❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤


Menulis blog hanya untuk suka-suka. Menulis tentang kehidupan sehariannya yang sangat peribadi dengan harapan tiada siapa yang membaca. Baginya "Blog ku diari ku". Kadang-kadang suka memberi pandangan dan berkongsi sesuatu supaya Si Pembaca mendapat manfaat dan beliau beroleh ganjaran. Ditulis dengan hati, jadi, apa yang anda baca, itulah yang hatinya sedang katakan. Tiada paksaan untuk membaca, mengikuti mahupun mengStalk blog ini. Terima kasih kerana sudi bukak dan baca kisah hidup beliau.



❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Saturday, April 19, 2014

Hmmmm...

Hmmmm
Kepala sakit ya amat amat.
Banyak sangat benda difikir.
Itu baru hal itu, belum di tambah yang ini, yang itu, yang ini lagi, yang itu pula.
Errrrrrr....
Boleh pecah saraf  otak gamaknya.

Aku ini orangnya, tidak boleh banyak benda yang menimpa nimpa.
Cukup satu perkara.
Ditambah sikit saja.
Mau rasa nak muntah.
Mau rasa sakit nak pecah kepala.

Ya Allah..
Betapa lemahnya hambaMu ini.
Terlalu lemah.. terlalu jahil..
Ya Allah...
T_T

Tuesday, April 8, 2014

2 kisah

Satu.

Kuantan - kuala lumpur - kuantan
Macam kampung sebelah je di ulang alik. Kesana bersebab. Hal interview. Hal rezeki dari Allah. Letih usah diperkata. Tapi, digagahi jugak mereport sepatah dua di sini. Kisahnya begini. Berdebar bagaikan apa, hapal macam nak gila, bila masuk saja, hanya 3 soalan di tanya. Ada master belum? Student yang di ajar fail berapa orang? Dah kawin belum? Wowwwww. Hahaha. Seronok bukan. Hanya kata kata nasihat saja yang banyak terkeluar dari panel. Hmmm. Apa apa pun Alhamdulillah. Allah permudah seperti yang hati pinta. Syukur...

Dua.

Arjuna beta.
Sedap lagu itu. Saya menyangka yuna yang mengalunkannya. Setelah menggugel lirik, baru sedar yang lirik tercipta dari seorng bonda yang kaya dengan kata kata puitis nya. Lagu yang di alun juga darinya. Nice. Sedap suara. Memang kena dengannya. Hmmmm Arjuna, nama anak kecil yang senantiasa menghias IG dia. Comel dengan bermacam keletah. Lagu yang tergubah indah itu, khas buat anak kecil itu. Pesanan dari sang ibu buat ajruna nya yang kasih tidak pernah kurang, sayang tidak pernah pudar...

Sunday, April 6, 2014

Quote #101



PdanS: Yesss. Setelah berbulan lamanya tidak mengepost apa-apa quote, lalu quote yang ke #101 ada berbaur baur sedih. Hmmm. Apakah? Apakah?? T_T

Empty




Hmmmmm.. entah apa harus dikata.. setiap butir yang tercipta tak mampu menggambar apa yang hati rasa..

Rasa yang entah mahu dikabarkan bagaimana, bisikkan syaitan, atau detik rasa dariNya...

Memandang yang terhidang, membayang bagaimana kedepan, takut terasa untuk menyusun langkah...

Satu demi satu diteliti, disusun, agar kedepan yang ditempuh tidak bekecamuk...







