin la sangatkan. Kahkah

Sebenarnya, tadi siang bersambung sampai ke belah malam,  perut telah di sumbat dengan pelbagai makanan yang macam macam banyaknya. Sumbat sampai  tak mampu nak masuk dah. Boleh di rasa penuhnya sampai ke anak tekak. Melugai, nak muntah semua cukup lengkap rasa. Hadoiii

Disebabkan rasa bersalah itu telah menyelubungi jiwa, maka ditekadkan hati untuk membuat sesuatu agar peluh dapat keluar. Maka tidak lah terasa bersalah sangat dengan badan, sekurangnya ada usaha untuk menjaga beliau supaya tidak bambam seperti dulu. Huhu

Cat punya la bersemangat. Mata membulat segar bugar. Sedang asyik mengecat sambil didendangkan dengan 'Bintang Syurga' nyanyian Raqib majid yang ganteng itu... tiba tibaa... jen jen jengggg... tanpa tidak sengaja, penggolek cat itu telah telenyek  ekor si cacak yang euwwwwwwwwww. Maka melompatlah cicak itu jatuh ke bawah, bertebaran lari menerpa ke dinding semula. Akan tetapi, si pengecat yang berwajah comel lagi berpewatakkan ayu sopan, lebih lagi terlompat lompat mengalahkan cicak yang digelek tadi. Berlari lintang pukang bagai yang jatuh kebawah adalah harimau belang yang kelaparan tak makan 10hari. Tanah yang dijejak pun terasa bagaikan tidak mencukupi bagi membawa diri jauh dari cicak itu. Bibir, usah di tanya, maka keluarlah mentera metera yang tidak enak di dengar. Yang kalau dalam keadaan waras, sapa yang menyebutnya terasa mahu dipotong2 blender buang mulut tu. Haishhhhh. Sakan sungguh beliau kalau berhadapan dengan seekor cicak.

Semalam. Hahaha. Nak gelak dulu satt. Entah la bagaimana boleh termenangis bilamana diri terpijak sebutir telo cicak. Euwwwwwww. Padahai sudah di basuh kaki tu. Bersabun siap. Tapi bila keluar dari tandas, terus menerpa ke bilik bunda dan menempek di belakangnya sambil mulut tidak henti henti dengan mengumit euwwwww euwwwwww. Bila puan bonda bertanyakan kenapakah, diri tak mampu menjawab. Yang tahu, air mata sudah mengalir keluar. Kemudian, dihadiahkan gelak tawa seround dari si ibu. Muahaha.

Muka dah budget genster. Mai tang cicak. Ya Ampunnnnn. Jangan la, satlgi semua benda haram keluar habis tanpa boleh di kawal. Astaqfirullah. Lepas nie mungkin boleh bawak bawak sebut cadberi pulak bila melatah. Haram jugak kan. Kekeke...

Tuesday, May 27, 2014

Pesan abah..

Abah selalu pesan,
Jangan pernah bebankan manusia dengan masalah kita.
Seberat mana kita rasa terbeban dengan dunia,
Serendah mana kita ditolak jatuh olehnya,
Seluka mana kita dikhianati manusia.
Abah kata, jangan pernah kita mengharap manusia untuk dengar kita.
Paling tidak,mereka cuma mampu kata “sabar, ini ujian untukmu”
Sedang mereka tidak tahu apa yang ada dalam kasut kita.
Saiz saja sudah tidak sama.

Lalu abah kata,
Setiap detik yang kita rasa hilang,
Rasa seperti seolah jiwa terbang,
Ingati tuhan.
Kerna, cuma yang mengingati tuhan akan dibalas dengan sayang.
Cuma yang mengerti nilai menjadi hamba,
Akan mengerti kemana harus dia pergi seandai dihimpit dunia.

Ingat, manusia tak selalu ada untuk kita.
Hatta orang yang paling kita sayang dan kita cinta.
Tapi tuhan,
Sempurna sifatNya pada setianya Dia.
Luahkan pada Allah,
Luahkan pada Allah,
Dan tetap meluah pada Allah.