PdanS: Duhai hati, banyak yang sudah berubah, sama ada kamu perasan atau tak, saya nampak apa yang kamu rasa. Lost. Tahu puncanya. Ya Allah, aku rindu rasa yang lalu... T_T

Sunday, March 23, 2014

Jam 10.30

Jasad sudah dibawa ke tempat baringan. Tidur beramai ramai, bergelimpangan di tengah rumah. Ada anak kecil dalam buaian. Ada 2 kanak kanak sedang bertumbuk bergelak sakan. Ada ibu yang setia menghayun buaian. Ada gadis yang gajet tak lekang di tangan. Dan ada tungangan orang yang sedang menulis sesuatu untuk dibaca di masa hadapan. ^_^

Malam ini malam terahir aku bermalam di tanah tumpah darah ini. Esok malam, tidur bertilamkan emput kusyen kerusi bas. Kemudian, lagi tiga minggu, mungkin ada lagi kisah kisah seperti ini. Semoga Allah murahkan rezeki aku, semoga Allah permudahkan urusan aku. Dapat dijejak tanah ini semula.Balik kali ini tiada apa apa misi. Hanya mahu melihat keadaan di rumah, mahu melepas rindu yang lama hati simpan.

Sekarang, tok adalah dibawah jagaan emak. Sudah sebulan barangkali tok berada di rumah kami. Emak yang menguruskan semuanya. Makan, mandi, kencing berak, semua emak yang laksana. Keadaan tok terlalu uzur, hanya mampu berbaring di atas katil. Tidak ada daya untuk duduk, apatah lagi untuk berjalan berdiri. Yang  mampu hanya mencapai benda di sekitarnya. Itu saja.

3 hari di rumah, aku lihat susah payah mak menjaga tok. Mengangkat dari katil, di usung pula ke bilik air untuk dimandikan. Menyuci kotoran di badan, membersih najis yang tersisa di celahan badan, tanpa rasa sedikit perasaan geli akan semua itu. Mak melakukanya penuh semangat, sambil bibir tersenyum memperkatakan sesuatu kepada tok, walaupun tidak di balas, emak tetap bersuara seperti tok akan menjawabnya.

Setiap kali melihat semua itu berlaku di depan mata, hati kecil ini tidak henti henti berdoa, semoga kekuatan, ketabahan, kesabaran yang emak tunjukkan itu akan tumpah pada aku kelak. Pada masa yang mana emak sudah tidak terdaya melakukan apa apa, aku disuntik kekuatan sepertimana yang emak tunjukkan  sekarang.
Pinta aku, semoga kekuatan dalam diri mak sentiasa menebal. Semoga kemudahan dalam semua hal sentiasa berpihak kepada emak. Dan kesihatan emak juga, semoga baik baik saja...

Serius. Tiap kali melihat mak menguruskan tok, mata aku tidak daya menahan butir kaca yang jatuh gugur. T_T









PdanS : Tak mau balik kuantan.... tamauuuuuu....

Thursday, March 20, 2014

Mereka..

Bismillah, perjalanan dimulakan. Esok bila mata dibuka, harap akan nampak bumi Yan tercinta. Entah kenapa beberapa menjak ini, hati  kuat melekat dengan semua yang ada di sana, di tempat darah tumpah. Ada mak, ada ayah, ada keluarga, yang itu paling aku kenang bila diri jauh dibawa.

Sudah besar begini pun hati tidak kuat. Mengenang saja mereka, berjurai turun butir butir kaca. Ya Allah, sukar digambar rindu aku pada mereka. Hanya doa saja mampu buat hati tenang terasa. Lalu, diletakkan harapan pada Allah, moga dilindungi mereka yang aku cinta, moga rahmatNya melingkari mereka, moga disihatkan tubuh badan mereka, moga kami semua bertemu di syurga kelak.

Sunday, March 16, 2014

An-Nur. Berbaik sangka.

Assalamualaikum Isnin. Hai hai.

Hari ini hari bekerja. Tapi jasad tidak ke kantur sana. Memohon cuti. Sudah penat dengan urusan urusan dunia itu.

Tapi, siapa kata cuti hari ini boleh bersenang lenang di rumah saja. Tidak teman. Cuti aku bersebab. Mahu menyiapkan semua yang tertangguh sekian lama. Mahu menanda latihan anak didik. Kerna di kantur sana, diri susah untuk difocuskan dalam hal hal itu. Nanti ada saja kerja yang datang dalam sedang membuat kerja sekalipun. Ada saja godaan rakan sebaya untuk berpoya poya, duduk lepak sekejap dua yang selalunya sampai bawak ke waktu pulang kerja. Hoho. Ya. Godaan yang terlalu kuat dan keimanan aku juga adalah nipis sekali.

Okeh. Menanda sudah siap. Jadi boleh bercerita satu dua kisah yang dalam seminggu dua ini banyak yang terjadi. Terjadi pada diri, pada orang sekeliling, pada negara, pada dunia. Fuhhhh. Penceritaan sekarang bukan hanya terbatas hal hal peribadi saja. Tapi sudah melintasi garisan khatulistiwa. Sudah meliputi satu dunia. Hmmmmm. 

MH370. Tak tahu nak diperkata apa tentang itu. Berfikir berfikir sampai banyak perkara yang tidak elok timbul. Berfikir dimana? Kenapa? Siapa? Sebab apa? Dan ahirnya, tangan perlahan lahan mencari kepala, menyapu minyak cap kapak. Pening aku. Sudah sudah memikir. Fikir sangat pun tak guna. Ambik tahu sangat pun tak membantu. Lebih baik, ambil sekadar yang patut sahaja, selebihnya serah pada Allah. Serah pada Allah iaitu berdoa banyak banyak pada nya.

Kemudian hal diri. Diri oh diri. Oh hati kecil. Hati yang...... Sudah. Full stop hal hati. Akan yang tidak molek pulak terkeluar nanti.

Hal sekeliling. Hal hiburan di Bukit jalil sana. Ya Allah, semoga mati kita dalam keadaan yang baik. Dalam redha Allah. Kemudian hal politikussss manusia sejagat yang aku sudah muak untuk mendengar, apatah lagi untuk diperkatakan, dan apatahlagi untuk turut serta dalam kancah itu semua. Aduhhh. Naik meluat, untuk dua-duanya. 

Sudah. Full stop keadaan negara mahupun dunia.

Aku nak bercakap satu perkara, yang baru semalam aku belajar dari mereka yang tinggi ilmunya. Hal FITNAH. Mungkin nampak biasa biasa. Tapi itu punca banyak hal hal perbalahan yang terjadi disekeliling hidup aku. Aku ini ilmu nya cetek, amalnya kurang, baiknya kadang kadang. Tapi aku sangat sangat pantang untuk manusia yang mengjudge sesuatu yang mereka nampak tanpa usul periksa, terus diletakkan perasaan buruk sangka. Ya Allah semoga aku dan sekeliling aku terhindar dari hal ini.

Sesuatu yang kurang enak berlaku beberapa minggu lalu. Tapi, dengan pertolongan Allah, kebaikaan itu datang semula. Tapi... tapi.... ada sesuatu yang aku masih kurang senang dengannya.... Benar kata sahabat aku. Keep refresh akan hal yang lama lama itu, sampai bila hubungan kita nak baik, even dah tak macam dulu, tapi tak nak lah teruk macam hari tu. Semua sudah besar. Sudah kedewasaan dan sedang menujuan keTUAan. Pun masih perlu bergaduh?? Hmmmm... Semunya bermula dengan berburuk sangka pada sesuatu yang kita tidak suka ianya berlaku, lalu tanpa usul periksa, membuat satu kenyataan yang mungkin benar, mungkin tidak.

Hmmm.. Sudahlah. Mungkin kamu tak faham. Dan aku juga tak suka kamu membaca apa yang kamu tak memahaminya. Buang masa saja. Tapi pesan aku. Kawan baik baik. Jangan berburuk sangka.









PdanS : Aku suka kelas tafsir semalam. Suruh An-Nur ayat 11-26. Sangat memberi pengajaran dalam hidup aku dan seperti mengetahui apa yang hati ini sedang gusarkan.