Iya memang, Dia Maha Mendengar.
Tak perlu luah pun takpe.
Tapi bukankah kurangnya sifat hamba itu pada kebergantungannya?
Jangan ego didepan tuhan.
Jangan merampas sifat yang cuma layak bagi Dia.

Moga kita,tuhan jagai hati hatinya. :)

How to be kuwuss.

Ya ampunnnn... penyakit lama datang kembali. Errrrr. Hampir sebulan lebih aku berpuasa dari apa apa jenis kek, dan malam nie, tengok kek apolo yang sebungkuih tiga kupang tu pun dah boleh meronta ronta napsu amarah nie ingikannya. Errrrr apa sudah jadiiii.

Aku akui semenjak bermusafir ke kuantan nie, semenjak bergelar pekerja yang punya duit sendiri, memang bab makanan aku jarang berkira. Nak pulak kat sini makanan memang tersangat lah heaven heaven belaka. Plus ada duit pulak tu, pantang nampak makanan apa ja dalam tivi tu, mesti tegedik gedik nak. Lepas tu febret pulak adalah segala jenis makanan yang berlemak lemak belaka, seperti kek, kek, kek, kek dan kek lagi. Breakfast saja dah layan nasik minyak kambing sepinggan, tak masuk lagi menu tengahhari yang mana kalau sekali makan tu, 3 pinggan per person wajib dah keliling meja. Kahkah. Hadoi. Balik makan singgah kedai kek, buat minum petang lah konon. Sampai office tak dan nak tunggu petang dah bersih disapu licin. Haishhh. Bagaimanakah itu????

Berikutan faktor faktor yang dikemukakan itu, maka, berat pun mula mencanang canang naik. Lemak dengan bangga mula menunjuk belang dibahagia bahagian yang agak sesitippp. Tumbuh bagai cendawan mekar selepas hujan. Fuhhh, lalu isi isi lebih dapat di lihat di setiap penjuru badan dengan sekali imbas saja.

Waktu ini, hati kena kental sebab berjalan lah kemana mana saja, mesti akan di sapa 'Eh, apasal ko nampak gemok sekarangg?'... 'Miss, tadi waktu miss jalan kat depan lab tu, saye perasan miss dah gemok laa'... Errrrrr T_T memang kena berhati kental kannn..

Sepanjang hampir dua tahun keberadaan aku di sini,  dapat di simpulkan yang berat sudah 6 kilo naik sejak mula bertapak. Hmmm. Sangat positif sekali. Hmmm. Bagus tumbesaran kamu. Hmmm. Hai, nak kawen kan??? Hmmm. Hai tak reti reti diet??????

Maka sebulan yang lalu di susun jadual diet aku. Hati memang bertekad gila gila. Tambah pulak ada rakan sepejabat yang bercita cita yang sama. Terus jadi teruja nak diet. Everyday masak apa, makan apa mesti nak masuk insta. Siap ada hastag kauuuu. Boleg la try type #dietmummyjaVSmuna. Akan kelihatan menu menu sebagai bukti kami sedang berdiet. Hohoho. Aku konon mengamalkan diet kalori, dan sahabat aku seorang lagi diet athins. So memang kedua dua orang berlumba lumba diet sapa yang menjadi. Hoho.

Lepas seminggu, member aku turun 5kilo. Fuhhhh. Jeles gila kot. Aku pulak 2 kilo je. Tapi aku still tak percaya sebab diet kalori aku tu serius memang macam main main je. Hahaha. Yang tak boleh belahnye, nak makan apa je mesti nak kena gugel untuk tahu kandungan kalorinya. Sebab tak nak lebih dari 1200 perday. Tenat jugak rasanya. Sampai tidur, duduk, semua aktivi bodo bodo pun aku study jugak berapa kalori yang akan terbakar kalau kita amalkannya. Haha.