Sunday, March 2, 2014

Kelas pagi.




Wajah kebusanan seorang pendidik. Bosan oleh kerana pelajar sedang menjawab exam. Lalu guru menjadi kurang pekerjaan. Nasib ada komputer riba yang tak bernah diribaan dibawa bersama. Boleh bersuka ria berselfie dihadapan mereka. Kahkah. 

Mereka sedang kusyuk merungkai setiap persoalan yang diberikan. Biarkan mereka dengan dunia structure analysis mereka. Aku mahu mengarang kisah yang panjang. Semoga. Semoga tidak bertemu titik nokhtah terlalu awal. Sebab itu lah yang selalu terjadi sejak dua menjak ini. Yang menjadikan setiap kisah hanya ada pengenalan. Lalu butang delete yang menjadi pilihan. ^_^

Beberapa hari ini kerja menjadi terlalu penuh sampai melimpah ruah banyaknya. Semua harus di beresin pada masa yang ditetapkan, pada masa yang sama kesemuanya. Adusshhh. Lalu, bintik bintik kecil dengan riang dan gembiranya mula menghiasi kulet wajah ini. Yesss. Itu petanda otak penuh dengan banyak hal. Penuh yang ditekan tekan untuk dimasukkan lagi isi isi. Merumitkan hidup. Mensulitkan jalan. Mensesakkan nafas. Ya Allah. 

Terlalu caca merba tulisan pagi ini. Tak mengapa. Mari teruskan juga.

Pulang dari kantur, hanya nampak katil dan tilam saja. Hmmmm. Bukankah masih di kantur pun sudah membayangkan perkara yang sama? Errrrrr. Kahkah. Yess. Itu lah aku untuk waktu seminggu dua ini. Pulang saja ke rumah akan terkulai layu, bagai baru pulang dari medan tempur. Tidak tahu apa yang diletihkan sangat. Kerja tidaklah seberat buruh buruh kasar mengangkat pasir batu. Mungkin otak yang letih. Kesannya sampai ke badan. 

Sekarang banyak perkara yang harus dirancang sebaiknya. Terutamanya tentang hal masa depan. Yang semuanya bersangkut paut dengan keputusan yang dipilih sekarang. Kadang kadang terasa mahu lari dari semua itu. Tapi nak tak nak, suatu masa aku harus hadap juga. Tidak boleh mengelak. Tapi memikirkannya buat kepala jadi sakit. Terlalu banyak halangan. Selalu pesan dalam diri, setiap perkara yang Allah suka, pasti dipermudahkan olehnya. Itu saja kekuatan aku. Doa buat aku jadi yakin. Menangis buat segala kekusutan hilang lenyap. 

Sekarang tiap keputusan di buat berseorangan. Tidak perlu mempedulikan siapa siapa. Tidak perlu persetujuan mana-mana. Hidup aku, aku lebih tahu apa yang lebih, apa yang kurang. Hidup aku, aku lebih faham mana susah, mana senang.

Di satu hari kelak, setiap jalan yang di pilih, ada hati lain yang perlu di ambil kira, ada pandangan lain yang harus aku lihat juga. Kerna jalan yang aku lalui akan dibawa dia bersama. 

Apa-apa pun keputusan. Semoga disepakati bersama. Yang paling penting, semoga Allah redha, sebab itu kunci utama untuk sesuatu itu jadi mudah, terasa senang, terasa bahagia.

Dan untuk mencari keredhaan Allah, letakkan niat keranaNYA. Sentiada sda Lillahhitaala. 










PdanS : i need home sweet home. Sangat sangat.

Sunday, February 16, 2014

Ujian yang entah

Hmmmmm... entah. Tidak tahu untuk diperjelaskan bagaimana. Hati sayang mereka semua. Hati gembira. Hati bahagia dengan mereka. Tapi semua yang di rasa buat aku leka. Yang itu paling tidak suka. Dimalam hari memohon ampun bersungguh dariNya dan bila siang menjelma, ulang diperbuat kesalahan yang sama. Sampai bila? Ya Allah...


Dulu juga seperti ini. Lalu Allah buka laluannya. Aku menusuri. Bila jalan dilalu selesa di harungi, Allah letak satu ujian untuk diri. Ujian bahagia. Di pandang itu nikmat darinya, tapi sebenarnya, ia ujian yang lebih bahaya dari ujian derita. Leka dalam bahagia lebih bahaya dari pedih dalam derita.
Ya Allah, semoga hati ini, diri ini, iman ini dalam lindunganMu, dalam jalan kepadaMu. Amin...




PdanS : no no noooo. Sekian.

Sunday, February 9, 2014

Setahun Yang Lalu...


Hari ini tanggal 10 Februari 2014. Setahun yang lalu, tika tika ini diri sudah berada di KLIA menanti penerbangan ke Jeddah. Pelbagai rasa ujud tika itu. Walau hati terlalu bersyukur gembira kerana di jemput menjadi tetamuNya, tapi jauh di lubuk hati ada rasa bimbang, ada rasa takut. Kerisauan yang entah apa sebabnya. Nasib keyakinan itu kuat. Terus membalut rasa ketakutan yang bersarang dalam jiwa.

Mengingati semua yang ada di Sana, Ya Allah, hati jadi rindu. Mata terus berkaca. Ya Allah, Ya Allah, Ya Allah. Hanya Engkau yang mengetahui segala isi hati ini. Hanya Engaku saja yang mampu mengabulkan segala permintaan di hati. 

2012, Setahun yang bersusah payah. Setahun yang penuh hidayah. Setahun yang banyak merubah. Setahun yang pelbagai hikmah. Berlalunya setahun itu, Allah hadiahkan satu kisah. Kisah gembira untuk hati tidak jemu meminta dariNYa. Hati yang selalu yakin pada janjiNYa. 







Duduk bersaja. Hati tiba-tiba terusik. Ada sesuatu menyapa. Tak nampak di mata. Tapi di hati jelas. Tak ada samar.

Sapaan itu buat hati ada teringat. Buat rindu singgah ke jiwa. Buat senyum berpaut ke wajah. Alahai. Bibir menguntum seketika.

Siapa tak rindu andai pernah bertentang mata.

Siapa tak rindu yang ditungguh pernah hadir depan mata.

Siapa tak rindu bila berjumpa dengan penuh teruja dan berpisah dengan air mata.

Siapa? Siapa?

Ya Allah rindunya nak buat Umrah lagi. Nak duduk depan Kaabah. Nak berdoa kepadaNya. Nak luah segalanya. Terasa sangat dekat dan terlalu dekat.

Ya Allah rindunya nak solat dalam Raudah. Nak sujud lama-lama. Terasa sangat dekat dengan Nabi. Semoga bila di Sana nanti peroleh syafaatnya.

Amin. Amin. Amin.









PdanS: Melalui hari hari yang, hmmmm. Entah. Semoga Allah permudahkan segalanya. 

Tuesday, February 4, 2014

Kampit yang bertama.

Hari ini kisahnya menderma darah. Pertama kali mencuba. Sesuatu yang tak dirancang untuk kesana. Tiba tiba saja. Huhu. Pada mulanya mahu mencari seseorang di sekitar library itu, tetapi kelibatnya tidak juga di jumpai. Maka meronda rondalah sekitar kawasan sementara menati beliau pulang ke kanturnya, lalu eh eh, ada derma darah la, dan eh eh jugak di sapa oleh pegawai kesihatan di situ.

Pagawai : Pensyarah ke?

Me : A'a.

Pegawai : Boleh la derma darah.

Me : Tu la, macam nak. Tapi saye ada klas la jap lagi.