Seleps seminggu berlalu, entah macam mana aku boleh tersangkut satu jenis ubat kurus kat insta nie. Terus laju mengoder. Aku makan ubat tu selama dua minggu. Memang berkesan gila gila. Tak payah nak kontrol makanan sebab effect ubat tu buat aku jadi tak lalu nak makan apaapa pun. Serius. Tak ada nafsu lansung. Tu pun paksa jugan diri makan. Dua minggu, berat aku berjaya turun sebanyam 4 kilo. Mau tak gila. Hoho. Tapi ubat tu dirahsiakan namanya sebab tak ada kelulusan kementerian kesihatan. So aku tak nak lah orang lain cuba. Aku pun takut nak ambik untuk next botol. Risau jugak. Memanglah sangat sangat mengujakan penurunan berat badan. Tapi, hmmm, tak payah la. Huhu.

Sekarang nie aku agak berpuas hati sikit la dengan berat sekarang. Dah kembali ke angka aku mula mula menjejak ke bumi kuantan nie. Hihi. Tapi still nak turunkan lagi 2,3 kilo, nak menikmati berat di kala bergelar pelajar dulu. Ouchhh. Jeles kot bila tengok gambar lama lama. Kecikk je rasa. Huhu. Maybe untuk next pengurangan nie, aku tak nak lah bergantung pada ubat ubat yang tah apa apa lagi. Nak workout lebih. Makan kena jaga. InsyaAllah boleh. Kannn. ^_^

Saturday, May 24, 2014

Hak kita?


"Duit yang kita simpan, bukan hak kita. yang hak kita, adalah apa yang kita dermakan."

Terngiang kata-kata ustaz. Ya, sedekah. antara yang berat kita nak buat. Sebab apa? Sebab kita cintakan harta kita. Walhal harta yang kita ada di dunia ni, bukan hak kita 

macam mana pula bukan hak kita? baiklah. kita kumpul duit. kemudian kita beli kereta, motor, makanan, telefon, rumah, pakaian, dan sebagainya. semakin lama semakin berkurang. yang kaya siapa? tauke barang yang kita bayar duit untuk beli barang tu semua lah 

dan barang yang kita beli pun, bukan selamanya bertahan. kadang rosak. kadang hilang. kadang tarikh luput. sikit demi sikit harta kita berkurang.

cuma ada satu je harta yang akan bertambah. sedekah. iya, sedekah. berapa banyak yang kita sedekah, banyak itu la harta kita di akhirat kelak. dan harta di akhirat adalah lebih kekal berbanding harta di dunia 

bukan nak suruh derma semua. tak. dalam al-Quran pun Allah sebut “sedekahkanlah separuh daripada hartamu di jalan Allah.” sebab Allah tahu, manusia ni tak mampu bagi semua hartanya, sebab separuh dari harta tu untuk diri sendiri, keluarga dan saudara seIslam.

rajinkanlah bersedekah. kalau selama ni tiap jumaat, apa kata kali ni buat 3 kali seminggu. sambil-sambil jemaah di masjid, nak balik tu, hulur la seringgit dua dalam tabung. kalau buat hari-hari lagi best.

kemudian kalau ada rezeki lebih, carilah mana-mana pertubuhan yang memerlukan sumbangan. ada orang, di laman sosial punyalah kecoh kempen pasal saudara seagama yang sedang berperang dan ditindas. tapi bila nampak risalah pasal derma, buat tak tahu je. jujur pada diri, berapa ramai yang simpan no akaun derma ke palestin, syiria, mesir tu semua? 

janganlah kata tak cukup duit. kita ni mampu makan mewah. seminggu sekali singgah mcD KFC Pizza Hut Kenny Rogers makan mewah-mewah. tak pun balik kerja atau malam-malam lepak kedai mamak makan sampai rm10 atau lebih. takkan tak mampu derma rm10 untuk saudara seIslam kita yang tengah susah kebuluran dan kekurangan bantuan tu?

inshaAllah harta yang kita derma tak habis. malah Allah akan gantikan dengan lebih baik dan berganda. tak di dunia, di akhirat.

selamat bersedekah!