Pegawai : Takpe, kensel je kelas tu. Nanti boleh ganti. Derma darah dulu.

Me : Kelu lidah seketika.

Selepas di hasut beberapa ketika, lalu, tingggg!! Eh, di kaunter sedang mengisi borang.

Ingatkan sakit bagai apa. Rupa-rupanya relax saja. Siap beborak dengan rakan sekerja sampaikan terlupa nurse tengah cucuk kat sebelah. Tak yah nak cuak lah. Semut ketik lagi pedih darinya.

 
 Sebagai bukti pembelian.
 

Lepas nie kalau ada lagi kelibat baju baju putih kat mana mana. Aku mesti terpa. Sebenarnya sangat elok menderma. Bukan saja untuk mereka yang perlukannya. Tapi buat diri kita, menghasilkan darah yang baru, lebih baik dari sebelumnya.


.
 Ikelan sat. Kekekekekeke.






PdanS : Sila jangan muntah untuk gambar kedua. Kekeke. Dua dua tingtong selalunya 

3 kisah.

Plan for sumting yang yang yang... hmmmmm.. bukan kisah hati. Tapi tentang masa depan. Kerjaya barangkali. Acap kali bertangguh saja. Kali ini tekad sudah ditanam dalam hati. Mesti!! Semoga Allah permudahkan. Aminnnnnn...

Kisah kerja sekarang semakin rumit. Jelas dilihat, siapa kawan waktu senang, siapa teman waktu susah. Di pinggir bagai tak berguna. Di golek bagai bola. Diheret bagai lembu. Hmmmm. Sungguh, ada manusia sebegitu. Dulu hanya bertemu dalam cerita. Sekarang, aku sudah jumpa bertentang mata. Kepentingan sendiri itu lebih utama. Yang selalu bergelak ketawa bersamanya ini, yang pernah kesat air matanya ini, terus dibuang merata. Aduhhhh. Sangat mengajar aku, sangat mencelekkan aku...

Kasih selanjutnya....... tetttttttt... simpan dalam hati saja. Rapi rapi. Supaya tak ada yang muntah berdarah. Kahkahkah.








Saturday, January 25, 2014

Manjeww gituww

Pagi di hujung minggu ini aku sajikan kisah wanita yang yang yang yang.... tah... tengok lah gambar bawah nie. Kelu jari untuk menaip. Kahkah. Dia teruja sekali untuk merawati kulet wajahnya yang begitu bermasalah. Tapi sebenarnya, ia adalah lebih kepada perasaan 'kecewi' [jemput gugel translater bahasa kedah] dengan barang barang yang baru di beli semalam sewaktu mengukur mall mall di bandar kuantan. Pulang ke rumah dengan berperasaan capek yang teramat, lalu terus pengsan, tanpa sempat menyalin baju, membuang makeup, bersolat dulu. Aduhaiii, tak comel langgsung perangai. Nasib terjaga di jam satu pagi. Lalu terus dilaksanakan apa yang perlu.

Pagi ini jaganya tidak perlu ke kantur untuk sesuap rezeki, lalu masa yang terluang di isi untuk diri, untuk dimanjakan. Ewahh. Manja la sangat. Berair mata aku tahan sakit nak tarik mask nie. Pedih kot. Haha.

Kisah lagi lagi? Lagi adalah malas dah nak cerita. Beliau sudah lapaq semacam tak makan 3 minggu. Lagi pun beliau ada janji temu di tengah hari ini. Sekian tata.

Friday, January 24, 2014

Seram sejuk.

Jam sudah mau masuk ke tengah hari, matahari terang menyinar, tapi kesejukkan yang teramat sampai ke tulang benulang, seram sejuk menyelubungi jiwa, kaki bagai menyarung sendel aiskaca, badan boleh beku jika terkena air kolah. Haishhh. Sungguh mencabar cuaca hari ini. Sejuk yang lebih dari biasa. Itu baru 21'. Belum negatif macam kat Syiria sana. Macam manalah keadaan mereka. Dengan sehelai sepinggan sahaja. Kita yang punya selimut tebal dalam 21 darjah pun sudah terasa kesannya, inikan mereka yang sedang bersuhu negatif semua. Ya Allah...






PdanS : Jam sudah ke pukul 11. Tapi diri belum lagi di bawak bawak mandi. Yang di bawak nya adalah ke katil. Memang tak selesai masalah. Kahkah. Rumah sudah berkilat bersih. Baju tinggal mahu di spin. Cepat lah diri. Mari rajin sikit. Cuaca bukan alasan untuk terus beguling guling atas katil dalam selimut sampai tengah hari. 

Susunan, Aturan.

Assalamualaikum.

Subuh sudah sempurna. Masih bertelekung, di atas sejadah menanti waktu dhuha. Sejam yang kekosongan ini perlu di isi.

Otak ligat berfikir, menyusun kisah hari ini, panjang ceritanya. Wajah wajah hand beg kacak, kasut kasut gojes, diskaun beraneka angka sudah ligat berganam style dalam benak fikiran aku. Bahagianya mereka. Haha. Sabar duhai hati.

Kemudian, berfikir lagi, tentang masa depan. Sesuatu yang sedang di atur, sedaya upaya cuba di rencana dengan baik. Hmmm. Berfikir saja tidak mampu selesaikan masalah. Harus ada kira kira, harus ada senaria. Sekadar di dalam kepala otak, tak di keluarkan, itu namanya hanya angan angan. Hmmmmm. Bila diri mahu secara serius membuat perancangan itu semua. Hmmmm.

Akal mengalih cerita, teringat kisah semalam. Sudah lama diri tidak dibawa ke masjid berdekatan rumah. Maka, magrib dan isyak semalam cuba di sempurnakan di sana. Memandang wajah wajah yang sudah lama tidak berjumpa, terus diri di sapa. "Lama tak nampak dik".. Terus senyuman dibibir terukir dalam. "Tu laa.. banjir kat umah baru abih".. Mendengan jawapan itu, terus tawa kecil kedengaran antara kami. Huhu.

Gembira hati bila ada yang bertanya. Bermakna mereka sedar keujudan aku suatu masa lalu. Kearkaban tidak di ikat kuat, cuma di senggang senggang masa di antara magrib dan isyak, ada perbualan di antara aku dan mereka. Ya lah, menjadi orang muda yang berada di kalangam yang lama lama, diri tidak boleh menjadi sombong, mulut perlu ringan menyapa, bibir harus murah menabur senyum sentiasa.

Berada di sana, rindu aku pada rumah sedikit pudar. Berjemaah di sebelah mereka mereka yang seumur dengan emak, membuat hati terasa berada disebelahnya. Susana masjid di sini saling tidak tumpah seperti masjid di kampung aku sana. Bersolat didalamnya terasa berada di masjid, di bumi Yan sana.

Hati selalu bersyukur dengan aturan Allah yang ini. Di tempatkan di kejiranan yang baik, berdekatan dengan masjid, berjumpa mereka mereka yang  menyenangkan hati. Suatu masa nanti, bila hidup harus dibawa ke suatu tempat yang lain, mesti semua semua ini menjadi kerinduan hati. Mesti sayang untuk ditinggal pergi. Semoga Allah beri yang lebih baik bila diri perlu meninggalkan semua ini.



PdanS: Menghitung hari mahu pulang ke rumah manis rumah. Eh, Manis??? Kamu tahu, sekarang baru faham kenapa tempoh pertunangan itu di sebut "darah manis". Tempoh yang mana kehidupan akan menjadi manis manis belaka, sampai darah didalam badan menerima kesannya. Sebab itu orang lama-lama memanggilnya 'Darah manis'. Serius!! memang manis!! Sampai minum aku tidak perlu bergula sekarang nie. Hahaha.