PdanS : Dipetik dari SINI

PdanSlagi : Yes, rasa itu datang lagi. Aku suka. Alhamdulillah. Biar begini. Janji aku selalu ingat pada Dia. Nak istiqomah itu susah. Terlalu payah. Dengan hidup aku sekarang. Keindahan, kebahgiaan, kesenangan, yang lama aku impikan, Allah sudah datangkan. Tapi selalu buat aku leka. Betul, hati tak akan tenang dengan keseronokkan dunia. Kalau tenang pun tak akan kekal lama, kemudian kucar kacir kembali. Dan hanya dengan mengingati Allah  saja, yang akan buat hati kita tenang, kekal sampai bila bila. Tapi, bila mengingatiNya, hati akan lemah. Terlalu banyak dosa. Ya Allah.... Astaqfirullah halazim. 

Quote #102



"I’ll send you my love through the du’a, 
to lift you up everytime when everyone makes you down."











PdanS : Teman, terpisah jarak bukan sebab untuk tidak saling mengambil berat. Bukan bermakna kita melupakan. Cara ini membuat hati kita lebih dekat. Merindui dalam diam. Dan Allah pertemukan dalam doa yang tidak pernah putus kita panjatkan. 

Tilawah.


Sudah melangkah ke 27.. Berbaki lagi 3. Alhamdulillah pelan pelan kayuh, dah hampir ke penghujung. Tekad dalam hati mahu dihabiskan sebelum Ramadhan ini. Dan sangat sangat memasang cita cita, mahu dihabiskan 30 juzuk dalam bulan puasa ini. Semoga Allah bantu.

Tips yang pernah amalkan pada ramadhan yang lalu:

# Tiap kali selesai solat lima waktu, mesti di habiskan 5 muka surat.
# Atau sehari, mesti 13-14 helai mestu di habiskan.
# Atau, pastikan sehari satu juzuk yang berjaya di baca.

Untuk kaum hawa, kena lebihkan sikit baca, sebab kita ada cuticuti Malaysia. So, waktu yang sesuci lebaran tu, kena la baca lebih sikit, cover siap-siap untuk dikala bulan penuh mengambang tu. ^_^

Ramadhan yang lalu, bergelar pekerja, masa terlalu padat. Jadi hanya di ruang ruang seperti menanti subuh, sesudah magrib, pulang dari tarawih, hanya itu saja masa yang ada untuk diusahakan tilawah aku.

Pulang dari terawih, akan cuba baca sebanyak yang boleh. Akan cover untuk waktu zohor dan asar yang tak terbaca kerna sibuk dengan tuntutan kerja.

Pelan pelan kayuh, dapatla habiskan 19 juzuk sepanjanh ramadhan tu. pelan pelan kayuh lagi, hari nie dah masuk ke 27. Lagi sebulan lebih nak ke Ramadhan, insyaAllah, akan mula balik dengan juzuk yang pertama.

Semoga hajat tercapai. Aminnn




Friday, May 23, 2014

Speechless.

Kadang kadang.... Entah sebab apa, entah kerna apa.... hati menahan sebak... sampai satu masa... air mata laju gugur.. nafas laju naik dan turun.. hati tika itu mengumam.. Ya Allah.. Ya Allah..

Allahhu Akbar... peganglah hati ini... bimbinglah hati ini... redhai lah hidup ku ini... Ya Allah...

Thursday, May 22, 2014

Bulan bulan kedepan.



Assalamualaikum belog.

Assalamualaikum yang sudi membuka baca dan menanti kisah kisah di sini.




May

Hari ini sudah ke 23, May mula menghampiri ke penghujung. Bersaki baki beberapa hari saja lagi. Senyum mungkin lebih dari biasa untuk bulan ini. Banyak kisah gembira yang Allah susun untuk mereka di sekeliling aku. Kisah yang sudah lama mereka sabar menunggu, ahirnya, janji Allah sampai bila sabar dan percaya kuat ditanam dalam jiwa mereka. Haishhh. Gembira sangat sangat. Semoga rancangan kalian seiring dengan yang telah Allah tetapkan. Semoga Allah permudahkah kalian menjadi yang halal. Dan teringat juga kisah aku setahun yang lalu, bagaimana ia bermula, di kala May juga. Hihi. Mungkin bulan Jodoh barangkali. ^_^


June
Bila Jun melangkah, bermakna, kisah mengajar pun bermula. Tiada lagi cuti cuti indah yang panjang. T_T


Julai
Ada Ramadhan yang sudah lama di nanti. Ya Allah, semoga Ramadhan kali ini lebih baik dari yang lalu. Semoga terawih penuh. Semoga Quran dapat khatam lagi. Semoga berat menjadi 54!! Aminnnn.


Ogos
Dalam Ogos ada selamat Hari Raya. Yeay Yeayyy. ^_^ Ada makanan yang sedap sedap belaka. Dan ada jugak berat aku kembali naik pulak. Kekeke. Kemudian akan ada family tercinta, kampung halaman yang dirindui sana. Akan penuh kisah gembira. Dannn... Dannn... Mungkin Raya terahir menjadi si anak dara. Hmmmm. T_T . Tahun yang kedepan, hmmmm.. hmmmm.. suka juga.. tapi.. tapi... nak raya di Yan Kedah saja, Hahaha... Bermimpilah engkau Muna...


September
Bulan yang akan menjadikan kisah mendidik aku menjadi ke angka 2. Dua tahun sudah bergelar pendidik di bumi Kuantan. Pejam celik pejam celik, 2 tahun? Seperti tak percaya. Kemudian, berhadapan pula dengan tahun ketiga. Semoga ianya lebih mematangkan aku dalam soal mendidik dan menjaga anak anak orang. Yes, anak orang yang bukan anak sendiri. Anak orang yang pelbagai ragam dan karenah kena aku tempuh. Tenat terasa. Duhai anak yang bakal siggah di rahim ini kelak, menjadi lah yang baik baik saja. Menjadilah insan yang membuatkan ayah dan ibumu mendapat tiket percuma untuk ke syurga. 


Oktober
Kesibukkan bermula. Satu demi satu kerja bertambah. Jangan stress ya duhai hati, jiwa, otak dan kepala. Keep it calm. Susun satu persatu. Remember, kamu sedang memperbuat ya Allah suka, pasti akan dipermudahkan olehNya. 


November
Mengira hari dengan penuh debar. Semoga hidup tidak serabut serabai. Kepada Puan Jerawat, jangan tumpang berteduh di wajah. Kepada Encik Lemak, jangan singgah lagi di badan saya.


December
InsyaAllah, akan ada kisah Incik Jodoh datang kerumah, bertemu dengan wali saya, lalu menjadi yang halal kepada dia. InsyaAllah. Semoga dipermudahkan segalanya. Semoga ikatan yang terjalin di Redhai Allah, semoga ianya asbab untuk kami sama-sama ke syurgaMu kelak. Amin...








PdanS : Yeayyy, dah rajin update blog. Tahniah!! Hoho.

Tuesday, May 20, 2014

Yang merasa.

Hmmmmm. Tak mahu tulis yang panjang panjang.

Syukur dengan aturan Allah. Dimana mana kaki di pijak, pasti dipertemukan dengan mereka ya sangat sangat menenangkan hati dan jiwa. Syukur Ya Allah.

Semoga hati ini dalam lindunganNya selalu. Sebahagia mana, seindah mana, sesenang mana, kalau hati ini tidak dikembalikan pada yang berhak, maka semua yang dirasa tak akan bermakna, tak akan pernah kekal tenang dalam jiwa. Itulah ujian yang lebih susah dari ujian kepayahan.

Doa adalah kekuatan. Doa adalah senjata. Doa adalah harapan. Doa jadikan teman. Dengan doa, semua kebimbangan terpadam. Dan berdoalah bersama air mata. Bersama kata kata tulus dari jiwa. Bicara kita dengan Sang Pencipta. Allah, lemah terasaaa..

Yang membaca tidak akan faham seperti yang menulis. Aku yang tulis, dan aku saja yang lebih memahaminya.

Tak ada apa yang di harap. Hanya, semoga Allah redha dalam setiap perbuatan ku.

Aminnnnn..